Saturday, July 23, 2016

SISI LAIN


Meskipun sudah beberapa bulan tidak ngantor, tapi saya masih berkomunikasi dengan teman-teman kantor. Masih ada dan jadi anggota grup chat yang dihelat teman kantor satu lantai dan satu departemen. Kemarin barusan seorang teman kantor menyampaikan via grup chat bahwa dia tidak bisa menghadiri jam kerja kantor seperti biasa karena sakit dan harus diterapi di rumah sakit karena suatu hal. Saya kaget juga meskipun memang sejak dulu teman kantor saya yang ini memang terhitung sering sakit dan gampang drop, tentu ini dibandingkan dengan rekan kerja saya yang lain sih. Tapi sakitnya selama ini seputar sakit perut karena maag, diare dan berat badan yang jauh dari ideal alias terlalu kurus. Sejauh yang saya tahu sekalipun sering drop, dia nggak sakit yang aneh-aneh kok. Kecuali mungkin susah gemuknya.

Turut prihatin sih kalau boleh jujur.
Ketika saya barusan pindah ke departemen saya yang terakhir, saya terhitung dekat dengan teman kantor saya yang ini. Lokasi meja yang berdekatan, ngobrol yang cukup nyambung dan sebagainya yah meskipun tentu untuk banyak hal saya merasa tahu diri dan harus mengalah sama mbaknya. Dia baik banget juga orangnya, ya setidaknya ke saya dan itu menurut saya meskipun banyak teman kantor lain yang lebih dulu mengenal dia sebagai rekan kerja bahwa kepribadiannya sebenarnya sangat moody dan ngeselin banget kalau sudah marah. Bahkan seorang bawahannya sempat shock, sakit dan ingin mengundurkan diri dari posisinya karena adanya konflik antar mereka.

Tapi memang ada masa-masa bahwa saya merasa mbaknya adalah orang yang baik. Sebagai perantau yang tidak memiliki keluarga, saya pernah sakit flu yang berujung pada alergi yang menyiksa. Alergi itu bikin sekujur tubuh saya bengkak dan muka saya juga jadinya aneh banget karena bengkak. Tidak cukup dengan bengkak sekujur tubuh, alergi itu juga membuat saya demam dan tidak enak badan serta warna kulit `kemerahan layaknya kepiting yang dimasak dalam air mendidih.

Hari itu adalah hari kedua saya tidak masuk kantor dan mbaknya lah yang menghubungi saya dan memaksa menjemput saya ke rumah kos untuk mengunjungi salah satu rumah sakit di Jakarta yang tidak jauh dari tempat tinggal dan kantor kami.

Kemudian sebagaimana dugaan, saya berbaring di UGD dengan badan bengkak-bengkak, demam dan mulut yang tidak enak untuk makan. Dokter jaga memeriksa dan memberikan obat kepada saya (ah makasih banyak pada jaminan kesehatan yang saat itu masih penuh ditanggung kantor pra asuransi wajib dari pemerintah). Mbaknya juga yang mengantar saya kembali sampai ke rumah kos untuk beristirahat.

She's one of good friends back then. Sebelum kemudian sering banget dia salah paham atau ngomong nggak enak, nggak cuma ke saya saja bahkan ke teman-teman lain pun sering begitu. Mbaknya dari sekian banyak pilihan untuk lebih bijak dan mikir ulang tindakannya malah memilih untuk bertindak childish dengan marah yang nggak jelas atau omongan nggak enak pada beberapa kesempatan juga mengambil sikap untuk mendukung ulang seorang office girl yang berulah tengil. Saya jadi malas untuk dekat-dekat dengan mbaknya lagi. Karena rasanya makan hati aja, konfrontasi dan ngomong blak-blakan juga nggak membuat situasi jadi lebih benar. Justru jadinya nggak enak karena untuk urusan kerja kan harus saling berhubungan. Jadi saya putuskan untuk berteman sewajarnya saja kemudian. Malas juga kalau teguran berimbas ke drama panjang dan mempengaruhi pekerjaan.

Teman-teman, pernah nggak sih punya teman yang baik tapi bikin makan ati? Share dong... :)

9 comments:

  1. Aku dr dulu kalo bertemen ga pernah terlalu dekat, takut high expectation. Ya sewajarnya aja.
    Jadi, curhat ada temennya sendiri, makan2 galau diputus pacar pun ada beda lagi temennya.
    Ahahahaha.

    ReplyDelete
  2. Pernah banget kak Nindaaa.... Kadang suka kesel juga karena temen saya ini orang nya blak- blakan banget kalau lagi ngomong... sempet ga enak hati juga sih sama dia... tapi lama- kelamaan saya berusaha memaklumi aja karena sepertinya memang gaya dia berbicara memang begitu... Jadi saya nya juga udah biasa kalau denger dia bicara blak- blakan hahahahha... :)

    Salam Kak Ninda....

    ReplyDelete
  3. Pasti pernah. Haha.
    Sekarang aku juga lagi ngadepi nih mbak problem kayak gitu. Tapi bukan teman kantor, melainkan atasanku. Orangnya keras, tiada hari tanpa marah, sedari pagi sampai mau pulang. Dianggap kurang perfect terus kerjaan ini, padahal sebagai karyawan baru aku sudah berusaha. Rasanya mau resign juga. Cuma tiap ada pikiran off kerja aku healing, berpikir positif kalau sbnrnya bos itu baik. Cuma memang suaranya keras aja. Hehehe ini aku tau karena aku pernah dimarahi karena dianggap gak fokus, padahal aku gugup jadi ada beberapa yg missed. Aku dipanggil keruangannya, ditanya kenapa kok aku kayak gak fokus, aku bilang takut sama beliau. Nah beneran deh dia jelasin kalau dia suaranya keras, bukan berarti dia marah haha.

    ReplyDelete
  4. Ada lah ya...hehee...pasti sebaik apapun orang punya sisi nyebelin hihi

    ReplyDelete
  5. Hai Nin, pa kabar? baru sempat mampir nih.
    Alhamdulillah saya punya teman2 ya baik2 aja, yang dia suka moody yang suka ngomongin di belakang (apalagi di belakang kan nggak tau ya) saya anggap warna aja, hehehe.

    ReplyDelete
  6. Awalnya baik lalu jadi tak terlalu baik, atau sebaliknya, jamak terjadi di lingkunganku juga.
    Di masa kecil aku ada pengalaman buruk soal ini. Sohibku yg awalnya serba baik ternyata 'menggunting dalam lipatan' sampe aku terguncang berat. Gara2 itu aku anti persahabatan sampe belasan tahun kemudian.

    ReplyDelete
  7. Aku sih gak inget pernah punya teman seperti itu atau gak. Kalo sekarang, aku gak kepikiran ada temanku yg seperti itu. Tp, aku setju dgmu, Nin, kalo aku punya teman seperti itu, aku lebih memilih bersikap sewajarnya, tidak terlalu intens, tetapi ya tidak juga sengaja menjauhi.

    ReplyDelete
  8. Kadang teme bisa bikin asyik, baik
    Tapi kadang juga bikin kesel ya
    Pinter2nya kita ngatur muud ahhahaha

    ReplyDelete
  9. Yang namanya teman, tidak akan mungkin melakukan hal seperti itu. Tapi kalau demikian, ya itu berarti dia bukanlah 'teman', melainkan hanya sebatas 'kenalan' saja :D

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...