Friday, March 3, 2017

MEREKA YANG BERHARGA


"Kok perasaan sering banget sih dapat oleh-oleh atau gift?" pernah saya ditanya gitu sama teman kantor yang tahu kalau saya sering dapat kiriman. Begitu sudah nggak ngantor pun bukan berarti nggak ada yang nanya gitu, mengingat saya termasuk orang yang kalau dikirimin sesuatu sama teman bawaannya pengin share ke media sosial buat ngehargain yang ngasih, jadi kadang ada aja deh nanya emangnya saya lagi ulang tahun? Sementara buat teman yang tahu bulan atau tanggal hari lahir saya, kalau pas lagi ketemu atau ngobrol biasanya ya komenin, dapet kado mulu padahal nggak lagi ultah.

Ya biasanya saya senyum-senyum doang soalnya emang iya, saya memang sering banget dapat kiriman dari teman-teman apalagi yang termasuk kategori dekat. Kiriman yang isinya biasanya oleh-oleh setelah mereka bepergian ke suatu tempat atau sesuatu yang pas mereka lihat dan jadi keinget kalau saya suka.

"Kok bisa manis banget gitu ya temenmu?"
atau
"Kok bisa ya? Mau juga dong dikenalin sama temen-temenmu itu biar kecipratan kiriman juga,"

Mungkin teman-teman yang baca ini dan berteman di media sosial dengan saya juga bertanya-tanya hal yang serupa.

Padahal sebenarnya buat saya sederhana aja sih, sebelum kita nanya kenapa teman-teman seseorang baik banget nggak kayak teman-teman yang kita kenal, maka lihat dulu deh diri kita dulu. Apa kita sudah layak menerima perlakuan baik dari teman-teman dan apa yang sudah kita lakukan untuk teman-teman kita selama ini?

Kalau kita cuek, dimintain tolong sama teman susah, pelit dan peritungan, seringnya cuma kontak teman kalau beneran butuh dia aja ya jangan marah kalau kita juga diperlakukan sekadarnya oleh mereka. Give more, teman yang baik akan menyambut dan melakukan hal yang sama untuk kita kok, tentu dalam batas kemampuan dia tentunya.

Kalau selama ini kita nggak pernah ngasih kontribusi apa-apa termasuk pertolongan, hadiah bahkan obrolan bareng yang intens pada seorang teman ya jangan berekspektasi lebih, jangan juga kelewatan dengan minta dia melakukan sesuatu yang besar untuk kita dengan murni atas usaha dia sendiri.

Contohnya nih misalnya kita diundang secara personal ke nikahan teman tapi pas hari H nggak muncul padahal tempat tinggalnya nggak jauh, pun juga nggak ngomong apa-apa entah ucapan selamat dan maaf nggak bisa datang, kado atau apa. Eh begitu kitanya yang ada event hajatan masa kok ya sampai hati minta dia supaya datang, apalagi rada maksa :)
Jadinya gimana ya...
.................................
menurut saya kelewatan, kata orang Jawa gak nggrayangi jitok (nggak meraba belakang kepala sendiri). But people like this does exist. Banyak *curcol banget nggak sih saya?

Salah satu hal yang selalu berhasil bikin hati tenang, senang adalah punya teman yang baik dan bersikap manis banget tapi manis yang bikin sehat soalnya nggak menjadi penyebab terjadinya diabetes hehehe.

Kalau kamu mengira saya orang yang bisa temenan dan dekat sama semua orang dengan mudah, sebenarnya nggak juga. Dirunut kebelakang, saya nggak punya banyak teman-teman dekat. Apalagi pas masa-masa sulit, kayaknya sendirian banget. Mungkin salah pilih lingkungan juga atau apa, saya nggak tahu. Tapi nggak banyak yang saya pengin ingat tentang hubungan pertemanan di masa lalu. Tapi saya belajar bahwa seringkali sendiri dan bisa merasa nyaman dengan diri sendiri adalah lebih baik dibandingkan bersama dengan banyak orang tapi tetap merasa sendiri.

Karena seorang teman yang beneran baik dan menjaga kedekatan itu berharga, makanya saya berusaha menjaga mereka untuk tetap dekat. Dengan peduli, dengan mengingat mereka kalau saya traveling ke suatu tempat atau pas ketemu makanan yang kemungkinan mereka bakalan suka, aksesoris imut dan inget untuk membeli lebih buat dikirimkan ke teman-teman saya yang baik ini.

Because their existence could make me happy, I'm trying to do so.



8 comments:

  1. bersyukur punya teman yang bersikap manis dengan tulus, bukan yang ada apanya :D

    ReplyDelete
  2. wuaaah, cukup menyadarkan sayaa...
    ini saya juga sedang menyiapkan gift buat teman-teman... lagi dicicil...

    ReplyDelete
  3. Bener bangen, istilah skr sih klo g nguwong e uwong yaaaa... jgn berharap lebih. Aku juga bukan tipe yang bisa deket banget dng bnyk orang secara personal, tp bkn berarti g bs menghargai orang lain... paling g ya sewajarnya lah ya.

    ReplyDelete
  4. aku juga ada beberapa temen gitu mba, suka so sweet..even cm kasih planner imut atau apalah yg imut2 :D but.. really make my day. tp kebanyakan ya temen yg inget kl lagi butuh doang :D

    ReplyDelete
  5. Hkum sosial ya nyin sepertinya :)

    ReplyDelete
  6. bener, nin. jauh lebih menyenangkan menjaga apa yang udah dimiliki termasuk teman2 yang memahami diri kita. :)

    ReplyDelete
  7. Tungguuuuu
    Kalo aku jadi bikin buku nanti aku kirimin satu untukmu uwuwuwuu :3

    ReplyDelete
  8. Berlaku peribahasa tabur tuai yak nyin

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home