Sunday, June 19, 2016

MENGATUR WAKTU UNTUK MEMAKSIMALKAN BULAN RAMADHAN


"Jadi gimana kamu ngatur waktunya, Nin?" tanya seorang sahabat saya, karena membaca tulisan saya disini yang saya posting kemarin mengenai ritme ibadah bulan Ramadhan yang berbeda antara wanita single dan yang telah berkeluarga..

Ah ya kalau saya pribadi, masih cukup susah juga mengatur prioritas dan waktu. Sehingga mengingat inti tulisan yang dulu saya baca itu - mengenai menjadi ummahat juga banyak pahala yang bisa kita dapatkan, meskipun aktivitasnya berbeda dengan ketika masih menjadi akhwat - cukup mampu menghangatkan hati, apalagi ketika masak di dapur bikin makanan yang agak susah hingga memerlukan waktu berjam-jam. Kemudian masih harus membereskan tumpukan alat masak dan piring kotor seusai berbuka eh terus masih harus menghadapi tumpukan baju kotor dan baju belum disetrika. Hahaha. That's buk-ibuk life. Saya pikir itulah kenapa kita harus menghargai ibu kita.

Pada bulan Ramadhan, saya mengatur ulang jam tubuh saya. Tidur lebih cepat untuk bangun lebih cepat pula, agar bisa mengusahakan untuk qiyamul lail. Kemudian menghangatkan makanan dan menyiapkan sahur, makan, menunggu adzan shubuh dan mandi pagi. Seusai sholat shubuh saya usahakan untuk menyelesaikan target tilawah hari itu, kadang kurang-kurang dikit lah... disambung waktu sholat yang akan datang atau lebih-lebih dikit untuk tabungan target hari berikutnya. Kalau-kalau terlalu capek atau ngantuk. Nah mandi pagi sebelum sholat shubuh ini ngaruh, selain bikin mata melek juga bikin semangat ngapa-ngapain. Sampek siangan dan semua to-do list udah selesai baru deh saya molor, kan Paksu masih kerja :p

Ada teman blogger yang komentar di postingan lalu kalau memang ibadah ada baiknya juga dengan memaksakan ke diri kita sendiri, kalau enggak bisa terbengkalai dan malas. Nah menurut saya itu benar juga, jadi target it's a must! Ya tentu disesuaikan dengan aktivitas kita masing-masing.

Merubah jam tubuh dan set up ulang alokasi waktu adalah salah satu cara yang saat ini sedang saya terapkan dengan berusaha konsisten, meskipun teteuppp belum bisa sefokus dan seoke pas masih hidup sendiri pencapaiannya. Yang penting semangat lah ya :D

Kalau teman-teman, tips alokasi waktu untuk maksimal di bulan Ramadhan apa? Share dong biar bisa saya contek :)

13 comments:

  1. kalau saya sih berusaha sebisa mungkin tidur lebih cepet dari biasanya... Kadang kalau tidur kemalaman.. efek ngantuk nya kerasa sampai malam besok nya. sehingga engga jarang ketika saya shalat taraweh ngerasa ngantuk banget...
    masalah utama saya ketika bulan ramadhan pasti tentang rasa kantuk... kadang jadi engga produktif gara- gara hal yang satu ini..

    salam kak Nindaa :)

    ReplyDelete
  2. kadang, saya suka (sok) rajin bikin manajemen waktu. Tpai, prakteknya lebih sering mengalir ajah haha

    ReplyDelete
  3. Harus diciptakan ritmenya dan kudu konsisten... Dua itu yang kadang susah susah gamoang...

    ReplyDelete
  4. ih aku masih juz empat. ini udah hari keberapa? :"(

    ReplyDelete
  5. waaaa.. iyaa merubah jam tubuh nih yang penting kalau lagi bulan puasa.. musti diingetin supaya ga bandel kalo lagi bulan bulan gini hehehhe kalo ga bisa bablas semua huhuhuhuhu hilang waktu buka dan hilang waktu tutup T______T

    ReplyDelete
  6. Aku masih belum nemu ritme nih,, bulan puasa gini jadwal tidurku n anakku bentrok.. aku tidur dia bangun, aku bangun dia ikut bangun, haha, cari contekan juga aaahh.. :D

    ReplyDelete
  7. salut banget deh yang gak ada lemes-lemesnya spanjang bulan ramadhan (y)

    ReplyDelete
  8. Kalo ngomongin masalah ritme waktu, yang paling ditekankan sih pola tidur, apalagi di bulan Ramadan ini. Kalau tidur malam kurang, kompensasikan dengan tidur siang sebentar. Kalau kebablasan tidur siang, kompensasikan dengan begadang.

    Intinya, pola tidur harus pas sih, Teh. Kelebihan jelek, kekurangan juga jelek.

    ReplyDelete
  9. menurut saya justru ketika sudah nikah wanita itu lebih banyak ladang ibadahnya lo mba, apalagi di bulan ramadhan. mba nanem pahala banyak sekali sampai mba masih bisa melaksanakan ibadah sunah lainnya selain ngurus rumah dan anggota keluarga.

    kalau saya biasanya ngatur jadwal tilawah setelah shalat 5 waktu. jadi kalau target satu bulan khatam, setiap sehabis shalat minimal 20 - 50 ayat hingga 1 hari bisa selesai 1 juz.
    dan di 10 hari terakhir diusahakan menyempatkan untuk i'tikaf di mesjid,meskipun hanya bisa 1 atau 2 malam saja.
    itu sih yang biasa saya jadwalkan di bulan ramadhan

    ReplyDelete
  10. Aku merasa minim banget usaha buat mencapai target yg udah aku tetapin mbak :( payah bgt alokasi waktunya

    ReplyDelete
  11. Pantesan jarang beredar di wa. Hihihi

    ReplyDelete
  12. Pola ku .. siang tilawah
    ngeblog,balesin komen, bewe
    Sore, masak dan rerempongan perdapuran dan segala tetek bengeknya
    Magriban, isyaan, trawih
    Nonton dividi #penting* buat hiburan wkwk
    Tidur
    Jam 3 qiyaumullail
    Setengah 4 manasin sayur buat sahur
    Subuhan
    Tidur lagi...yang masi kacrut kadang bangun mpe jam 9 an huhu

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...