Monday, March 7, 2011

PINDAH SEBELAH


from elcamiinooreal's mim

Beberapa minggu lalu saya pindahan. Tepat satu hari setelah ujian 'besar' saya tanggal 28 Juli kemarin. Menjelang hari-hari kepindahan saya terpengaruh melankoli berserabut semangat. Rasanya sendu dan merasa melankolis, padahal di kos itu cuma tinggal berapa orang... saya dan dua orang teman. Mau dibangun ulang katanya, tiga tahun saya tempatin dan sebenarnya kenangan saya juga ngga banyak-banyak amat, tapi entah ya... barangkali benar kata seorang teman yang 'jaga' kamar saya telanjur merasa 'cocok' sama saya.

Eh, begitukah?

Yang saya tahu, kamar saya sebagaimana kamar-kamar lain mesti sering ditempatin... jangan di anggurkan berhari-hari... karena hawanya bakalan beda lagi. Maka sehabis liburan panjang saya selalu merasa asing dengan kamar sendiri. Apa ya, kayak habis ada yang berubah. Lebih dingin barangkali... dan berkurang nuansa akrabnya... padahal itu juga kamar saya sendiri.

Kosan saya mirip tempat-tempat yang cocok dibikin acara uji nyali, atau mungkin syuting film horror. Tapi saya dan teman-teman lain somehow merasa betah. Barangkali karena ngga ada jam malam jadi ngga ada resiko kekuncian di luar tanpa bisa masuk kos seperti kos saya tahun pertama kuliah dulu. Sewaktu saya masih jadi mahasiswa kura-kura yang labil kepingin ikutan semua kegiatan. Kekuncian itu selalu berlanjut bermalam di warnet... pikir saya, karena di warnet pasti ramai orang... mesti... jaman itu belum ada orang pakai modem dan koneksi internet di rumah masih terlalu mahal untuk dipakai mahasiswa.

Boro-boro internet, ngerjain tugas pada masa awal kuliah itu mesti diawali dengan ke rental atau minjem-minjem komputer orang kok... Padahal pulang dari kampus pastinya sudah capek, tapi masih harus mati-matian maksain mata melek sampe shubuh. Kenapa? Karena jam itu penjaga kos saya bersih-bersih dan buang sampah jadi pintu gerbangnya bakal dibuka.
Serba salah lah.

Dan di kos lama saya semua teman-teman dan keluarga selama dia cewek bebas masuk dan nginep. Tanpa perlu seatap dengan bapak kos atau ibu kos yang biasanya jarang-jarang yang punya pengertian untuk ngga bawel dan ngga nyinyir. Entah bagaimana karakter ibu kos saya di kos baru ini, semoga ngga bikin saya tekanan batin. Belum lama pindah jadi belum bisa mengerti banyak juga.

Kos saya yang baru sebelahan sama kos saya yang lama... hehehe kan cepet juga pindahannya meskipun akhirnya makan waktu lumayan juga. Kamar saya diatas, capek naik turun dan barang saya rupanya juga termasuk banyak... lagipula saya pindahan sendirian. Awal-awal nempatin kamar baru masih merasa kangen kosan lama saya. Tapi beberapa hari setelah nempatin kos baru ini, bapak kos saya sms dengan nada yang sangat ngga enak. Niatnya saya biarin. Tapi kemudian pintu pagar digembok sampai saya ngga bisa masuk ngambil rak dan magicom saya yang ketinggalan belum keangkut di dalam kamar. Dengan alasan yang ngga masuk akal lagi... bilangnya anaknya nyobain gembok dan kuncinya ketinggalan di dalam kos. Eh kayak saya percaya aja anaknya yang masih kecil itu bisa loncat sambil gembok gerbang.. dan kuncinya masih di dalem lagi... gimana dia mau masuk lagi coba?

Saya adalah jenis orang yang selalu 'mbales', sikap saya ke seseorang tergantung pada sikap dia sama saya. Buat saya, pak kos ngga layak kirimin saya sms dengan nada nyebelin setengah menghardik gitu sama saya. Karena saya udah menyelesaikan kewajiban saya dengan bayar kos, saya ngga bawa barangnya dia pindah kok... sementara dia yang cuma menjalankan kewajibannya sekitar seperempatlah (ngga mbenerin TV, ngga benerin segala hal yang rusak blah blah) mintanya diperlakukan seperti pengganti orang tua kami disini. Ngarep amat, pak! Bagi saya, orang lain ya orang lain ngga usah sok-sokan gitu, saya ngga gratis punya kamar disitu, bayar juga ngga telat... tapi suka seenaknya aja... malah modem speedy yang hasil urunan kami dengan pembelian beberapa tahun lalu harganya sekitar sejuta.. mau diambil.. yee ngga ikut ngurus dan beli enak aja mau ngambil-ngambil. Mbak kos saya yang duluan pindah bela-belain malam sebelum saya pindahan mampir demi menyelamatkan modem itu buat dijual untuk traktiran anak-anak kos yang masih di Malang.

Ngga perlu minta dihargai dan dihormati sebenarnya, cukup bersikap baik dan tulus mampu membuat orang lain hormat dan menghargai kita.. seperti bapak kos saya di surabaya yang sampai sekarang rumahnya masih dikunjungi mantan anak-anak kosnya, saya pernah cerita di posting yang ini.

Jarang orang yang tahu bagaimana saya ketika marah. Dan si bapak akhirnya kecipratan 'keberuntungan' itu juga. Saya sebal dan mengamuk akhirnya.
Yah anggap aja lah pak itu hadiah perpisahan hehe... mohon maaf lahir dan batin kan sebentar lagi lebaran :D

Begitulah kejadian yang bikin saya ngga kangen sama sekali lagi sama kos lama. Babay babay...

17 comments:

  1. saya juga baru pindah kos bulan agus ini.
    anyway, jangan sering marah ya Nda, ntar imutnya luntur :D heheh
    semoga pemilik kos yang baru lebih baik :)

    ReplyDelete
  2. masih untung itu bapak kos resek.

    ini pembantu kos saya resek, minta dihargain sgl, hobinya ngaku2 blagak yg punya kosan, pdhl udah pembantu, ga sopan, suka ngolok orang, ngrasani, memfitnah plus nyuri barang dan uang.
    cobaan cobaan... *ngelus dada keinget dia* *malah nyurcol di sini*
    btw, selamat menikmati kos baru, duluuuur *cipok*

    ReplyDelete
  3. saya nggak pernah ngekost sih mbak, jadi nggak tahu kondisi selama ngekost kayak gimana. hmmm tapi kalau dari critanya mbak sih emang nggak masuk akal alasane pak Kosan itu, ada2 aja ngarang crita gitu-malah bikin saya ngguyu. selamat pindahan aja mbak Ninda, moga betah di kostan baru... cepat menyesuaikan diri juga :)

    ReplyDelete
  4. emang bisa ngambek juga..?
    perasaan kesannya selama ini lemah lembut adem ayem...

    ReplyDelete
  5. heheh sebuah kosan memang pnuh serba-serbi kehidupan yg pst'a beda dgn d rumah...
    med pindahan^^
    salam kenal :D

    ReplyDelete
  6. tapi sekarang udah lulus kan? :p dan semuanya bakal jadi sebuah memori indah yang akan selalu dikenang. #halah

    ReplyDelete
  7. bagaimana kalau saya lihat waktu marahnya ya,.lari duluan kalee,. hehhehe,.

    ReplyDelete
  8. Assalamu'alaikum,
    masih di Malang ya Nin, selamat atas kelulusan
    mudah2an kerasan di kos yang baru.
    saya follow , parkirnya nomor 491

    ReplyDelete
  9. Yak, saya juga tidak setuju dengan sikap seperti itu. Termasuk tentang modem yang mau diambil itu..Yang wajar saja..minta dihormati itu kadang bagi saya cerminan ketidak percayaan diri menghadapi kenyataan bahwa orang yang begitu dihormati dengan tulus adalah orang yang tidak memikirkan apalagi mengharap itu.

    ReplyDelete
  10. Yak, saya juga tidak setuju dengan sikap seperti itu. Termasuk tentang modem yang mau diambil itu..Yang wajar saja..minta dihormati itu kadang bagi saya cerminan ketidak percayaan diri menghadapi kenyataan bahwa orang yang begitu dihormati dengan tulus adalah orang yang tidak memikirkan apalagi mengharap itu.

    ReplyDelete
  11. wkwkwk,, ibu kos di kosanku dulu waktu maba gak kalah parah mbak.. masa mbak kosku udah pindah kos ya, si ibu malah marah2 n nelpon mamanya mbak kosku buat balik lg ke kosannya,, untung aja aku dulu pindah diem2 n langsung ptus hubungan!! hehe

    ReplyDelete
  12. selamat menikmati Kos baru :)

    pengen ngerasain rasa nya jadi anak kos :D

    ReplyDelete
  13. Pantes jarang bw.:) Moga betah deh di tempat baru

    ReplyDelete
  14. suka cita ngekosnya kalau bisa di sambung lagi gan..

    ReplyDelete
  15. wah lagi musim pindahan yah??
    Ikut pindah gak yah ?? :D

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...