Thursday, July 20, 2017

KETAGIHAN JUAL BARANG PRELOVED DI CAROUSELL APP


Teman-teman mungkin sudah pernah baca tulisan-tulisan saya yang lama, yang cerita kalau saya paling gemes sama barang-barang yang sudah nggak dipakai atau jarang banget dipakai. Kan sayang ya nilai manfaatnya kalau nggak dipakai, cuma digeletakin dan menuhin space lemari. Mubazir dong.

Sudah sejak 3 tahun terakhir ini saya berusaha untuk berkomitmen dengan gerakan ‘One In One Out’. Gerakan apa sih one in one out ini? Jadi gerakan ini adalah tentang bagaimana kita memberlakukan system untuk barang-barang yang kita miliki, khususnya baju memang sih... Tapi kalau mau diadopsi untuk system keluar-masuk barang yang lain juga boleh-boleh aja kok kayak lipstick gitu contohnya.

Jadi, kita kudu netapin berapa jumlah maksimal baju yang boleh kita simpen di lemari kita. Kalau kita lagi pengin beli baju lagi, maka harus lepas/ngurangin baju yang sudah ada di lemari. Nguranginnya boleh dengan cara disedekahkan atau dijual preloved-nya.
Berapa banyak yang mesti dikeluarin?
Tergantung dari berapa jumlah baju yang pengin atau yang sudah kita beli.

Kalau punya baju baru satu, yang lama harus keluar satu. Kalau punya yang baru tiga, yang lama juga harus keluar 3 pcs dong.

Saya sih lupa siapa yang pertama menggagas, kalau nggak salah inget pertama kali saya lihat tentang konsep ini di akun salah satu brand muslimah syar’i yang merupakan tempat langganan saya beli gamis set.

Semenjak belanja online jadi hype dan brand busana muslimah yang menyediakan pakaian sesuai tuntunan Islam semakin banyak dan berkembang, saya nyadar kalau jadi makin sering belanja. Sebagian karena beneran suka dan butuh, sebagian lainnya karena penasaran. Bahkan harga diatas satu juta juga saya beli atas dasar rasa penasaran, apalagi kalau peminatnya banyak dan cepet sold out.
Sebagus apa sih? Senyaman apa sih? Dan seenak apa kalau dipakai?

Padahal saya, - sebagaimana perempuan lainnya juga - gampang bosen sama baju. Setelah beberapa kali pakai satu baju, terus sudah malas pakai lagi dengan berbagai sebab. Kadang, karena ada kurang pasnya di hati aja dari sisi cutting atau bahan, bajunya bercorak tertentu jadi kalau beberapa kali dipakai kan orang bakal notice kita pake baju yang sama lagi atau mungkin karena saking bagus banget bajunya jadi sayang buat di-abuse dengan sering dipakai.

Beberapa brand yang pangsa pasarnya menengah keatas kan gitu ya, bajunya kadang terlalu cantik sampai mau pakai aja sayang. Takut kotor, takut rusak, macem-macem lah. Soalnya harganya juga nggak murah kan.. – bagi saya lho. Bagi sebagian orang yang beli bajunya segituan atau mungkin yang made by designer dan lebih mahal pasti ngelihat harga segitu biasa aja ya.

Makanya biasaya saya rutin evaluasi lemari, mana-mana aja yang masih pengin dipakai lagi, mana-mana aja yang jarang dipakai karena terlalu cakep dan seterusnya. Anyway isi lemari udah nggak ada baju yang nggak nyaman dipakai sih, semuanya nyaman... karena kalau saya ngerasa nggak nyaman entah cuttingnya yang nangkring atau apa... pasti sekali pakai langsung kerasa dan mending langsung dilepas aja daripada mubazir. Atau kalau nggak gitu ya disumbangin.

Nah kalau ada baju yang pengin dibeli banget, ada dua hal yang harus saya siapkan.
Satu, uang tabungan yang cukup.
Dua, melepas salah satu gamis kesayangan di lemari dan inilah yang paling berat karena saya gampang sayang sama barang yang udah ‘klik’ di saya.

Kalau udah gini tinggal galaunya sih, rela nggak lepas gamis? Kalau berat ya batal beli yang baru dulu. Untuk menghindari kegalauan, saya biasanya ambil jalan tengah dengan jual salah satu gamis di media social, kalau laku baru beli yang baru. Kalau nggak laku ya nggak usah beli dulu lah ya.

Sejauh ini, cara ini paling efektif meredam sebagian besar hasrat belanja baju baru. Sebagian lagi gagal banget, karena baju yang saya coba lepas ternyata laku-laku aja (nggak tahu kudu sedih atau seneng). Dulunya saya lepas baju di sosmed instagram, beberapa bulan terakhir ini sih lebih sering antar teman aja. Soalnya akun yang dulu saya pakai buat lepas baju preloved sekarang dipakainya buat akun planner yang kadang menyambi jualan stationary.

Kalau antar teman aja kan lingkupnya kecil ya, jadi gimana ya kurang puas gitu hehe - kurang cepet sold outnya *LOL. Saya pengin deh jualin barang preloved saya tapi di tempat yang bisa diakses banyak orang, tapi juga terpercaya. Sehingga meskipun orang nggak tahu reputasi saya dalam berjualan, tapi mereka percaya untuk melakukan transaksi.

Pilihan saya jatuh pada Carousell.

Sebenarnya dulu pernah pakai Carousell, tapi udah lama banget jaman saya masih pakai tablet CDMA generasi android pas barusan populer. Gara-gara ditawarin admin sosmednya, pas juga ada satu toko yang barang-barangnya saya suka disini. Tapi karena satu dan lain hal saya nggak pakai tablet itu lagi plus waktu itu belum ngerasa perlu-perlu banget karena nggak kepikiran untuk jualan apapun.

Begitu punya pikiran buat jualan barang-barang preloved di Carousell eh saya lupa dulu pakai email apa trus passwordnya apa ya? FYI jaman dulu email saya beda sama yang sekarang, maklum lah ya masih ada sisa-sisa kealayan saat itu jadi pasti tahu sendirilah kira-kira macem emailnya kayak gimana.

Ada beberapa barang yang pengin saya jual dan semuanya sudah saya list di Carousell sementara ini. Mungkin bakalan nambah lagi sih kalau nanti saya nyortir barang lagi dan nemu barang-barang yang kudunya dilepas aja biar nggak mubazir.

BARANG-BARANG YANG SAYA JUAL DI CAROUSELL:

BAJU BATIK PRIA



Ini mestinya punya suami yang saya jahitin. Tapi karena salah ukur jadi kekecilan dan nggak bisa dipakai. Padahal kainnya cakep banget haluuusss bikin pengin gegoleran pokoknya, warnanya juga bagus bikin kulit cerah.

Baru satu jam saya listing di Carousell eh udah ada yang chat dan nanya-nanya, baru chat berapa menit langsung deal! Ah senangnyaaa! Hari itu juga langsung saya set ke status reserved yang artinya udah ada yang booking baju itu jadi nggak available lagi buat dinegoin. Besokannya ditransfer. Alhamdulillah bajunya udah pindah pemilik dan saya dapat review bagus dari pemilik barunya yaay! Semoga bisa lebih bermanfaat ditangan pemilik baru.

ZEBRA MILDLINER PASTEL



Beli karena naksir karena ini paling sering dipakai oleh para bujoers keren. Produknya sih keren ya, cuma ternyata jarang saya pakai dan nggak gitu kepakai juga karena saya tipe planner acakadut dan journal rame jadi ya sayang sih nggak kepakai.

CASUAL VACANCY by JK ROWLING


Alasan dilepas karena penyimpanan buku sudah penuh, kudu disortir.

SAKIYYAH GAMIS SET ORIGINAL DESIGN BY SISESA CLOTHING


Jenis gamis yang terlalu cantik sampai saya nggak tega mau pakai, cuma beberapa kali pakai aja ini. Printingnya limited karena original by Sisesa. Dressnya anti lecek dan nyaman banget, adem enak dipakai.

CHANANA SHE BY SUN OF A FUN BAGS



Gemes dan naksir pas Diana Rikasari pakai, terus beli deh. Memang lucu tasnya tapi kok gak match sama pilihan fashion saya sehari-hari ya haha. Terlalu cute.

GAMIS SET QILA ID


Ini salah satu gamis kesayangan karena nyaman banget dan no ribet. Harus dilepas karena saya pengin beli gamis baru. 

Baju yang saya pilih untuk keluar dari lemari yang ini deangan alasan karena bermotif, sementara saya batesin pemakaian gamis-gamis motif. Ini free ongkir pulau Jawa sebenernya dan sudah ada yang chat nawar tapi nawarnya sadis banget 150,000 – 200,000 hiks hiks. Jadi saya masih belum berkenan melepas karena masih mending pertahanin daripada dilepas dengan harga sadis.

Ini bajunya nyaman banget dan bahannya keren loh!
Nggak percaya? Bisa banget kok cek ke akun instagram @tatie_sm yang empunya brand buat baca-baca banyak testimonial positif untuk bahan dan cuttingnya.

---
UPDATE: Gamis ini barusan laku via Carousell dan seneng banget karena pemilik barunya kasih good review yang menyenangkan banget dibaca. Nah yuk yuk mampir ke lapak saya karena terbukti deskripsi gambar dan kenyataan nggak beda dong ;)

BLUS PEPLUM BATIK JEEVA


Dibeli pas masa-masa cari kerja di luar rumah dan karena sekarang di rumah aja udah ribet banget sama to do list segambreng jadi nggak kepakai. Yuk lah dibeli :) 

REVIEW CAROUSELL APP:



Saya pakai Carousell di dua gadget sih: di laptop dan di ponsel biar fast respond aja kalau ada chat nanya-nanya dan nego. Baru kali ini lho saya ketemu app penjualan barang preloved yang nyaman banget dipakai, nggak ribet, user friendly abis! Paling mantep, saya ngerasa barang yang saya jual via app Carousell ini cenderung lebih cepat laku daripada kalau saya jual sendiri.
Kerasa banget bedanya, percaya deh! Saya sih tahu karena sebelum ini saya juga jualan barang preloved saya di media social.

Kemeja batik yang udah laku itu kan unbranded ya tapi bisa laku dalam waktu kurang dari 3 hari aja. Lumayan banget bisa dimanfaatkan orang lain jadi nggak menuhin lemari, duitnya bisa buat beli buah buat oleh-oleh mudik hehehe.

Kamu bisa lihat akun Carousell saya untuk melihat lebih banyak detail di: https://id.carousell.com/listeninda/

Kalau ada chat, di app ponsel kita bisa langsung respon dan having chit-chat sama yang nawar.
Seru deh! Setahu saya selama pakai ecommerce, pilihan buat kontak sama penjual itu message doang - which it takes time buat dibales. Yang ini beda karena lebih cepet respon, bisa langsung chat ngobrolin produk yang bikin calon pembeli tertarik.

Interesting! Kolom yang kudu diisi pas upload barang juga nggak banyak, simple banget dan praktis.

Buat kamu yang lagi pengin beli baju baru tapi budgetnya masih kurang, yuk deh inspeksi lemari dan sortir barang-barang lagi. Kalau ada yang kemungkinan nggak bakalan kepakai lagi tinggal ambil fotonya dan pajang di akun Carousell kamu. Buat ciwi-ciwi yang selalu ngerasa isi lemarinya kurang padahal koleksi fashion itemnya nyaingin butik kecil bisa banget cek kategori Preloved Fashion Wanita untuk pilihan fashion baru yang banyak pilihan tapi harganya murce. Buat cowok juga banyak kok dari mulai produk fashion, hobi, gadget macem-macem lah.

Saya aja ketagihan nih pakai Carousell buat jualin barang-barang preloved saya. Makanya buruan gih download aplikasinya disini https://id.carousell.com/app/ untuk mempermudah ambil foto barang preloved kita di ponsel, terus langsung deh diupload ke Carousell. 

Baru kali ini ngerasain jual barang preloved semudah main social media ;)


7 comments:

  1. aku juga udah buktiin, ngga sampe seminggu banyak yg nawar.

    ReplyDelete
  2. Aq belum pernah nyin pake ini, ntar nyoba dah

    ReplyDelete
  3. Gamis yang soft denim memang cakep modelnya :)

    ReplyDelete
  4. katro banget aku, baru tau ada aplikasi ginian T.T lebih cocok jual preloved disini ya daripada di tokope*** dan aplikasi sejenis.

    ReplyDelete
  5. Errr...
    Jadi pengen bikin akunnya juga

    *anaknya gampang banget terpengaruh sama ulasan orang*

    Hihihihih

    tapi bingung jg sih mau jual-jualin apa
    Soalnya aku anaknya hemat, jadi hampir semua barang itu dipake sampe habisss sampe robek sampe lecek wkwkwkw

    Nanti coba liat-liat isi lemari ahh
    Kali ada

    P.S.
    Yawlah kak nyin beli gamis sejutaan beli tas setengah jutaan
    =____=

    #wow
    #takdisangka

    ReplyDelete
  6. Aku kapan hari pas buka Carousell nemu akun mbak Anin,, maklum yee rumah kita deket, wkwk.

    Kalo boleh saran, foto gamisnya pake foto asli mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lelah foto gamis karena panjang banget jadi susah dapat spot foto dan warna realnya. baru kasih foto real kalau ada orang yang minta. hehe. udah laku juga gamisnya tinggal satu :)

      Delete

Previous Page Next Page Home