Monday, June 27, 2016

KELUAR DARI SEBAGIAN KERUMUNAN

"Mengapa tidak pernah lagi muncul di sosmed yang itu sih?" teman-teman saya bertanya lantaran update macam apapun yang mereka suguhkan, saya tidak pernah lagi ada di daftar orang yang melihat apalagi menanggapi. Padahal dulunya saya orang yang updatenya jarang tapi sering menanggapi post mereka.

Apa boleh buat?

Saya merasa seolah terlalu banyak media sosial yang terus menanti uluran tangan saya untuk masuk dan mengurusinya, menanti saya melihat-lihat linimasa untuk menghabiskan kuota jatah sebulan di ponsel saya.

Saya ketawa dan bilang saya butuh fokus. Iya saya sibuk di rumah, mengatur ulang jam tubuh setiap saat dibutuhkan dan mengerjakan printilan rumah tangga. 

Saya juga sadar saya wanita yang memiliki banyak keinginan dan selera saya juga nggak berubah meskipun kapasitas saya sudah berubah. Masalah. Karena itu saya menghindari terlalu banyak aktif di media sosial apalagi yang penuh dengan iklan produk dan sale. Godaan. 

Saya juga butuh banyak waktu untuk menulis dan mengerjakan proyek lepas yang kebanyakan nggak jauh dari ranah kreatif meskipun sebagian tidak. Dan itu butuh mood yang pas, cukup menguras pikiran pula.

Banyak punya akun media sosial makin kesini kok jadi makin terasa distraksinya. Bikin saya kurang fokus, susah sekali untuk tidak memandangi ponsel saat notifikasi bermunculan, cek-cek update dan eh keterusan. Tidak terasa batere ponsel saya sudah jerit-jerit saja. Begitu terus. Berulang.

Itu sebagian dari sebab mengapa saya memutuskan untuk logout dan menghapus beberapa aplikasi media sosial di ponsel saya. Sebab lain adalah, sayang ponsel dan saya ingin menjaganya dari keberatan memori. Masih ada? Masih...

Saya bukan orang yang doyan sindir nomention pada orang-orang tertentu. Iya saya beropini, namun lebih sering kalau ada beberapa kubu besar yang mewakili opini itu bukan cuma orang-orang tertentu. Saya juga berusaha banget untuk melihat sesuatu dari berbagai sisi sebelum melempar tulisan. Itupun seringnya di lapak sendiri, di blog saya. Bukannya di lini masa media sosial yang rawan memancing perang.

Masalahnya saya manusia biasa yang sering overkepo dan sering gondok sendiri dengan share status orang-orang di media sosial. Apalagi yang demennya goblok-goblokin pandangan orang. Emang situ sepinter apa? Batin saya. Cuma dalam hati doang, tapi gondok. Haha.

Saya juga punya bakat judesin orang, omong-omong. Teguran bercabe bermercon itu bisa banget saya lontarkan. Banyak cerita soal ini, sebagian pernah saya tulis ceritanya di blog ini dan ya sebagian tidak. Jadi daripada saya out of control dan belakangan jadi saling nggak enak mendingan nggak usah dibaca, nggak usah dilihat biar nggak ngendap di hati. Salah-salah keyboard jebol.

Duh apa enaknya sih lega sesaat habis judesin orang yang nggak nyenggol kita langsung dibayarnya sama interaksi yang nggak nyaman? Mungkin pengaruh usia juga, makin kesini makin males ribut. Ya mungkin kecuali kalau orangnya sudah merugikan saya.

Kalau kata teman saya Husnul mending ngerjain yang bermanfaat aja, lebih oke lagi kalau bikin pundi-pundi kita terisi. LOL. Tapi dia bener juga.




14 comments:

  1. Bener banget kak Ninda.. banyak medsos bikin pusing.. saya malah sampai menghapus beberapa akun medsos karena capek kebanyakan akun menuhin memori handphone juga hahahaha..
    Kadang medsos juga suka jadi tempat orang2 debat masalah tertentu.. jadi saya juga suka males buka medsos...

    salam Kak Ninda...

    ReplyDelete
  2. Eh aku tu nungguin postingan kamu biasanya pas tema tema opini loh hihihi
    Terus self learning ama uneg2,..soalnya ini karakternya ninda banget..
    Soalnya kadang ngambil sisi dari sudut pandang lain yang kebanyakan sepemikiran denganku..hahhah

    Samaaa, aku juga klo nulis opini ga aku blash di medsos, simpen di blog sendiri aja, suka takut sama yang suka kegeeran ngerasa bahwa itu tulisan buat gengnya hihihi...

    ReplyDelete
  3. memang kadang hal ini perlu ya. terutama biar nggak menghabiskan waktu meng-kepo-in akun orang dan terhindar dari ratcun belanja :D

    ReplyDelete
  4. sejak lama, saya tidak memasang aplikasi socmed selain IG dan Twitter. Itu karena saya tau persis kalau 2 aplikasi itu jarang membuat terdistraksi. Kalau FB udah lama banget saya uninstall. Biar gak kesana melulu :D

    ReplyDelete
  5. kalo saya sih paling beberapa medsos doang yg aktif macam twitter, instagram, facebook, udah itu ja gak maen snapchat, path, askfm, beratin hape hehehe.

    ReplyDelete
  6. aku lho mas, jarang bangetttttt tergoda sama iklan produk atau sale di medsos, hampir gak pernah malah :D *bangga boleh dong? hihi*

    ReplyDelete
  7. Apalagi saya, Teh. Selain Pesbuk, gak ngerti ama media sosial lainnya. Maklum kaum analog...

    ReplyDelete
  8. Aku bermedsos juga bergaulnya sama teman2 sevisi. Mengurangi emosi jiwa...

    ReplyDelete
  9. Aku juga suka gak fokus kalo udah kena sosmed, apalagi kalo udah chat sama mbak anin, udah wes batal nulis, enakan nggosip wkwkwk,

    ReplyDelete
  10. HIhihi aku udah mengurangi penggunaan medsos juga mbak. Pokoknya udah mencoba jauh-jauh dari hape lah wkwkwk :D mencoba mundur dari keramaian dan menyendiri diruang yang sedikit sepi :)

    ReplyDelete
  11. Sepertinya samaan ya, makin melipir dari sosmed tertentu. Kalau aku aplikasi masih ada cuman notifnya di off dicek cuman pas luang, karena ya... kepo itu hahahaha. Tapi lumayan lah bisa banyak waktu buat baca tulis lagi.

    Btw, hayuk atuh tukeran buku. Tapi kamu mau pinjem buku yang mana, Audy apa bukunya Ika N?? hihihi...

    ReplyDelete
  12. "Saya juga sadar saya wanita yang memiliki banyak keinginan dan selera.."

    Kok aku merasa sama dengan Ninda dalam hal ini ya. Kalo aku menyebutnya untuk diriku sendiri adalah Aku gadis dengan sejuta impian. (He lebay ya?)

    Bener, kebanyakn medsos bikin pusing, kecanduan, gak fokus. Aku mulai males buka. Alhamdulillah, kalo blog, aku masih suka. Ada yang beda memang. Kita gak sekedar baca update status. Kita bisa belajar bnyak hal dari pemikiran dan perasaan orang lain yg tertuang dalam tulisan2 mereka. Keep on blogging ya, Nin! Selalu merindukan postingan-mu (ha, mulai lebay lagi dah :D)

    ReplyDelete
  13. iya saya juga lho, Kak.. rasanya lagi males melihat orang lain bergalau dan nyindir ria di medsos. sayanya juga kebawa galau dan gak produktif, bikin suasana hati gak enak juga:(

    ReplyDelete
  14. Hmmm... saya sudah mencoba social media detox dari 1,5 tahun lalu. Hasilnya hidup lebih damai :') Ada sih ig (selain yg buat blog), tp anonim, buat browsing-browsing dan belanja aja. Lagipula kalo teman memang ada perlu bisa langsung chat.

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...