Thursday, February 23, 2012

'Mak Uti' dalam Kenangan Saya

Sewaktu sekolah dasar, saya paling sulit bangun sahur. Mak Uti saya selalu memaksa membawakan makanan ke kamar
dan membangunkan saya berulang-ulang sampai saya mau memakan makan sahur yang beliau bawakan.

(pic taken from random googling)

Pernah menonton film Emak Ingin Naik Haji?
Saya sudah dan lebih dari sekali. Selama beberapa kali itu saya menonton, saya selalu keseret suasana untuk menangis. Karakter emak dalam film itu mirip dengan eyang putri saya yang mengasuh saya sejak kecil. Saya tinggal bertiga saja dengan beliau dan eyang kakung. Di desa yang begitu pelosok sampai jalanan saja tidak ada yang beraspal waktu itu. Saya sekolah di SD yang lumayan jauh dari situ, kadang jalan kaki kadang dengan memakai sepeda mini kayuh.

Eyang putri saya adalah wanita yang paling saya kagumi sekaligus wanita paling cantik dan baik yang pernah saya kenal. Saya tinggal dengan bertiga dengan eyang kakung dan eyang putri sejak saya masih balita hingga saya lulus SD. SD saya tidak jauh dari rumah eyang, waktu SMP saya bersekolah di kota jadi saya hanya bisa menjenguk eyang setiap akhir minggu. Dulunya, saya berada di rumah eyang selama hari sekolah dan berada di rumah orang tua saya sendiri di daerah yang cukup dekat dengan kota setiap akhir minggu. Maka keadaan itu kemudian berbalik.

Sepanjang masa pertumbuhan saya kemudian, saya semakin lama semakin jarang tidur berdua dengan eyang putri. Tempat tidur eyang putri yang bisa dibilang mungil tidak cukup menampung tinggi badan saya yang semakin bertambah. Semakin saya besar dan akhirnya melanjutkan kuliah di luar kota, saya semakin jarang pulang dan semakin jarang menjenguk eyang putri saya terkasih.

Beliau wafat ketika usia saya menginjak sembilan belas tahun, satu hari sebelum saya hendak kembali ke kota tempat saya kuliah. Wafatnya beliau mengagetkan hingga membuat saya menunda kembali ke kota rantau. Beliau wafat tanpa sakit dan dengan situasi yang persis sama dengan yang menjadi keinginan beliau selama hidup, ingin meninggal tanpa merepotkan banyak orang, tanpa merepotkan anak-anaknya. Keinginan yang begitu baik hati untuk orang setua eyang yang biasa saya panggil 'Mak Uti' saking lamanya saya tinggal bersama beliau.

Mak Uti tidak pernah menunda waktu sholat, meskipun karena tulang tubuhnya yang tidak simetris sehingga beliau susah melakukan gerakan-gerakan sholat. Beliau selalu duduk setengah merangkak lama sekali seusai sholat magrib untuk menunggu adzan isya. Karena untuk berada dalam posisi tersebut tidaklah mudah bagi beliau untuk melakukannya. Mak Uti saya selalu meminta saya mengantarkan makanan kepada tetangga-tetangga yang kurang mampu atau kerabat dekat jika ada makanan berlebih di rumah. Karena saya, Mak Uti dan Eyang Kakung saja tentu tidak bisa menghabiskan semuanya.

Saya menyesali banyak hal, karena jarangnya saya menjenguk beliau... karena terpakunya saya pada pemikiran bahwa beliau nantinya masih akan ada ketika saya sudah berkeluarga. Padahal selama saya tinggal bersama kedua eyang saya, merekalah yang membentuk pribadi saya menjadi seperti yang saat ini. Karena tinggal bersama mereka cukup lama saya tahu bagaimana menjalani hidup seperti orang desa lainnya. Bagaimana cara mengembala kambing dan menanam jagung, atau mengeluarkan kacang tanah dari kulitnya atau mengusir kutu sapi.

Pernah sekali waktu beliau berkata kepada saya, "Nanti kalau kamu sudah bekerja Mak Uti pengin dibelikan tahu lontong ya,"
Saya sudah sempat membelikan beliau tahu lontong dari uang yang saya peroleh dari menulis lepas. Saya bilang, "Nanti saya belikan lagi kalau saya sudah benar-benar lulus dan bekerja".
"Iya..." Mak Uti menjawab.
Yang belum bisa kesampaian, bahkan ketika saya belum juga lulus kuliah beliau sudah meninggalkan dunia tempat saya hidup.
Mak Uti saya orang yang sangat baik semasa beliau hidup. Jadi saya yakin tempatnya saat ini insyaAllah lebih baik, bahkan juga tanpa kesulitan menjalankan ibadah sholat lagi.
Mak Uti yang dikasihi banyak orang, yang tetangga sekitar ikut menangis ketika beliau tiada insyaAllah dikasihi Allah, serta dilimpahi cintaNya yang besar.
Ah saya sangat merindukan beliau.

22 comments:

Unknown said...

Itulah sebuah arti kedekatan yang ikut andil dalam kehidupan kita, dia selalu ada dalam kehidupan ini. Semoga selalu bertemu dalam melepas kerinduan dalam ikatan doa untuk beliau.

Sukses selalu
Salam
Ejawantah's Blog

Ria Nugroho said...

Dari Surga pasti eyang kamu bangga nin lihat kamu besar sekarang ^____^

sofyan said...

q juga sering nonton tu flim

dan setiap nonton q juga terbawa oleh keharuan yang mak alami itu

Shine Fikri said...

sosok mak uti mba ninda mengingatkanku pada sosok emakku yg udah lama pergi...

ah, ternyata kita memiliki sosok eyang yg sama y mba.. pengen nangis, kangen jg soaolnya sama beliau T.T

yup,semoga Allah menempatkan mereka ditempat terbaik-Nya,aamiin

Nuel Lubis, Author "Misi Terakhir Rafael: Cinta Tak Pernah Pergi Jauh" said...

dia sudah bahagia kok di alam sana walau keinginannya belum sempat kamu berikan

Aul Howler's Blog said...

hiks :'(

she's inspiring

NOOR'S said...

Pastinya Non Ninda sangat merasakan sangat kehilangan saat beliau meninggal namun saya rasa kasih sayangnya tak akan pernah pudar dan tetap terpatri didalam dada. smoga beliau ditempat sebaik-baiknya disisi Allah...amin

Mr. Nya' said...

semoga Mak Uti tenang di sisiNya ya Nin

TS Frima said...

kenangan yang patut dijadikan harta karun :)

duniaira.blogspot said...

#ngelap air mata#
Sama aku jga di besarkan sama nenek ku ..... dan ibu ku! 2 perempuan hebat dalam hidup ku

Aulawi Ahmad said...

Sungguh mulia hati beliau, insya Allah Surgalah tempatnya nanti..amiin

Irma Senja said...

saya membacanya terbayang penuh kasihnya beliau, dan saya terharu ninda...

Unknown said...

Yang pertama saya turut berduka cita,semoga beliau mendapatkan tempat terindah di Sisi-Nya.
Beliau akan tetap cantik "disana" kog sist,beliau pasti disayang sama Alloh. Tetap berdo'a buat beliau ya sist,karena beliau juga selalu merindukan sista.
Salam kenal.

Tabah said...

semoga mak uti ditempatkan disisih Allah ya. . . . sebagai gantinya mak uti berati beliin buat aku. . . .

Arif Chasan said...

saya bener-bener haru baca ini..
jadi inget kakek saya dulu..

waktu saya kelas 3 atau 4 SD.. beliau kalau berkunjung ke rumah disubang, selalu tidurnya di sofa butut kami..
keliatan sekali bapak saya pengen beli kasur bagus buat kakek saya tersebut..
dan ketika kasur tsb bisa kebeli.. bapak saya gak ngasih tau kakek saya (pengen ngasih surprise kayaknya)..
tapi belum sempet kakek saya berkunjung dan mencoba kasur bapak saya tsb.. beliau udah pergi duluan menghadap yang maha memiliki...

dan mungkin, perasaan bapak saya sama kayak mbak nin.. :')

maaf ya, kayaknya OOT dan kepanjangan.. :)

Annesya said...

mak uti... mak uti... *mewek*

Amy said...

meninggalnya begitu tenang ya Ninda, dan sepertinya beliau begitu sabar... wah, aku belum sesabar beliau

Anak Rantau said...

Semoga Mak Uti berada ditempat yang mulia nin.

Unknown said...

Jujur kalau baca tulisan ini,aku sedikit punya rasa emosional sama moment bersama nenek aku dahulu
Beliau yang mendidik aku menjadi seorang yang hebat & tahu tentang pelajaran moral yang sulit & tidak bisa dilupakan ditelan waktu
Sampai satu moment sebelum beliau sakit & berpulang,beliau minta aku mengajarkan membaca surat Al-Quran,karena beliau dahulu tidak pernah mengenyam bangku pendidikan sama sekali
Jadi moment tsb kadang membuatku menangis kalau mengiatnya

Mr. Nya' said...

mau koment di new post gak bisa, jadi nitip disini.
selamat atas adsencenya ya Nin. Alhamdulillah sduah berhasil di app adsence.

vie_three said...

ikut sedih mbaak, ikut merindukan juga. Aku juga memanggil nenekku dengan panggilan emak. Dan beliau juga sayang banget sama aku.

R10 said...

mak uti, Insya Allah masuk surga - Amin :)

Previous Page Next Page Home