Tuesday, May 4, 2010

MENYAKITI ATAU DISAKITI?

taken from random
Lama rasanya ngga menulis pada label diary. Kapan hari saya bercakap dengan seorang teman dengan fasilitas chat application dari facebook. Obrolan dengan si teman ini membuat saya berpikir dan menjadikannya pembelajaran bagi diri sendiri. Percakapan ini terjadi antara saya dengan seorang teman wanita saya yang cantik dan cerdas, dan sudah saya kenal sejak sekolah dasar. Berikut ini saya cantumkan dengan beberapa editan untuk mengaburkan identitas teman saya ini dan orang yang kami bicarakan :
Me :ultaaaahh 
10:06pm
si teman :  makasi hunnyyyyyy
mantan belom ngucapin buat aku :(:(
10:20pm
 Me : dan kenapa itu penting buat kamu?
10:20pm
si teman : gag tau hunnnyyy... 
aku belom bisa nganggep dia 'biasa'
mungkin sebelum hubungan kita bisa normal,aku gak akan bisa anggep dia 'biasa'
10:21pm
 Me: katanya sih hidup dengan kenangan gak perlu itu kayak bubu ngeloni bangkai :D:D
10:23pm
si teman : aku cuma pengen bisa berhubungan normal sama dia
aku pernah sms minta maaf ke dia,nyuruh dia bales smsku kalo dia udah bisa maafin aku
tapi nyatanya mpe saiki sms itu ga dibalas
10:23pm 
Me : MUNGKIN waktunya belum tepat huni
cuma waktu yang bisa nyembuhin luka hati
emang sih disakitin disatu sisi jauh lebih menguntungkan ketimbang nyakitin
udah enteng aja gitu, ah siapa sih yang salah dia kan bukan aku.. salah sendiri...
10:25pm 
si teman : maksudnya kalimat terakhir ???
10:25pm
 Me: dan orang2 pun akan ada dipihak dia
10:25pm
si teman : kan dia yang ta sakitin hunnn
10:25pm
 Me: itu maksudnya dr sudut pandang si yang merasa disakitin
karena emang nyata banget kamu yg nyakiti ya semua orang bakalan dipihak dia setiap yg tau alasan bubarnya kalian
orang baik akan peduli sejauh apa dia menyakiti. dan dia pun sakit karena menyakiti. orang ngga baik ngga akan peduli. jadi kamu golongan yang pertama hon :):) 
be positipp! itu cuma indikasi kekurangdewasaannya.
10:27pm
si teman : :):) 
makasi...makasi...
10:28pm
Me : kedewasaan seseorang terlhat saat bagaimana dia menyikapi masalah, menyikapi cobaan. apa dia akan ikhlas, memaafkan dan bersabar atau sebaliknya 
menurutku gimanapun membalas perbuatan seseorang itu tetep ngga bagus sekalipun rasanya sakit. itu nglancangi hak membalasnya pemilik nafas kita :):)
10:30pm
si teman :  hu umb,,,makasi ya hunnn...aku berharap dia tau kalo aku juga ngerasain hal yang sama kayak dia, bahkan mungkin aku ngerasa apa yang dia ga rasa
10:31pm 
Me : suatu pertanyaan yang susah njawabnya : lebih sakit mana menyakiti sama disakiti?
10:32pm
si teman :  menyakiti !!!!!! :(:( 
biasnaya kalo disakitin aku lebih gampang ngelupainnya :s
10:32pm
Me : itu tergantung kriteria orang yang aku sebutin tadi :D:D
10:33pm
si teman : *****....
huhhhhh,,susah banget sih nglupain nama itu :s
10:33pm 
Me : sebenernya apa yang ngga terjangkau itu memang memakan lebih banyak porsi dipikiran sih :):) 
yah semoga dia akan ikhlas dan mau memaafkan
10:35pm
si teman : hope so :)
Nah, kepada siapapun yang masih bergumul luka.. tolong berhenti melukai orang yang melukai kamu lebih sakit ketimbang dia melukai kamu. Mungkin kamu terluka karena keterpisahan atau apapun yang bisa jadi sebab karena apa yang dia lakukan. Kamu tidak tahu dia bisa lebih luka karena memikirkan perasaanmu yang berduka, apalagi tidak mau memaafkannya..
Jadi mulai sekarang berhenti yaa menulis status buku muka dot kom tentang betapa kamu dilukai seseorang yang ada dalam friendlistmu dengan tujuan terselubung, kamu mau dia tahu betapa sakitnya kamu karena ulahnya :) Maka kamu juga berharap dia akan memperbaiki luka yang ditimbulkan olehnya. Untuk apa? Rasa kasihankah?
Ahh, mulai sekarang anggap saja itu oldfashion. Yang sedang jadi tren adalah memaafkan. Maka maafkanlah dia, maafkan dirimu, maafkan salahnya, dan maafkan kenangan.. Dengan begitu dia akan lega dan bahagia melanjutkan hidupnya. Begitu juga kamu. Toh dengan berjalannya waktu ikatan luka itu akan mengurai kok..
Dan kamu nantinya akan lebih bahagia dalam hidupmu di episode selanjutnya, karena Tuhan tahu kamu membuat satu hati termaafkan dan melega, maka kamu akan mendapatkan kebahagiaan yang sama.. bahkan tidak menutup kemungkinan bahagia yang diberiNya itu LEBIH BESAR. Indah ya memaafkan :) 
Kalau ngga sekarang, mau tunggu sampai kapan? Sampai kamu melukai seseorang dan merasa terluka karenanya? Maka maafkanlah, sebagaimana kamu ingin dimaafkan..
:)

51 comments:

  1. keren nyin. entry yang keren, suer.. :)

    ReplyDelete
  2. udah sering disakiti... jadi sebisa mungkin aku ga menyakiti yang lain.

    ReplyDelete
  3. Jangan mau disakiti dan jangan menyakiti, keduanya sama-sama sakit!

    ReplyDelete
  4. Semoga keduanya menemukan kebahagiaan! Amin!

    ReplyDelete
  5. mungkin dalam suatu hubungan itu sebenarnya tidak ada niat untuk menyakiti atau pengen disakiti, tetapi terkadang kondisi hati yang naik turun berfluktuasi yang membutakan logika untuk berpikir sehat,...jadi ya relatif dan bergantung dari keluasan hati kita ^_^

    mba.....salam termanis

    ReplyDelete
  6. aku nangis bacanya......

    maaf, mungkin itu.
    cuma itu aja ya.

    ReplyDelete
  7. anyiiinnn kamu menulisnya dgn amat baik :)

    berhenti nyakitin org yg membuat kita sakit...

    emang kadang kalo kita ngrasa disakiti org, kita pengen bikin org tsb merasa bersalah... tp gunanya apa sih.. kalo org itu udah minta maaf dgn ikhlas (dan kita pasti bisa bedain mana minta maaf yg ikhlas & minta maaf dgn penuh gengsi),,, mbok ya dimaafkan..
    jauh lebih indah dan damai...!

    ReplyDelete
  8. 'cantik' bgt critanya....:)

    ReplyDelete
  9. hehehe menyakiti atopun disakiti bagiku sma2 gak enak, sama2 sakit.. lebih enak menyayangi n disayangi yah.. hihihi

    ReplyDelete
  10. menyakiti atau dsakiti?
    sebisa mungkin saia gak milih 22-nya deh, nyin....hehehe

    ReplyDelete
  11. aahh...endingnya keren banget mbaakk...=D

    ReplyDelete
  12. menyakiti atau disakiti, adalah pertanyaan retorik seperti : mencintai atau dicintai?!

    ReplyDelete
  13. ya itu pernah terjadi pada saya beberapa tahun yang lalu, tapi kasusnya saya fikir, saya yang melukai dia, walaupun dia biasa saja.entah apakah menurutnya aku benar-benar melukainya atau justru tidak..Ironis, dan ketika itu pula saya tak pernah melupakannya hingga sambai batas waktu itu justru saya yang terluka.

    ReplyDelete
  14. setuju ama mbak sya... :-)

    ReplyDelete
  15. setuju. memaafkan membuat semuanya menjadi lebih sederhana :) tapi, kenangan sampai kapan pun tak akan terlupakan ;P. salam kenaaaal :)

    ReplyDelete
  16. manis banget tulisan kamu dek...

    pernah dalam posisi tersakiti
    membuat kita belajar unk tdk menyakiti

    ReplyDelete
  17. hmm..
    jadi inget..dulu pernah nyakitin orang..
    rasanya gak enak banget..rasa bersalah itu terus muncul sampai kemudian dia bisa memaafkan n berjalan kembali seperti semula..

    ReplyDelete
  18. semua orang hidup pasti akan merasakan itu, n butuh kesabaran n keikhlasan untuk bisa jadi pemaaf :) tq dah berbagi :)

    ReplyDelete
  19. berkata2 emang gampang, tapi terkadang untuk memaafkan seseorang memang sulit. jadi nggak bisa juga kita menilai itu orang nggak dewasa. kita tidak bisa merasakan apa yg orang lain rasakan, kita hanya bisa menerka2. so, its oke klo memang di belum bisa memaafkan, bukan berarti di belum dewasa.

    ReplyDelete
  20. bisa memaafkan orang yg menyakiti kita memang baik. tapi semua itu perlu proses waktu, mungkin sebentar mungkin juga lama. jadi jgn langsung menjudge orang itu nggak dewasa karna belum memaafkan.

    ReplyDelete
  21. hmm..mari kita salaing memaafkan biar ga ada lagi luka karna menyakiti dan disakiti :)

    ReplyDelete
  22. yeaaayy, aq setuju bangeett :)
    setuju kalo qta ga bole nyakitin orang
    setuju kalo trend memaafkan jauh lebih baik
    setuju kalo membalas adalah bukan cara yang tepet untuk bikin orang lain tau kalo kamu sedang terluka,, hehhe

    -lloovveeccuuppsss

    ReplyDelete
  23. menyakiti orang memang tidak menyenangkan....

    ReplyDelete
  24. jangan menyakiti orang yg kita rasa sudah menyakiti kita. lebih baik doakan yg terbaik untuknya.

    ReplyDelete
  25. kalo disakitin maafkanlah orang yg menyakitimu sebesar papaun kesalahannya
    dan kalo menyakitin minta maaflah dengan tulus walaupun orang itu tidak memaafkan
    Pati nanti bisa menjadi orang yg berjiwa besar ^_____^

    ReplyDelete
  26. tulisannya pas banget buat aku, makasih..

    ReplyDelete
  27. sama-sama sakit non, yang lebih bagus yah... hidup dengan damai, aman, sentosa tiada tara..... he,.he...he...he....

    ReplyDelete
  28. tidak untuk menyakiti..tidak pula untuk disakiti...

    mmmm...
    ^__^

    ReplyDelete
  29. yang pasti agar bisa kenal sama keduanya, kita harus merasakannya..

    hmm,,
    lalu..??
    karena keduanya mengandung kata "sakit".
    sebaiknya, stop.jangan.tidak.

    salam kenal, pelajaran yang bagus.
    maen-maen kerumah ku yah..

    aq follow, dan menunggu following dari ninda,,

    ReplyDelete
  30. Menyakiti dan disakiti,pasti akan ada yg terluka karenanya.. Jadi lebih baik tidak untuk keduanya

    ReplyDelete
  31. Kata maaf itu memang berat, selama ego yg ditinggikan selama itu pula gada solusi baik

    ReplyDelete
  32. disakiti ga enak

    yang enak tuh disayang mbah gugel
    hope so :)

    ReplyDelete
  33. Salam Kenal Dari http://aby-umy.blogspot.com/

    kalau ada waktu jangan lupa mampir ya???

    salam blogger ketapang

    ReplyDelete
  34. Anyin, subhanallah kamu emang dewasa dan pemaaf! ^^

    ReplyDelete
  35. haha.. jadi malu aq baca ini :D

    trend terbaru *memaafkan*
    siiipp^^

    ReplyDelete
  36. disakiti memang sakit Anyin, yang disakiti banya teman-teman yang berpikir obyektif ikut membela


    Ada Tags untuk Anyin........semoga berkenan, maaf ya

    ReplyDelete
  37. seperti biasa..
    tulisan mbak Anyin selalu bagus banget
    kalo ga mau disakiti jangan menyakiti..

    ReplyDelete
  38. hwaaa....kerenn banget mbak tulisannya...
    bener banget tuhh...

    daripada menyakiti atau disakiti..mending menyayangi dan disayangi adja deh.. *lohh..??*
    hehee.. :)

    ReplyDelete
  39. ketika disakiti, lukanya satu.. tapi kalo menyakiti lukanya jadi dobel, apalagi kalau kita sebenarnya gak bermaksud menyakiti. rasa bersalahnya lebih menyiksa :)

    ReplyDelete
  40. klau aq g mau menyakiti juga g ingin disakiti, tp lebih sering

    ReplyDelete
  41. seklaian izin pasang link kamu di update my friend blog aq

    ReplyDelete
  42. segala yang terjadi akan membuat kita tambah dewasa dan bijak dalam berfikir serta bertindak.
    salam buat temanya. :)

    ReplyDelete
  43. jgn pernah menyakiti hati org lain bila kita tdk ingin disakiti oleh org lain,...

    ReplyDelete
  44. bila kita pernah disakiti oleh org lain, maka mngkin alangkah sebaiknya berpikir 2x untuk introspeksi diri, apakh kita pernah menyakiti oug lain?

    ReplyDelete
  45. tapi kalo disakitinya terlalu sakiiiiiit
    memaafkan itu tidak semudah itu lhooo

    hehehehee
    butuh waktu

    ReplyDelete
  46. Gimana ya, sepertinya dengan seperti itu terus ada kepuasan, apalagi jika yang menyakiti tadi terus-menerus tersiksa. Lain jika dia tidak berusaha mengontak untuk meminta maaf. Untuk melakukan itu butuh jiwa yang besar. Sekali lagi butuh jiwa yang besar. Dan dia telah melakukannya.
    Anyin udah begitu bagusnya 'menemani' curhatnya, sangat dan sangat mengena, menyentuh, dewasa.
    Aku hanya bisa merasakan apa yang dialami temannya Anyin. Dan aku ingin bilang, " Aku mengakui kebesaran hatimu, kebesaran jiwamu. Turut berharap semoga engkau dapat menjalani semua dengan sebaik-baiknya, dan mendapatkan pula yang terbaik. Apa yang kau jalani ini, dengan permintaan maaf yang telah engkau curahkan, semua itu tidak sia-sia. Tidak sia-sia."

    ReplyDelete
  47. ahh sukaaa banget ma tulisan ini... :)

    salam kenal

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...