Thursday, July 21, 2016

SARAPAN YUK!


Saat masih sekolah dulu saya tidak pernah melewatkan sarapan. Ketika SD, nenek selalu bikinin telor ceplok atau dadar atau mie instan. Lebih sering sih mie instant. Nenek saya biasanya belum masak-masak ketika saya mau berangkat sekolah ke desa sebelah, biasanya jam 6 pagi adanya masakan sisa kemarin. Bukannya nggak doyan masakan sisa sih tapi entah kok rasanya sarapan pakai mie instan saat itu kok bikin semangat gitu rasanya. Mungkin karena rasanya yang gurih atau mungkin karena porsinya yang pas untuk tenaga naik sepeda sampai sekolah dan nggak lapar sampai siang.

Saat itu rasa-rasanya saya belum doyan pedas, jadi mie instan doang tanpa pendamping apa-apa udah enak aja. Sekarang sih makan mie instan buat saya bisa jadi rempong karena kudu ngukus atau rebus telur dulu, kudu potong-potong daun bawang, kudu nyiapin cabe entah cuma diiris-iris atau direbus sebentar dan dihaluskan. Lulus SD sih lebih seringnya sih sarapan pagi pakai nasi dan tempe goreng aja. Pagi-pagi sudah makan berat ya.

Makin beranjak dewasa kok kebutuhan sarapan jadi makin terabaikan. Antara nggak sempat, malas dan semacamnya. Setelah kebiasaan nggak sarapan karena berbagai hal, kalau ada momen yang mengharuskan saya sarapan di pagi hari eh habis itu malah mules berkepanjangan. Sungguh dilema. Mungkin ini juga karena perut sudah tidak lagi biasa menerima makanan di pagi hari.

Kebutuhan sarapan di pagi hari belum lama ini saya rasakan kembali. Setiap terbangun di pagi hari saya mendapati rasa lapar yang banget-banget dan susah ditahan. Jadinya ngapa-ngapain juga nggak nyaman.

Sudah duduk manis depan laptop pagi-pagi banget sambil nulis-nulis planner dan mikirin ide buat nulis eh perut sakit karena belum keisi. Dan itu ganggu banget. Ganggu ide apapun yang muncul untuk menulis, ganggu kegiatan 'main' planner saya karena jatuhnya jadi lupa apa saja yang butuh ditulis dan direncanakan untuk beberapa hari kedepan.

Malas gerak banget sih, terutama kalau Paksu masuk malam sehingga saya nggak harus menyiapkan sarapan.

Tapi karena makin ganggu ya akhirnya saya menyerah, goreng telur sekadarnya atau panggang roti kalau ada roti di kulkas. Kemudian menyeduh kopi atau teh. Saya makan telur atau roti panggang yang cuma perlu lima menit bikinnya sambil minum air putih yang banyak. Nah perut enakan karena kenyang. No more sakit perut ganggu karena lapar. Bawa kopi atau teh yang saya seduh ke working area saya, baca-baca blogpost teman-teman atau nulis planner sambil minum dan makan beberapa potong biskuit.

Sambil menyesap minuman dari cangkir, saya jadi ngeh. Eh kok enak banget ya kayak gini. Bangun pagi, perut keisi buat ngapa-ngapain lebih semangat. Perut nyaman, ingatan nggak keganggu buat nulis planner dan saya nggak lemes. Siap bangetlah untuk menjalani hari. Nggak perlu menu sarapan yang ribet, goreng telur aja udah cukup untuk perut yang menagih isi di pagi hari kalau masakan kemarin udah habis. Tapi saya juga pernah sih sarapan berat seperti spaghetti hot tuna gara-gara kepengin banget. Haha. Resep nyusul yaa *GR ditanyain resep*. Intinya sarapan yang menyenangkan bikin semangat, bahkan yang bikinnya gampang dan memerlukan waktu sebentar saja. Kadang juga saya iseng kreasiin omelet atau telur orak-arik pakai keju LOL.

Pagi tadi saya sarapan roti abon dari si adek, air putih, sepotong kecil cokelat dari Paksu dan ice coffee milk. Terus jadi deh beberapa tulisan.
Teman-teman hari ini sarapan apa?

7 comments:

  1. Kalau aku kecil dulu ingetnya, susu doank. Terus makin gede jadi gak pernah sarapan, tapi sarapanpun gak sampe bikin perut sakit sih. Nah, sekarang lagi biasain anak-anak sarapan, paling gak susu. Karena mereka terbiasa makan agak siangan sebelum dhuhur, jadi jarang sarapan.

    ReplyDelete
  2. Maem dadar ndok nind..aku selalu sempatin bikin sarapan tiap hari.. Ngga bisa klo ngga nyarap

    ReplyDelete
  3. Kalau engga sarapan kalau saya pasti ngerasa engga enak banget... ga bakal konsentrasi ngapa- ngapain... pasti bawaan nya kepengen makan... Hari ini saya sarapan nasi goreng :)

    Salam kak Ninda...

    ReplyDelete
  4. kalo pagi biasanya saya sarapan segelas teh dan roti atau pisang goreng yang dijual dekat kantor Mba Ninda, kalo lapar banget barulah sarapan nasi kuning :)

    ReplyDelete
  5. Hmm sarapan.. memang makin kesini makin terabaikan..
    tapi bener loh kalo perut ga keisi memang ga konsen ngapa ngapain.. setuju haha lemesssss

    Hari ini sarapan bubur *karena harus minum obat jadi rajin sarapan*

    ReplyDelete
  6. Emak2 kaya saya mah pasti mentingin bocah bangun tidur kudu ngasih makan bocah apa?
    Secara dia suka drama kalo mau makan dan mandi. Mau ini dululah itu dululah -_-

    ReplyDelete
  7. Pengalaman sarapan yg hampir sama dgku, Nin. Waktu skolah, rutin sarapan, biar gak ganggu aktivitas belajar di sekolah. Pas kerja gini, jd gak biasa sarapan. Dipaksa sarapan, malah bikin perut mules dan gak nyaman di tempat kerja.

    Asyik juga dunia Ninda, pagi2 sarapan peke telur, roti panggang, kopi atau teh hangat, sambil nulis2. Kondisi yang aku sukai :)

    Telur memang makanan simple dan enak di lidah, nyaman di perut. Aku suka telur.

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home