Tuesday, March 22, 2016

Menikmati Dimsum All You Can Eat di Bamboo Dimsum

Saya adalah salah satu dari sekian banyak penggemar, terutama yang rebusan. Dimsum adalah makanan yang terbuat dari sayuran, udang, ayam dan daging lainnya yang diberi tebung dan bumbu kemudian dilapis kulit seperti kulit siomay yang kemudian di masak dengan cara dikukus atau digoreng.
Tapi makan dimsum memang seenak apapun sering kali juga bikin kepikiran. Seporsi dimsum biasanya terdiri dari 3 hingga 4 buah dimsum saja, dengan harga di restoran biasanya sekitar 17,000 rupiah ke atas lah ya... hitungan 12,000 hingga 15,000 rupiah per porsinya itu udah murah pakai banget. Sekali makan dimsum kayaknya nggak cukup cuma seporsi dua porsi aja karena ya itu mungil-mungil ala cemilan, jadi tiap makan bareng teman jatuhnya kalap pesan banyak gitu.

Bamboo Dimsum
Dapat info dari teman buat penggemar dimsum yang mau makan dimsum sepuasnya tanpa kantong bolong bisa banget di Bamboo Dimsum. Jadi ini konsepnya dimsum all you can eat gitu. Letaknya nggak jauh dari kantor saja di Jakarta Utara. Cuma ya ternyata meskipun cabang terdekat ada beberapa tapi nggak sama antara satu dengan yang lain. Bamboo Dimsum ada yang harganya per porsi seperti kedai atau resto dimsum umumnya namun ada juga yang khusus all you can eat begini.

papan pengumuman yang tulisannya melegakan semua penggemar dimsum :))

Resto Versi All You Can Eat
Dalam rangka penggemar dimsum yang pengin makan banyak tapi juga mau hemat saya dan Kak Naomi memutuskan untuk ke cabang versi all you can eat-nya terdekat yang adanya di Jl. Boulevard Kelapa Gading, tapi daerahnya si Kelapa Cengir atau apa gitu ya... intinya sih buat sampai setelah jalan memutar dekat La Piazza terus aja lurus, ikuti google maps beloknya, di dekat resto ini ada resto-resto lain, cari sebelah kiri jalan nggak jauh dari jalan masuk gang. Tempatnya sih nggak susah dijangkau pakai taxi ya, tapi karena agak nyelempit masuk gang gitu jadi pulangnya si bapak driver taxi agak susah jemputnya karena jalan gangnya meskipun bukan gang kecil tapi terbagi menjadi dua jalur searah dengan batasan parit yang dalam, jadi kalau kelewat mau nggak mau harus muter jauh.

Pas jam makan siang dan kami datang eh masih sepi, bukan tutup ya tapi memang baru kami berdua yang mau makan disini. Asik-asik. Begitu datang, mbak yang bertugas melayani kami menjelaskan peraturannya, harga dimsum bukan per porsi tapi per orang! Cuma 53,000 per orang aja. Mbaknya juga menjelaskan bahwa harga yang kami bayar nggak termasuk minuman botol. Ada teh panas free sepaket tapi ya gitu panas banget, kudu didiemin lama baru bisa dinikmati. Untung nih ya kami berbekal botol air mineral dari kantor. Emang kurang sih, masih harus beli air minum botolan lagi dekat kasir (dan FYI aja nih harga minuman botolannya mahal gitu).

Setelah ngobrol-ngobrol kira-kira 15 menit dimsum kami datang. Nah, kemudian kami disodorin menu-menu dimsum yang sudah terletak manis diatas baki yang dibawa waitress. Bayak macamnya dan kita bisa pilih dan ambil terserah kita yang mana aja yang kita pengin. Begitu terus, begitu dimsum kita sudah mau abis, mbaknya datang lagi membawa dimsum-dimsum yang berbeda-beda jenisnya. Saya dan Kak Naomi lebih suka yang rebus, jadi yang goreng cuma kami ambil beberapa aja.

Enak juga ya datang pas hari kerja lunch time gitu, soalnya menurut teman yang sudah sering ke Bamboo Dimsum outlet all you can eat, sering rame banget... sudah gitu ya habis jadi dimsumnya langsung dibawa di baki dan dibagiin gitu ke orang-orang. Siapa cepat dia dapat. Jadi ya bakal lama nunggu giliran kalau sudah rame gitu. Saya ngerasa beruntung datang saat itu sih, jadinya hak pilihnya di kita berdua. Habis baru kita aja yang datang makan. Menurut waitress emang rame bangetnya biasa pas weekend atau jam pulang kantor.

Dimsumnya enak sih, yah lumayan kok... bukan yang enak banget dan mungil-mungil pula, ukurannya tentu lebih kecil dari dimsum yang biasanya seporsi seharga 17,000 rupiah ke atas. Tapi worth banget lah ya dengan harga segitu. Layak dimampirin lagi. Hehe sekali mampir saya dan Kak Naomi bisa sampek 20 porsi berdua gitu, dibelain nggak sarapan dari pagi. Hehe kenyanggg dan puas makan dimsum hari itu, tanpa blenger tapi teteup ;P

Tips Makan di Bamboo Dimsum
Satu : Catet, ambil apa aja boleh yah dengan syarat harus dihabisin jadi pesan secukup perut kita aja baru nambah... karena kalau nggak habis harus bayar semacam denda gitu, per porsi yang kita nggak habis harus bayar 10,000 rupiah.

Dua : Kalau mau makan yang nyaman dan bener-bener lagi laper dimsum, mending datang pas lunch time aja.

Nah kalau kamu suka dimsum juga?


.

9 comments:

  1. saya suka banget hakau..
    tapi anak-anak kyk udh blenger gitu makan dimsum, jd sekarang udah jarang banget..

    ReplyDelete
  2. sukaa jugaa.. dimsum ceker jg enak mba.hehe

    ReplyDelete
  3. saya termausk yang suka datang ke resto all you can eat. Jatuhnya bisa lebih murah. Apalagi kalau saat lagi lapar :D

    ReplyDelete
  4. Suka mba
    Apalagi kalo gratisan
    Oh dimsum itu somay ya?
    Kalo salah maafkanlah

    ReplyDelete
  5. Waduw mihil bingits tapi kalo dah satu porsi bisa kenyang gpp deh, yg penting tuh kenyang dulu..

    ReplyDelete
  6. Kalo dimsum gini halal ga cin? Trus mateng kan ya? Ga kaya sushi yg kadang ga mateng

    ReplyDelete
    Replies
    1. mateng ini mah mbak... kalau mau beli lihat dulu menunya mbak, kalau yang jual dimsum juga ada menu dimsum babay aku nggak berani beli. beli di resto yang jualnya ayam udang aja. halal insyaAllah.

      Delete
  7. Aku tunjuk tangan, demen banget deh dimsum tapi paping bilang enakan somay haha...klo aku ngga bisa milih antara somay dan dimsum, keduanya di hati hihi

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...