Wednesday, June 8, 2016

KEMANISAN BIKIN GIRIS


Suatu hari, tantenya Paksu datang ke rumah dan curhat mengenai sakit gulanya. Saya sih kaget. Sama seperti kebanyakan orang awam lain saya nggak ngira penyakit gula bisa diderita oleh orang yang hitungannya masih muda seperti tantenya Paksu. Padahal sangat mungkin kejadian, tidak cuma di usia tantenya Paksu, seumuran saya atau bahkan juga lebih muda bisa banget terkena penyakit ini.

Si tante cerita, kalau semua diawali dengan sebab yang sangat sederhana. Kondisi Surabaya yang super duper panas, memang tidak nyaman. Selain bikin keringetan juga bikin gampang haus. Rasanya tenggorokan kok selalu mendambakan minuman dingin yang lewat biar bisa bikin adem badan. Di tengah jalan sepulang kerja, tante sering berhenti untuk mampir ke mini market terdekat untuk membeli minuman dingin merk apapun. Minuman dingin yang dibeli bukan air putih, namun jenis teh, jus atau minuman dingin lainnya yang pastilah semuanya manis. Iyalah jelas. Apalagi untuk ukuran saya yang nggak terlalu doyan makanan minuman manis. Sudah bisa dibayangkan lah manisnya kayak apa. Lha minuman less sugar aja ada yang manisnya pas, ada yang masih over kemanisan kok buat saya.

Dengerin curhatan beliau bikin saya mikir sih, orang bisa sakit diabetes karena sebab yang sangat sederhana. Cuaca, kemudian perubahan pola dan kebiasaan. Perubahan kesukaan. Untuk minuman dingin botolan yang dijual di mini market saja bisa sebegitu pengaruh nah gimana dengan cake yang super manis dengan es krim melimpah dan takaran gula yang buanyak itu ya? Cake yang kalau kita makan barang segigit dua gigit sudah bikin kita pengin minum segelas air putih. Terus bagaimana pula dengan orang-orang yang kedoyanannya makanan manis macam cake-cake itu, terus segala macam es yang dijajakan dengan gula dan sirup yang banyak. Bukan berarti saya nggak suka sih jenis es-es yang dijual di jalanan, saya juga sering beli dan suka. Seperti jenis es cincau susu, cendol atau siwalan. Namun setiap kali saya kepingin beli es-es itu saya selalu minta setengah atau kurang dari takaran mereka yang biasa, itu saja masih manis. Gimana yang takaran full? Horor juga bayangin seberapa banyak gula yang dipakai.

Buka puasa kemarin saat makan bareng, mendadak Paksu nanya, "Di keluargamu ada nggak sih yang punya riwayat diabetes melitus?"
"Enggak," saya jawab, heran kok dia mendadak nanya gitu.
"Kenapa?" saya penasaran.
"Ya enggak sih. Bagus aja nggak ada riwayat begitu, apalagi kamu juga bukan jenis orang yang doyan manis-manis banget. Nah kayak aku gini yang mesti hati-hati," katanya, memang sih dia doyan minuman manis.
Eh kok ya sayanya jadi deg-degan, ngobrol gitu.
Sehat-sehat terus ya, Paksu :)


6 comments:

  1. Riwayat keluarga dan pola hidup memang menentukan ya... Puasa gini berusaha banget mengurangi minuman manis... Paling bener emang air putih dan kurma ya untuk berbuka itu.

    ReplyDelete
  2. Mertuaku diabetes, kasian kalo udah kena luka gitu, lama sembuhnya.. tapi masih bandel juga, dibeliin tropicana dari taun kemaren gak pernah dipake, -___-, nenekku juga malah lebih bandel lg.. disuruh kurangin nasi n ganti pake oat, tp oatnya ditambahin gula pasir dua sendok, wkwkwk

    ReplyDelete
  3. Bener banget kak Nindaa.. ada om aku juga yang dulu pas masih muda seneng banget minum coca cola dan semua minuman bersoda.. dan sekarang kena diabetes juga...
    Yaa paling sehat memang minum air putih...

    salam hangat kak ninda..

    ReplyDelete
  4. Aku termasuk yang suka manis, tapi skarang udah mulai ngurangin soalnya di keluarga ada riwayat dm juga. Sampe kalo bikin kopi (langka sih, ga akur sama kafein) aku skip gulanya

    ReplyDelete
  5. Kakeknya juga ada gula dulu nyin
    Tiap hari sarapan kentang, tapi ida lama dipanggil sih
    Jadi was was juga akunya
    Secara aku klo masak suka banyakin gula huaaa

    ReplyDelete
  6. Katanya dm itu menurun ke anak laki, 6x lbh bsr resikonya

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...