Monday, July 25, 2016

MALANG SAAT INI



Weekend kemarin, saya liburan ke Malang bareng adek. Yah disusul Paksu sih pulangnya dan akhirnya juga jadi liburan berempat bareng adik-adik seharian. Menyenangkan dan cukup nggak bikin jebol dompet, salah satu alasannya adalah karena kami nggak menginap di hotel. Saya nginep di kosan si adek, dan liburan yang rame-ramenya cuma seharian dari siang sampek dini hari.

Kami sama-sama merasa kalau liburan memang penting. Malang selalu menyenangkan tapi tempat wisatanya sudah tamat kami kunjungi, errm nggak semua sih tapi yang banyak dimampirin orang dan turis sih sudah hampir semua. Yang belum-belum tempat wisata alam yang lebih naik di atas kota Batu aja palingan.

Si adek pernah bilang kalau bisnis kuliner di Malang itu sangat menjanjikan. Gimana enggak, perasaan tiap saya main ke Malang selalu ada saja cafe, restoran atau kedai pinggir jalan yang baru dibuka dan kesemuanya kayaknya kok ya selalu ada saja pengunjung. Terasa apa-apa yang dibangun di Malang utamanya bisnis jadi berprospek cerah. Bahkan sesederhana warung bubur dan mie instan dengan sambal khas yang buka 24 jam dan selalu ada saja yang makan disitu, sekarang kebanyakan juga dipasangin wifi. Jelas makin kerasan nongkrong disitu lah pengunjungnya. Tapi saya rasa ada beberapa bidang bisnis lain yang lahannya menanti untuk dikelola. Nggak cuma kuliner saja. Apa aja sih itu?

#1 Kuliner bertahan
Ditengah maraknya kuliner kekinian atau yang lagi hits atau yang lagi trend, saya rasa kita tetap butuh kuliner bertahan. Misalnya nih salah satu yang saya kangenin dari Malang adalah ciloknya yang enak. Nah kemarin susah banget saya nyari cilok deh padahal biasanya bertebaran di pinggir-pinggir jalan. Justru kemanapun saya selalu nemu penjual sempol, yang adalah olahan tepung dan daging ayam yang dililit lidi kemudian digoreng dan disantap dengan saus sambal dan kecap. Pas akhirnya nemu cilok pun ternyata nggak enak. Duh lah syedih saya. Saya berharap semua abang penjual cilok nggak latah jualan sempol semua.

#2 Taxi argo yang bener
Yang saya sebel banget dari Malang adalah taxinya. Mungkin karena belum tersentuh armada besar, jadi mereka suka seenak jidat ngasih harga. Taxi butut dengan jarak yang nggak jauh dipatok 50 ribu rupiah. Ya kan wajar segitu mbak komentar adek saya. Padahal di Jakarta tariff segitu ya setengah jalan dari Jakarta Utara ke Cengkareng Bandara Soetta. Tiap kita minta argo dinyalakan dan tariff berdasarkan argo mereka selalu menolak. Saya sih nggak keberatan bayar kalau memang argonya segitu, tapi kan kalau matok harga seenak jidat tuh gimana ya... Pokoknya kalau kita minta argo mereka selalu nolak, bilang nggak bisa dan ribet sendiri tanya-tanya rekannya yang lain, makan waktu banget gitu. Akhirnya ya nggak ada yang mau ngangkut penumpang cuma gara-gara gak mau pakai argo, kayak yang nggak butuh uang aja. Jadi armada-armada taxi besar seperti oren, burung biru atau taksi cepet ditunggu lah kehadirannya di Malang *gondok*.

#3 Kos-kosan
Malang makin ramai, kampus makin banyak, mahasiswa pendatang juga makin banyak. Lihat aja di jalan-jalan Malang, kebanyakan mahasiswa. Kos-kosan juga usaha yang berpotensi di Malang karena peminatnya juga makin banyak. Saat ini kos-kosan dengan fasilitas seadanya saja per bulan nggak ada yang harganya 300,000. Yang itungan juta juga banyak, saya sih heran aja... kok harganya saingan sama kos orang yang udah kerja. Bahkan yang lebih tinggi juga nggak sedikit lho.

#4 Guest house murah nyaman
Yang nyarinya supersusah di Malang adalah guest house yang nyaman dan harganya juga relatif murah. Nyaman murah maksudnya ya nggak harus fasilitas super lengkap, pokoknya bersih dan affordable price aja. Toh singgahnya juga cuma bentar. Tapi sejauh ini kami belum nemu juga guest house atau hotel yang seperti ini. Harganya cenderung nggak beda banyak dengan harga hotel di Surabaya maupun Jakarta. Ada yang murah juga tempatnya justru mirip barak.

Itu sih beberapa jenis usaha yang berpotensi di Malang, ya kali yang baca ini berniat investasi. Kalau saya sih belum, baru tahap mikirin dan ngusulin doang *LOL :D Menurut teman-teman bagaimana? Untuk teman-teman yang merasa bingung pengen investasi tapi masih nggak ngerti seluk beluknya bisa lho baca-baca di web badan penanaman modal di bpkm.go.id ya :)

12 comments:

  1. Malang emang menyenangkan banget buat dikunjungin.... Seneng banget kalau udah kesana abis banyak restoran sama guest hause murah yang bisa dikunjungi :))
    Bener banget taxi di Malang suka aga aneh... saya juga kadang suka males naik taxi kalau di malang... abis supir taxi nya kadang sepanjang perjalanan ngajak ngobrol teruss ga berhenti- berhenti padahal saya lagi pengen tidur huhuhu :(

    Salam Kak Ninda.. :D

    ReplyDelete
  2. Aku biasanya kalo naik taksi pake argo taksi atau citra mbak, selalu pake argo tanpa perlu tawar-tawaran..

    Setuja banget itu yang guest house sama kos2an.. sekarang lomba2 kosan kayak apartement ya? Gak kosan cowok gak cewek, pada eksklusif semua kosannya.. terus kemaren aku nyari penginapan buat adikku tes, gak ada yg murah.. apalagi makin deket Batu, harganya makin mihil..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih mba gaada yang murah ?
      dulu waktu aku masih sekolah justru kayaknya murah banget udah full facility tapi sih di sawojajar wkwk

      Delete
  3. jadi penasaran sama kondisi Malang saat ini, kali pertama dan terakhir saya ke sana adalah awal tahun 2007 silam..

    ReplyDelete
  4. Makanan yang banyak di pinggir jalan:sempol. Tp aku blm pernah nyoba.
    Bakal sering ke Malang, krn menjenguk anakku yg mondok.Akhirnya aku sering cari guest house yg murah.

    ReplyDelete
  5. Baca kalimat ini "ya kali yang baca ini berniat investasi" jadi senyum-senyum sendiri kak.

    Ternyata kota Malang saat ini itu, mulai mengalami pergantian yang lumayan banyak ya kak. Apalagi perihal Mahasiswa. Pasti makin rame. La wong, kampus'e pun tambah rame... hihihi.

    Btw, maaf baru mampir ya kak. 1 bulan yg lalu dapet musibah soalnya.

    ReplyDelete
  6. Persewaan mobil atau motor, mulai ada tapi masih duikit...

    ReplyDelete
  7. Lha aku malah klo kuliner suka yang jajanan asli, bukan yang inovasi aneh2 wkkwkk

    Sempol itu pentol bukan nyin

    ?

    Ha...serem juga ya klo pendatang pas ke malang, terus asal naek taksi...e ga tau harganya kadang cuma main patok aja, ga mentingin jarak, semoga segera hadir deh taksi2 yang nyaman, mengingat malang kayaknya uudah jadi tujuan wisata banyak orang saat ini #ngomongnya uda kayak orang kepariwisataan ni eyke

    ReplyDelete
  8. masalah taxi sama persis seperti di tegal. padahal taxinya mah pintu aja ditutup mbuka2 sendiri kl jalan, apalagi ac, alami :D

    ReplyDelete
  9. ke malang kok nggak kontak mbaak, tau gitu kan bisa mampir :')

    ReplyDelete
  10. Nemu tulisan ini ... jadi kangen malang

    Btw aku belum pernah naik taksi di malang, se parah itu kah ? :')

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...