Thursday, February 4, 2016

Curhatan Karyawan Newbie

Setelah lama menjalani masa menjadi jobseeker dan jatuh bangunnya, akhirnya saya diterima kerja di sebuah perusahaan yang kantor pusatnya berada di bilangan Jakarta Barat. Akhirnya pekerjaan pertama setelah masa menganggur dan jatuh bangun mengatur uang di kantong yang serba mepet hasil freelance di beberapa tempat.

Problem Gajian
Hari pertama masuk kerja not bad lah ya... Berhubung saya sedang dalam masa optimis.
Gajian kapan?
Iya saya udah mikir begitu padahal juga barusan masuk, yah apa boleh buat, ibukota segitu kerasnya sampek sudah nagih biaya hidup duluan. Ngekos aja bayar dimuka kok.
"Gajiannya dibayar di menjelang akhir bulan ya sama seperti karyawan lain berdasarkan kebijakan perusahaan, karyawan kerja dulu baru digaji."
Begitu menerima kabar itu saya deg-degan, tapi bukan karena jatuh cinta. Lebih pada khawatir apa modal biaya hidup saya cukup sampai gajian?
Ah ya sudah... cukup lah cukup... *meyakinkan diri sambil bayangin deretan soto, empal gentong, kare ayam dalam bentuk mie instan*.
Saya menenangkan diri sendiri, yang penting kan sudah mengantongi tanggal gajiannya, yah apa yang lebih baik lagi dari itu? Cukup menghitung hari demi hari mendekati tanggal saja.

Sekitar seminggu lebih sebelum gajian, saya dapat pengumuman kalau semua payroll akan dibayarkan via BNI. Lah saya tabungan saja masih dalam bentuk celengan manual, apalagi rekening BNI? Belum status saya yang saat itu perantauan, belum tahu apa dokumen yang saya bawa sudah mencukupi untuk syarat membuka tabungan di BNI, belum lagi... uang setoran awalnya?
Mak, darimana bisa saya dapat wong biaya hidup sampai batas gajian saja sudah tipis... tapi ancaman untuk payroll yang molor karena belum ada nomor rekening juga lebih mengerikan lagi.
Bisa-bisa jual baju nih saya demi masukin setoran awal.
Sekian hari sebelum tanggal payroll mayoritas teman-teman saya sudah pada tenang karena punya rekening BNI, ada yang sudah lama punya dan ada yang barusan buka dengan setoran awal ke BNI.

Saya gimana dong ini?
"Ayo mulai gerak gih, Nin.." saya negur diri sendiri.

Mau Bertanya via Customer Service
Berawal dari nanya kanan kiri yang menghasilkan fakta bahwa nggak cuma saya yang kebingungan kemudian kami bersepakat menanyakan ulang ke pihak bank BNI.
Beruntung kantor saya satu gedung dengan salah satu unit BNI46, kami kemudian mendatangi Mbak-mbak cantik di meja customer service. Satu antrian, satu yang nanya setelahnya yang lain nimbrung karena pertanyaannya sama. Ah maafkan kami ya mbak...
Saya : Mbak ini setoran awalnya 500,000 gini nggak bisa kurang?
Mbak CS : Tidak bisa, ibu *senyum*
Dalam hatinya mungkin dia bingung, ini saya niat ke bank mau nabung atau mau nawar harga sayuran?
Saya : Jadi kan gini mbak... (menjelaskan situasi sulit sambil memasang wajah memelas terbaik)
Mbak CS : Oh silakan dikomunikasikan dengan atasan terkait, mungkin bisa dengan surat keterangan atau semacamnya nanti akan kami bantu..
Saya : Baik terima kasih, Mbak..

Solusi (fiuh!)
Kami menyampaikan kesulitan itu kepada atasan, dan disambut baik dengan surat keterangan untuk kami yang isinya membolehkan membuka tabungan BNI46 terlebih dahulu dengan setoran awal 0 rupiah. Alhamdulillah, kami segera menyampaikan surat keterangan tersebut kepada Mbak-mbak customer service nan ramah yang sangat membantu dalam pemrosesan pembukaan rekening kami. Baik banget deh.. kami akhirnya bisa punya buku tabungan BNI meskipun keterangan saldonya masih 0. Untunglah kami nanya, jadi nggak jual-jual bekal dari kota asal kan demi setoran awal.. haha.
Payday, now I'm all set so come to mommaaa :)))

Mau Bertanya Nggak Sesat di Jalan #AskBNI
Waktu itu masih pake acara ngantri buat nanya-nanya ke customer service, mana nasabahnya juga nggak sedikit. Nyaman sih tempat nunggunya, empuk pula sofanya tapi nggak sabarnya itu loh... Untung pula unit terdekat tinggal masuk lift doang, coba kalau jaraknya itungan kilometer pake kendaraan. Capek kak...

Saya belum lama ini tahu ada fitur #askBNI di twitter buat nanya-nanya seputar BNI tanpa harus antri di unitnya dan tanpa motong pulsa buat on call. Cukup DM aja pake hashtag #askBNI.
Ah coba waktu itu sudah ada pasti adegan muka memelas saya bisa diwakili emoticon ya.. nggak perlu dapet lirikan dari antrian nasabah yang lain juga. Lirikan ringan penuh arti mendalam pada kami-kami kantong tipis yang mau buka rekening :D



Nanya 24 jam dijawab loh selama pakai hashtag ya... ini sih saya iseng banget nanyanya tengah malem buta. Kalau mau nanya-nanya spesifik tanpa hashtag, di jam kerja aja biar puas dapat jawabannya :) Pokoknya asal mau bertanya nggak sesat di jalan lah, tapi jangan nanya nomor ponsel mbak-mbak atau mas-mas customer servicenya yang rapih nan ramah aja yah :D
Kalau itu mah nyari cara lain yang lebih elegan dong ;p


Lebih lanjut ke #AskBNI aja lah ya

.
.

22 comments:

  1. kalau tanya no ponsel gak boleh, kira-kira kalau tanya no rekening boleh gak yaa #eh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. sini mbak saya kasih no rekening saya ajaa
      mau transfer kaaan? haha

      Delete
  2. itu gambar yang terakhirnya lucu...
    sket-nya bagus :)

    ReplyDelete
  3. yah kirain bisa gitu nanya2 minta pin bb atau nope mba2 karyawatinya
    eh engga bisa
    .
    makin praktis y nanyanya engga pake ngantri2 segala

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi makin praktis tanpa ngantri tanpa repot nik

      Delete
  4. hihi... jd karyawan newbie yg nunggu gajian pertama mmg rasanya tak terlupakan ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitulah keinget terus ;) makanya kerasa banget baiknya BNI waktu itu

      Delete
  5. Gaji pertamaku dibayar cash,,hahaha pake amplop ada koinnya jg. Amplopnya masih kusimoan

    ReplyDelete
    Replies
    1. emmmm aku pake rekening BNI makanya jadi berkesan hahaha

      Delete
  6. Lah..saya malah mau nanya nomor ponsel mbak-mbak nya tuch…
    Keep happy blogging always…salam dari makassar – banjarbaru

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal balik pak, happy blogging juga yaaa

      Delete
  7. Aseeekkk JD ambassador nya bni ya? Tapi bank ini, kok ehm ehm sering offline ya?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa mbak? coba ceki ceki twitternya deh, aku nanya dijawab terus soalnya

      Delete
  8. Saat itu mungkin wajah memelasnya 'dipasang' pd kedua belah pihak ya @Nind.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. apapun asal nggak jual baju buat makan pung, sedihlah perantau ;P

      Delete
  9. "Satu antrian, satu yang nanya setelahnya yang lain nimbrung karena pertanyaannya sama.", cara paling efektif kalau lagi disituasi itu xD

    Aduh, padahal gue mau promote blog gue lewat DM ke mbak-mbak bni itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biar die tertarik stalking gitu? :p

      Delete
  10. Ngalamin juga bingungnya pas mau terima gaji tapi kudu buka rekening dulu... Huhuhu...

    Btw, blog lama udah aku private kan dek... Emang masih bisa buka kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kalau urusannya udah kelangsungan hidup di kota orang ya mbak T__T

      Delete
  11. gajian dl gak pake rekening sih wkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha tapi harus ekstra atiati banget nyimpennya ya jii

      Delete

Previous Page Next Page Home