Tuesday, February 9, 2016

Nyinyir Bulan Februari



Nggak terasa sudah tanggal segini aja, bulan February. Makin dekat sama Valsday. Makin dekat dengan komentar pedes dimana-mana.
Belum lama ini saya baca komentar dari seorang teman blog di postingan saya yang ini, mengenai bagaimana dia dituduh teman-temannya merayakan Valsday karena beli cokelat pada saat diskon Valentine. I don't celebrate Vals day, but I'm an ordinary person who loves promo and discount. Sama seperti saya tidak merayakan tahun baru masehi maupun hijriah dengan perayaan khusus namun saya selalu suka diskon akhir tahun, promo akhir tahun, cuci gudang akhir tahun dan semacamnya. Yah saya masih wanita biasa yang suka berbinar matanya kalau lihat diskon :D

Seperti biasa, setiap event sering bertebaran debat.. paling banyak ya di media sosial.
Jreeengg ada yang posting seneng dapat kado valentine.
Beberapa jam kemudian menyusul komentar mengenai asal muasal hari Valentine dan bagaimana itu bukan sesuatu yang pantas kita rayakan, terutama bagi muslim.
Selisih beberapa waktu kemudian sudah mulai seliweran komentar nyinyir yang enggak enak dibaca. Ada yang komentar di postingan itu, ada yang kontra no mention via akun postingnya sendiri, ada pula yang nyindir pake maki-maki entah pake status atau pakai gambar.

Saya termasuk jenis orang yang bisa dibilang pasif di media sosial. Mungkin yah mungkin nambah tua jadi bikin orang males ribet, males sama yang namanya ribut-ribut :p
Saya nggak merayakan valsday, pun bukan termasuk orang yang menyetujuinya.
Ketika ada orang yang posting mengenai sebab kurang pantasnya ini dirayakan dari sudut pandang agama, saya setuju... asal memang diniatkan untuk dakwah dan ngasih info sama orang-orang yang belum tahu (eh jangan salah loh... ilmu agama itu luas, jadi sangat wajar kalau ada hal-hal yang kita belum tahu hukumnya dan jadi tahu setelah baca postingan akun-akun dakwah), nggak pakai caption nyinyir apalagi nyindir no mention. Maaf, tapi saya keseringan ketemu orang yang posting dakwah demi pembenaran tingkah lakunya yang kurang baik, atau hanya untuk menyindir orang-orang tertentu yang dia kenal. Enggak... saya nggak kesal sih, clear enough kan ya yang dia sampaikan tetap benar dan layak untuk dipikirkan terlepas dari siapa yang posting dan tujuan terselubungnya.

Saya paling suka sama orang yang posting secara halus soal hukum agama vals day ini, beneran deh... yang adem-ademan, yang ngasih tahu gitu sifatnya. Yang berbagi karena sedih dengan tradisi dan punya maksud untuk memperbaiki itu meskipun dengan langkah kecil seperti sebar posting dakwah di media sosial.

Nah yang paling saya keselin adalah kelompok nyinyir berikutnya, yang entah kenapa kok hobi banget komentar negatif sama orang yang nyebar peringatan agar para muslim nggak merayakan vals day, tahun baru, atau menghimbau bahwa ucapan hari raya untuk pemeluk agama lain itu nggak perlu asal kita sama-sama toleransi. Terlebih kalau yang komen negatif ini... dianya juga muslim... lah menurut ngana? :))

Saya percaya bahwa kalau toh kita belum dapat menjalankan semua hal-hal yang wajib ataupun sunnah, hal-hal yang dicintai Allah... ya sudahlah... jangan menghina, jangan nyindir, jangan ngajakin debat berantem orang yang memilih menjalankannya... entah berdakwah, entah berhijab, entah bercadar, entah berjenggot...

Jangan salah kaprah... orang mau nyari perhatian dan kecintaan Allah kok dinyinyirin, emangnya kita mau dijewer sama yang lagi mereka cari perhatiannya itu?
Nggak kan yah...


.

11 comments:

  1. kalo yang nyinyir engga usah diladenin mba
    nanti juga cape sendiri engga diperhatiin sama yg dinyinyir
    hohoh

    ReplyDelete
  2. "Maaf tapi saya keseringan ketemu orang yang posting dakwah demi pembenaran tingkah lakunya yang kurang baik, atau hanya untuk menyindir orang-orang tertentu yang dia kenal."

    Wahhh setuju nih dengan kata-kata ini, sering disindir juga nih mba anyin :(
    tapi yang ngomong ya cuman ngomong doang, prakteknya juga kaga -_-

    ReplyDelete
  3. hadeeeh bener bgt deh mbak paling sebel kalo udah ketemu sama orang orang yang suka komen dakwah tapi kesannya menyombongkan diri seolah olah dia yang paling benar dan menyudutkan bahwa kita salah dan bodoh grrrrr
    dan tos dulu mbakkk, diskon tahun baru, natal, imlek, dll itu emang paling manteppp hahahah

    ReplyDelete
  4. Menurut kenalanku yang muallaf, sebenarnya banyak orang non muslim yang pengen masuk islam

    tapi pada takut sama muslim yang ngomong nya tajem tajem

    muslim tajem ini menyebarkan ajaran islam pakai kata-kata sadis. non muslim dibilang kafir lah.. ahli neraka lah... pengikut setan lah...
    dimana-mana. di socmed.. di tempat umum...

    Sementara para pastor menyampaikan agama nya dengan damai. dengan tenang.
    jadinya mereka nyaman dan ragu ragu mau pindah jadi muslim.

    Keliatan kan cara dakwah yang lebih baik itu sebenarnya gimana

    Orang islam di indonesia cenderung nyalahin, bukannya ngasih contoh yang bener dan lebih baik itu kayak apa

    cenderung ngomen menyerang yang negatif, tanpa mendoakan biar yang negatif jadi positif. ckck

    ReplyDelete
  5. 😀 kalau aku sih kebanyakan diem, mungkin sama kayak kamu, makin tua jadi makin banyak diem haha.. Yang mau ngrayain ya mubgkin mereka belum tau aja :D, soal nyinyir menyinyir.. Kadang aq juga liat, apa mungkin aku juga hmmm #ngaca :D

    ReplyDelete
  6. yg hoby nyinyir tu yg masuk golongan hatters ya....kaum pembenci...heee

    ReplyDelete
  7. Iya,saya juga risih denger yang nyinyir gitu...

    ReplyDelete
  8. Sya minta coklatnya aja.. valsday nya gag ikutan.

    ReplyDelete
  9. Aku ga merayakan tapi aku jg ga mau koar2 gitu. Ya cukup tau aja sih.
    Iya bener, kadang ada yg nyinyir, kadang ada yg frontal. Apalagi di sosmed. Salah ngomong dikit langsung di share, herannya yg dishare itu yg ada kesalahan org trus di bully deh. Pufff.

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...