Monday, December 12, 2011

Mbohlah...

Desember, tolonglah berbaik hati kepada saya.
Amin.
Oh ya, kapan waktu saya baca postingannya Asop dan sangat menyukai apa yang dia sampaikan. Jadi nampaknya saya berniat melanjutkan apa yang dia tulis karena nampaknya, opini kami sama.

Hari ini tentang desember, paling tidak saya mensyukuri sesuatu sih. Saya ingat kapan waktu salah seorang teman saya mengajak saya nontonin Breaking Dawn yang memuat vampir gak seksi tapi sok seksi. Gak keren tapi sok keren, namanya siapa gitu saya lupa... tomat apa mamat lah, pokoknya nggak penting. Saya bilang waktu itu saya nggak punya uang... yang memang benar. Bukannya benar-benar nggak ada sih, tapi juga masih banyak keperluan yang lebih penting ketimbang saya emosi di dalam bioskop nontonnya. Sudahlah. Ini selera saya yang aneh atau malah si teman yang aneh? Entahlah.

Cuma saya yang bingung sewaktu ada orang yang saya kenal juga yang mendambakan sosok pasangan seperti si Mamat... eh - yah malas pokoknya mengingat nama nggak penting. I still can't get the point! Sun Go Kong si monyet gua bahkan terlihat jauh lebih keren dan manly ketimbang si mamat.
Bagi saya.
Rrrr.... saya gak pengin punya pasangan hidup seperti dia. Seganteng apapun.

Saya memang bukan orang yang bisa menilai acting seseorang bagus atau tidak, serius saya awam soal itu. Tapi satu hal saya tahu sebuah film enak ditonton atau nggak. Serius, saya dulu pernah tertarik pada Twilight ketika bukunya populer dan disama-samakan dengan buku favorit saya sepanjang masa - Harry Potter. Katanya si penulis The Next J.K. Rowling gitu sih ya.

(image taken from random googling)
Saya yang waktu itu masih kuliah sampai bela-belain nabung buat beli serial Twilight yang nomer satu. Yang katanya teman saya buagus banget itu. Cobalah tebak, saya beli buku itu sewaktu saya semester empatan gitu yah dan sampai saya sudah berumur cukup matang begini buku itu belum juga saya habiskan. Ngantuk. Baca buku itu bosan banget. Cuma cinta dan segala sesuatunya yang errrhh membosankan! Sama sekali nggak seperti Harry Potter yang sekalipun tebalnya kebangetan tapi bisa saya habiskan dalam kurun waktu beberapa hari saja. Jadi saya hibahkan saya buku itu ke teman saya. Pengin menuntut uang kembali juga nggak bisa, sudah belinya mahal nyesal pula. Kasihan benar saya ini.
I LOVE PROF SNAPE :D
(taken from random googling)

(taken from random googling)

zoom gambar ini untuk membaca balon komiknya
(taken from random googling)

(taken from random googling)

(taken from random googling)

(taken from random googling)
Saya nonton filmnya pertama kali juga dari file-nya teman. Teman-teman kos saya histeris terhipnotis dengan pesonanya si Babat ini. Saya bingung. Pura-pura interest sebentar tapi pada akhirnya saya merasa tetap nggak paham alasannya kenapa cewek-cewek tergila-gila nontonin dia. Dia vampir terletoy yang pernah saya tonton. Aduh... masa ganasan Sweeny Todd yang kepingin balas dendam padahal dia manusia lho, ketimbang vampir itu sendiri? Terlepas dari semua itu, dia memang vampir letoy yang tahunya cuma cinta-cintaan.

Lagipula saya juga sangat tergoda untuk menganiaya Bella karena dia tampak sangat lemah dan mengesalkan. Tingkah lakunya yang slowmotion itu juga. Orang yang orang tuanya bercerai dan ibunya nampak bersenang-senang dengan atlet baseball atau apa saya lupa mestinya punya ekspresi dinamis dan punya banyak cadangan stok kemarahan ya.
(image taken from random googling)

Saya juga clumsy dipikir-pikir, tapi Bella ini clumsynya ampun. Kayak dia keluar rumah sedikit aja bisa mengalami hal-hal aneh macam keserempet truck atau bikin vampir pengen memakan dia (dalam hati saya teriak: yak bunuh saja Bella dan Edward bunuh diri lantas film selesai sampai disitu).
(taken from random googling)
Saya benar-benar dalam keinginan besar untuk menganiaya si vampir letoy yang tahunya cuma dunia cinta-cintaan dan wanita lemah yang sekilas diceritakan hidup dalam broken home tapi bahkan juga nggak bisa menjaga dirinya sendiri.

Enough babbling. I just wanna laugh out loud.

25 comments:

  1. pa kabar nya mbak ,,oh iya maaf nih mas baru bisa hadir kembali hari ini sdh hampir 2 minggu offline..

    ReplyDelete
  2. saya penasaran sama film twilight belum pernah nonton..

    ReplyDelete
  3. iia ampun ternyata ada manusia yang senada seiya sekata juga sama gw iia ;( ckckcckckckck.. gut gut guutt.. lanjutkan nak kebencianmu.. halah*

    Belajar photoshop

    ReplyDelete
  4. saya juga kapok nontonnya, twilight masih bagus, selebihnya benar-benar keterlaluan.....

    ReplyDelete
  5. Ahhaahah... akhirnya dpt temann
    Kapan hari sy penasaran dg film breaking down, gara2 terhasut teman2 yg sudah nonton (rata2 cewek sih). Pas saya mao nonton dn ngajak seorang teman, eh sy malah disemprot... ngapain nonton pilm yg pemeran cowoknya bencong semua #jleb

    sampai hari ini belum nonton deh saya, hahahah...

    ReplyDelete
  6. dari dulu aku sukanya prety woman, tak pernah bosan nonton berulang ulang.

    ReplyDelete
  7. ahahahaha... cuma numpang ketawa juga mba, wkwkwk *LOL*

    :D

    ReplyDelete
  8. aku pernah tahu parodi yang gambar yang kedua!
    gini...

    Bella : I know what you are
    Edward : Say it, out loud!
    Bella : A gay
    Edward : ...

    ahiak ahiak...

    ReplyDelete
  9. adegan gambar yang pertama itu pas nonton pilemnya aku wes deg degan!
    aku siap2 tereak!
    siap2 dia bakal berubah jadi monster serem berbulu yang seksi. yang keren. yang bikin jantung timplak timplung!

    eh ladalah... lha kok suma sparkling doang...
    Ngeeeek!

    ReplyDelete
  10. Toss dulu mbak,
    Aku dulu juga sangat tergoda dengan kemegahan Twilight yang katanya bwagus abez..
    Ternyata..filmnya membosankan, kalo saya jadi setan beneran deh, si Bella itu saya cekek sampe mati aja.
    Tapi herannya kok banyak (terutama abg2) yang mengidolakan romantisme mereka ya?

    Tapi aku dengan gobloknya tergiur lagi nonton sekuelnya. Beneran, tidur di bioskop. Lebih membosankan...

    ReplyDelete
  11. Edward Sparkle merajalela xD~~~
    aku juga nggak gitu suka sama entu vampir hohoho~~

    ReplyDelete
  12. Hehehehhe
    Hahhahahaa..

    pendapat Ninda tentang mamat eh edward cullen lucu banget...

    iya, saya sendiri baca bukunya Ninda, (dan semua seri twilight saya baca novelnya) tapi saya marah dan kecewa berat setelah di filmkan, karena tidak sesuai dengan novel, dan penggambaran tokoh yang tidak sesuai dengan imajinasi saya. saya lalu memutuskan untuk tidak, tidak akan pernah lagi nonton film yang sudah dinovelkan lebih dahulu. apalagi kasus si mamat ini, sungguh, saya kecewa,

    hehehehe vampir letoy? ya benerrr... saya setuju nindaaa.....

    ReplyDelete
  13. Namanya juga film drama kolosal,hahaha.
    Aku nonton yg breaking down ini,sumpah...nyesel abis.ceritanya cuma nikah,bulan madu,hamil trus melahirkan.beeuuuhh......

    ReplyDelete
  14. busyet deh, gambar2nya lutju2. Btw, saya bahkan belum pny bukunya harry potter apalagi the series'nya twilight...*payyahhh*

    ReplyDelete
  15. teks difotonya menghibur, hehehe :)

    ReplyDelete
  16. Sabaaar.. :) akhirnya diakhir tulisan ingat juga namanya Edward, bkn mamat atau babat.. hehe..

    Si meyer emg pengen buat tokoh vampir yg ga pd umum nya, sis.. doi sempet disebut sbg penulis menye-menye atau mellow-mellow gitu.. tp saya pribadi cukup menyukai beberapa legenda yg diselipin di cerita Twilight Saga ini..

    ReplyDelete
  17. Ouw, saya pun begitu, gak habis mbaca twilight yang pertama. :( Mboseni! Alurnya lambat, dan kisahnya terlalu datar.

    Hahaha saya suka gambar Harry dan Sirius.. :D

    Oh ya, vampir di film "Blade" juga lumayan bagus. ;)

    Tapi enaknya jadi vampir itu ya, tampak seperti immortal! :D Proses penuaannya lambat. Makanya keluarga Cullen sering berpindah-pindah kota, 'kan? Orang bakal curiga kalo bertahun-tahun ada orang yang gak bertambah tua. :D

    ReplyDelete
  18. ealah segitu nggak sukanya yaa sama si babat eh mamat eh, apapun namanya itu yang sparkle-sparkle sampe kayak gini.. awas loh kena kutukan bersinar! hihihi

    ReplyDelete
  19. saya juga nggak suka Twilight..sampe buku bahasa inngerisnya diobral 50 ribu sebuku di kinokuniya juga nggak beli... buku itu mengerikan..apanya yang the new JK Roeling >.<

    Apalagi filemnya gak jauh dari 'striptease' dan 'bokep' hihihi

    #numpangcurhat

    ReplyDelete
  20. ngakak ada blade!!! mati dong mamat!!.. :D

    oh iya.. jujur-jujuran aja ya.. saya nyesel download film ini.. T~T *udah gratisan nyesel pula

    kata temen-temen sekolah rame banget.. eh, pas ditonton gak banget!.. jauh lebih rame Harry Potter dimana-mana... :D

    ReplyDelete
  21. hemmm, mba penyuka harry potter dan juga membaca dan mengikuti serial twilight ini :)

    ReplyDelete
  22. wahaha.. ini agak-agak parah! tapi aku setuju sih mbak. sama-sama nggak suka filmnya, meskipun adek cewekku ngefans sama si cullen ini sampe gila-gilaan. Aku juga nggak ngerti dmn bagusnya si cullen. Tapi sebenernya aku masih bisa toleran sama bukunya. lumayanlah.

    ReplyDelete
  23. aq belum nnton breaking down malah hakhahaha..tpi spakat..klo dia vampir letoy heee

    ReplyDelete
  24. Hadeh.. Anyin.. :v.. tu Vampir kan emang di suruh romantis, gantengnya amponnnn... milik bela deh hahahaha *napsu juga pengen komeng macem macem, takut mbok getok palaku :v..

    ReplyDelete
  25. "Vampir terletoy" hahaha...
    *laugh out loud*

    Salam kenal mba Ninda...

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...