Tuesday, December 1, 2015

Short Trip to Cirebon

Perjalanan saya ke Cirebon adalah perjalanan impulsif bersama rekan kantor. Tiba-tiba pengin jalan pas dapat tiket yang lumayan murah dan rumah salah seorang teman yang bisa ditumpangi. Yasudah langsung cus gitu liburan murmer itung-itung escape dari rutinitas. Saya emang nggak banyak motret sih karena andalan saya cuma hape saya doang yang harus selalu nyala biar nggak nyasar atau ketinggalan rombongan. Jadi ya gitu deh... nggak terlalu banyak foto. Plus juga lebih sibuk menikmati destinasi-destinasinya sering nggak kepikiran buat motret gitu :p

Meeting Point : Stasiun Gambir




Sunyaragi

Katanya tumpukan batu-batu unik ini dulunya pemandian, sekarang sih lebih mirip kumpulan bukit dan gua mini yang nggak ada airnya dan jadi objek foto-foto. Lucu sih tapi harus ati-ati juga ya... karena yah namanya batu, susah penelusurannya, salah-salah malah jatuh jadi bahaya juga.
Waktu saya kesini, Sunyaragi sedang ada perbaikan jadi begini ada kayu-kayu bambu.
Pegel menelusuri Sunyaragi yang effortnya juga lumayan banget ini, kami keluar area dan jajan tahu gejrot khas Cirebon diluar area wisata.









Masjid Keraton Cirebon

Masjid ini nggak jauh dari Keraton Kesepuhan. Mau masuk ada semacam kotak sumbangan gitu. Ditungguin sama warga setempat yang bajunya ala baju mau nyangkul ke sawah. Agak kurang enak sih dilihatnya padahal kan itu masjid ya. Di dalam masjid ada dinding-dinding tembok yang ternyata di dalamnya juga ruangan untuk sholat, ada aliran air dekat situ yang katanya... (ada semacam mitosnya gitu). Karpet masjid buluk, berdebu dan kotor. Sebenarnya sayang padahal kan banyak pelancong yang mampir disitu.



Keraton Kasepuhan Cirebon

Keraton Kasepuhan letaknya nggak jauh dari masjid, setelah membayar tiket masuk kami dapat guide. Mas-mas guide itu berpakaian ala abdi dalem yang mengantar kami berkeliling dengan menceritakan sejarah-sejarah Keraton. Ditiap titik ada bapak-bapak yang menjaga kursi dengan bilang "seikhlasnya". Saya nggak ngerti mereka itu ngapain. Masalahnya selain bayar tiket masuk, kami juga naruh sumbangan tapi kok nggak habis-habis bapak yang ngejagain 'tempat' sumbangan disemua titik keraton. Mas-mas tersebut bilang bahwa keraton dan lingkungannya dirawat oleh masyarakat setempat bukan oleh pemerintah, jadi titik-titik sumbangan itu dimaksudkan untuk biaya perawatan keraton oleh masyarat sendiri. Oalah begitu... kok ya nggak dari tadi jelasinnya :D

Dalam keraton ada sumur yang rame banget ada orang mandi dan cuci muka disitu. Ada juga yang antri untuk botol air yang diisikan dari air sumur itu karena air sumur tua tersebut dingin dan seger yang katanya juga bertuah bisa bikin awet muda. Yah mitos lagi. Saya sempet nebeng cuci tangan kaki dan muka karena lagi panas banget sementara kami sudah berjalan jauh. Airnya memang seger dan dingin khas air sumur, nggak ada perbedaan lain. Teman kantor saya yang tertarik mitos beli juga botolan air sumur itu hehehehee. Awas loh diare kalau nggak biasa minum.

Saya sih biasa minum air mentah sewaktu tinggal bareng Kakek Nenek saya di desa tapi nggak berniat kemakan mitos dan beli botolan air sumur banyak-banyak. Di belakang sumur ada gua yang lagi-lagi ada mitosnya. Gua kecil itu kalau orang dengan tingkat keimanan yang tinggi dan batasnya dengan Allah tidak ada lagi, hanya dengan masuk kesitu sudah sampai Makkah langsung bisa naik haji tanpa perlu naik kapal dulu.

Duh dalam hati saya membatin, kalau memang yang beginian ini ada kenapa Rasulullah yang paling dicintai Allah bahkan bersedia menempuh perjalanan dengan unta melintasi gurun untuk naik haji? Dan bagaimana dengan para sahabat rasul yang sangat sholeh? Ada yang nggak enak dihati saya.

Oh ya kami juga membayar lebih untuk bertemu keluarga sultan. Pada saat itu kami hanya bertemu istrinya (ibu ratu). Ketika di jamu, ada kreasi ibu ratu yang ditawarkan kepada kami yaitu minyak wangi botolan sebagai oleh-oleh yang dibuat sendiri. Untuk mengapresiasi teman saya banyak yang beli. Saya enggak karena nggak bisa make minyak wangi. Kami berbincang-bincang, sebelum kemudian mas-mas guide bilang alau ada yang mau didoain air minum dari sumurnya sama ibu ratu boleh...teman-teman saya eh ada yang berminat (bapak-bapak gitu sih) setelah didoain ibu ratu, dan beliau permisi kebelakang mengambil minyak wangi, mas guide berbisik yang tadi airnya habis didoain ibu ratu mohon untuk memberi buah tangan sepantasnya (uang).

Saya yang denger bengong. Dalam hati saya nggak setuju dengan hal ini. Bayangan saya nggakpapa kok kalau kunjungan kami dimahalin tariffnya, atau botol minyak wanginya dimahalin banget, sungguh nggak apa-apa. Tapi do'a? Meskipun mungkin niatnya tidak seperti itu. Atau mungkin maksud si mas guide hanya agar kami memberikan penghargaan yang semestinya. Entahlah. Namun kurang sreg bagi saya apalagi ukuran Keraton Cirebon yang temasuk mengusung nilai-nilai Islam lebih daripada kerajaan-kerajaan kuno lain di Jawa. Sementara ibu ratu seperti halnya saya adalah sama manusianya yang kita tidak tahu menahu apakah nilai beliau lebih berat dimata Allah dibanding kami atau tidak.

Oh ya saya nggak banyak motret cuma kereta kebanggaan Keraton dan musholla yang dulu digunakan untuk membimbing santri dalam keraton saja. Namun kesan saya selama berkunjung ke keraton nggak terlalu bagus karena mitos-mitos dan cerita ghaib yang bertebaran padahal ini dulunya Kerajaan Islam.






Empal Gentong Haji Apud

Lapaaarrr..... mampir dulu ke Empal Gentong Haji Apud. Empal Gentong adalah makanan khas kebanggaan masyarakat Cirebon. Jadi jangan heran kalau banyak warung yang menjual Empal Gentong di Cirebon.

Empal Gentong H. Apud yang kami kunjungi menyediakan Empal Gentong dan sate kambing muda batibul (bawah tiga bulan). Empal gentongnya akhirnya datang hmm... baunya wangi bikin makin laper loh. Kuahnya santen mirip soto betawi isinya bisa milih pake daging aja atau dengan jeroan. Saya lebih suka yang daging aja. Masing-masing meja ada bubuk cabe yang bisa ditabur diatas empal gentong. Saya yang doyan pedes jadi seneng. Bikin anget perut banget ini mah, enak seger. Minumnya es teh tawar. Kerupuknya juga enak. Yah kenyang tandas.

 

Kami mampir makan di H. Apud sampek dua kali loh saking sukanya sama masakan disini. Kali kedua saya pesen sate kambing muda sama nasi. Dagingnya empuk dan enaaaakk banget. Bikin kangen pengin lagi :p Eh jangan nanyain harganya ya saya nggak tahu karena nggak nanya, dibayar dari uang kas cadangan trip kami ini.


Nasi Jamblang Mang Dul
Nasi Jamblang juga makanan khas Cirebon loh... berupa nasi yang dibungkus daun jati dengan lauk macam-macam tinggal milih pengin makan sama apa dan sambel pedes. Pas pertama sampai saya nggak ikut makan nasi jamblang gak jauh dari rumah singgah karena kurang berselera melihat penampakannya. Tapi pas di Mang Dul ini saya ikutan makan. Enak sih... makanannya masakan rumahan gitu emang tapi sedep saya suka semua yang ada di piring saya ini (nasi, tempe, telur puyuh dan cumi item).

Yang makan disini rame banget jadi harus ngeliatin tempat kosong dulu baru ambil nasi hehe... dan memang terkenal warung nasi jamblangnya Mang Dul ini. Harganya gatau, masih cukup uang kasnya mah.


Warning:
Kalau makan nasi jamblang dimanapun biasanya sama ya... semua dihitung per item. Nasi ambil dua apa sebungkus, lauk ambil apa aja dan berapa, dan sambelnya berapa sendok (!) iya sambelnya pun diitung guys jadi yang doyan pedes harus bisa ngerem nih inget makan sambel banyak juga bayarnya banyak hehehe.

 Sentra Batik Trusmi


Duh nggak sempat foto. Sentra batik ini full di jalan Trusmi berjajar outlet-outlet batik... buat yang nyari batik-batik khas Cirebon. Bagus-bagus. Saya beli mukena batik bolak-balik yang jumbo dan nyamannn adem banget buat tante saya. Harganya nggak mahal lagi 150,000 idr.

Yah akhirnya berakhir juga short trip kami saatnya istirahat maksimal buat tenaga balik ngantor lagi. Hehe liburan irit bikin hati senang :D. Per orang kira-kira 300,000 idr only untuk tiket kereta pp, sewa kendaraan dan makan. Sewa kendaraan dua hari termasuk sehari mobil bagus, seharinya angkot.

Ya panas gitu emang sih, pake kejadian epic pas sore-sore laper kami ambil drive thru KFC, dan petugasnya semua pada bengong ngeliatin. Yah nggak setiap hari kan ada angkot masuk jalur drive thru :p





so, how was your holiday?




.


9 comments:

  1. hihiii...sepeda drive thru di Mcd..itu aku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kapan-kapan saya mau coba ah pake andong

      Delete
  2. Oh begitu ya di keraton?
    Aku yg keturunan dari Situ malahan ga pernah nginjek keraton ini.
    Denger orang bilang seiklasnya kok konotasinya negatip ya, kesannya ikhlas itu malakin secara halus?!

    BTW tahu gejrot mah ke daerah rumahku aja say, popoknya tahu gejrot. Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kesanku sih, kesultanan Cirebon ini full of mistis + tahayul yang dikomersilkan. Tapi mengkomersilkan sang ratu menunjukkan kalau warga kesultanan ini punya masalah ekonomi yang berat :D

      Nggak, Ratu SYA, maksudku bukan kamuh :D

      Delete
  3. Tempatnya adem... makanannya enak... klop deh....

    ReplyDelete
  4. Loh sambal dihitung?? Aduhh baru tau..
    Ahh untung batiknya ga sempet difoto, bisa ngilerr saya nanti....
    *lebih ngiler liat batik daripada makanan 😂😂😂

    ReplyDelete
  5. sambel di itung per sendoknya *tampang kaget* :D

    ReplyDelete
  6. Foto pertama yang di stasiun gambir itu bagus Nin :)

    ReplyDelete
  7. hah? ratu yg doain-terus bayar? itu kan ratu ya,, kita ini masyarakatnya, terus kita ngasih sedekah gitu :D
    ah,, entahlah :d

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...