Friday, June 16, 2017

YANG LUCU TENTANG KHALAYAK DAN GRAMMAR

"Kalem aja sik, kak..."
Oke, salah satu hal yang saya nggak ngerti dan nggak habis pikir adalah... betapa kita mudah mengolok-olok seseorang hanya karena grammarnya jelek.

Kalau ada orang yang entah penulisan grammarnya jelek, vocabnya terbatas dan pronounciation-nya yang nggak tepat... dengan mudah kita jadi grammar nazi yang ekstrim atau komentator yang ekstrim dengan komentar sesederhana RIP English, RIP Grammar atau yang lebih kejam dari itu. Ya sama-sama nggak enak didenger atau dibaca sih :))

Lucu aja ketika dengan mudah kita 'make a fun others' yang adalah saudara sebangsa setanah air kita tapi dengan mudah langsung memuja-muji artis luar negeri atau warga negara asing yang sedang belajar ngomong pakai bahasa kita barang satu dua kalimat simple kayak 'terima kasih' atau 'saya cinta kalian' (dua kalimat khas pas konser seniman luar negeri ya..). Padahal pengucapannya dalam bahasa kita nggak tepat, kosa katanya juga kebolak-balik.

Iya tahu sih kalau bahasa inggris kan beda ya, kita kan belajar udah dari SD nah kalau WNA kan belum tentu belajar bahasa kita juga. Tapi ada lho beberapa negara yang mengajarkan bahasa kita sebagai mata pelajaran pilihan para siswanya, tapi tetep dengan mempelajari bahasa kita selama sekian tahun kan nggak lantas langsung bikin mereka fasih dan merubah cara pengucapan mereka jadi 'indonesia banget'.

Saya rasa... normal-normal aja kok kalau orang-orang kita ngomong inggrisnya berantakan, kenapa? Ya karena kurang praktek aja. Karena kan memang bukan bahasa ibu negara kita juga.

Nggak mungkin kan kita mau beli gorengan di blok sebelah, terus belinya pakai bahasa inggris?

Saya percaya banget 'practice makes everything perfect'. Kalau nggak perfect-perfect amat sih nggak papa juga, toh sejak ceprot lahir sampai sekarang kalau tinggalnya di Indonesia terus kan ya kita pakai terus tuh bahasa Indonesia, ya kan? Tapi tetep aja jarang banget diantara kita yang dapet angka 10 untuk mata pelajaran bahasa indonesia :)))

Kalau semisal kita tinggal di luar negeri selama beberapa lama, otomatis kok pasti banyak yang kita sesuaikan disana dong, cara pengucapan contohnya. Kenapa kok saya yakin banget sama ini?

Contoh paling simple ya diri saya sendiri yang selama belasan tahun jadi perantau ini. Pindah-pindah tempat tinggal dengan berjalannya waktu bikin kita ngeblend sama masyarakat sekitar. Baik kosa katanya, logatnya bahkan pengaruh juga ke kebiasaan kita. Tahu sendiri dong meskipun sama-sama jawa timurnya, tiap beda kota aja pasti ada kosa kata-kosa kata tertentu yang cuma digunain orang di kota tersebut kan? Pasti ada logat yang beda-beda juga.  Nah apalagi segede pulau jawa yang sukunya ada macem-macem ini, baik dari suku asli maupun yang pendatang dari pulau-pulau lain. Beneran deh, lingkungan tempat kita tinggal itu mempengaruhi banyak hal dalam bahasa dan pengucapan kita.

Orang-orang asing, jika harus mengucapkan nama kita - apalagi nama saya yang Jawa kuno banget ini - pasti kesulitan dan ngucapinnya pasti deh medok. Medoknya medok ala negara asalnya gitu lho maksud saya - bukan masalah besar ya kan? Seharusnya hal yang sama juga berlaku kalau kita ngucapin nama mereka dengan salah eja atau dengan cara yang medok ala Indonesia dong. Seharusnya sih gitu ya :)

Tapi memang nggak masalah kok kalau kita lagi ngomong sama orang asingnya langsung. Saya mengalami itu selama masih ngantor karena banyak kolega yang orang asing, jadi cukup sering lah meeting bareng mereka selama saya masih ngantor. Lah tahu sendiri kan bahasa inggris saya yang pas-pasan dan nggak bisa dianggap bagus banget ini :D Beberapa dari mereka juga suka nelpon dengan cara ngomong yang cepet karena memang bahasa inggris merupakan bahasa utama mereka atau dengan bahasa yang berantakan karena bukan berasal dari negara yang bahasa ibunya bahasa inggris. Selama itu sih, mereka ngerti-ngerti aja dan sopan juga, nggak ngetawain kita atau apa, entah karena ngerasa karena mereka juga gitu atau memang berusaha bersikap sopan.

Beda banget deh sama reaksi sebagian orang yang gampang banget ngetawain atau memandang rendah orang lain hanya karena kemampuan grammar dan pronounciation orang itu nggak sebaik mereka :)) Padahal ya... memandang rendah orang lain, ngetawain orang lain yang nggak ada salahnya juga sama kita (kecuali attitudenya memang udah minus banyak sih), nggak bikin kita lantas punya derajat yang lebih tinggi sebagai manusia kan?

Jadi kalau ada orang yang salah-salah dalan pengucapan atau grammar ya sudah sih dimaklumin aja, dibenerin juga boleh dong, biar dia juga belajar untuk perbaikan skillnya. Tapi nggak banget kalau ngata-ngatain RIP english, RIP grammar or whatsoever ya... Nyantai-nyantai aja lah leyeh-leyeh sambil pakai vaseline body lotion gitu... biar kulitnya makin sehat glowing, jangan langsung heboh ngeledekin dan ngetawain kayak orang yang lagi kebakaran bulu ketek gitu ah, nggak elegan :)))


7 comments:

  1. Iya banget ya kak Ninda.. orang2 banyak yang gampang banget nge bully orang yang salah grammarnya walau cuma sedikit..

    ReplyDelete
  2. Yang penting tulisan mbak Ninda tetep keren deh hehe. Aku setuju dengan ungkapan : practice makes everything is perfect (tulisanku ini udah bener belum ya? :D)

    ReplyDelete
  3. setuju mbak ninda :) kadang stereotype orang indonesia sering aneh hahaha padahal kan lebih baik diberikan saran jika ada kesalahan, bukan malah ditertawakan.

    ReplyDelete
  4. Setuju banget dengan tulisan Ninda. Cuma kadang emmang susah banget untuk menahan diri tidak membully orang-orang yang keminggris kayak salah satu mantan tunangannya penyanyi dangdut di Indo itu Bahasa inggrisnya ancur lebay dan doi pede jaya ngomong bahasa inggris mbulet blukutuk-blukutuk biar dianggep ... entahlah biar dianggep apa

    ReplyDelete
  5. Inggrisku medog, biarin hehee

    ReplyDelete
  6. Betulll... Tapi jangankan salah grammer, aku yang sering kebalik ngomong "P" jadi "F" dan "F" jadi "P" sering diketawain :D haha

    ReplyDelete
  7. Karena? Karena org endonesa fokus bljr englishnya ke grammar. Ketika org salah grammarnya, bisa lgs dijudge ga berpendidikan, ga sekolah, masa-gitu-doang-ga-tau. Padahal mah org bule yg grammarnya ga bagus eh dipuja2 gegara fluency. Ya eyalah mereka orang sono, bahasa ibunya.
    So... drpd nyinyir mendingan diem aja, ya kan kan kan?

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home