Tuesday, November 8, 2016

LIBURAN RECEH TAPI PERLU


Dulu pas bulan awal-awal menikah, banyak teman yang nanyain saya honeymoonnya kemana bareng suami? Saya jawab apa adanya aja, kami cuma ke kota sebelah doang yang perjalanannya paling banter 2 jam, ya kalau lagi macet memang bisa molor sampai 5 jam sih. Memang deket-deket aja, kesitunya juga naik mobil sendiri yang disetirin sama suami sendiri juga.

Memang beda banget lah sama teman-teman saya lainnya, baik yang teman main atau teman kantor, kalau honeymoon pasti sekalian traveling ke yang jauh-jauh gitu. Yah ada beberapa alasan, diantaranya kami masih LDM saat itu dan kebutuhan beli tiket pesawat pulang pergi sebulan sekali itu bengkak juga kemudian masalah pekerjaan yang bikin kami nggak banyak waktu untuk bepergian yang jauh-jauh. Si adek kelar liburan di Bali kapan itu habis ujian kelulusan malah sempat bilang sama saya untuk liburan dan dibelain nyari agen-agen tiket yang murah buat saya biar kakaknya liburan. "Mbak pergi aja sih, Seminyak Bali will be good for you. Search deh Indonesia Travel, tempatnya keren-keren. Kan katanya udah kelar sama Kuta," kata dia. Saya cuma senyum dan menukas, "Iya iya kapan-kapan."
Bahkan meskipun dia kirim foto liburan segambreng selama di Bali buat saya melalui messenger.

Ehm bisa dibilang sih profesi suami yang menyebabkan kami memiliki waktu terbatas. Lah jangankan long distance marriage yang nyempetin waktu satu hingga tiga hari per bulan... waktu saya cuma di rumah aja sebagai pekerja lepas yang tentu saja lebih banyak di rumah, kami nggak selalu bareng sepanjang hari karena kesibukan suami.

Oh nggak nggak, saya nggak keberatan. Saya merasa itu sebagai konsekuensi pernikahan, karena saya sudah tahu profesinya seperti itu ya sudah. I put all my respect to him and what he's done.

Bahwa sebagai istri mungkin sering bingung ngapain di rumah, syukurlah hanya saya rasakan pada awal-awal berhenti kerja di kantor saja. Alhamdulillah setelah itu selalu ada kesibukan yang menunggu saya, entah proyek kerjasama dengan teman dan lain sebagainya. Alasan mengapa saya menyukai kesibukan adalah karena kesibukan mampu meminimalisir pikiran negatif yang bisa nongkrong dalam kepala kita. Kesibukan juga menjauhkan kita dari hal-hal yang tidak produktif dan bermanfaat, tentu sibuk yang positif ya.

Alhamdulillahnya pula meskipun komunikasi dengan teman-teman sudah nggak seintens ketika saya masih kerja karena sibuk dengan urusan masing-masing, saya segera memiliki teman ngobrol yang banyak dan selalu siap untuk saling sapa melalui jendela saya ini. Itu juga sama priceless-nya kok ;)

Mungkin karena ngelihat saya yang jarang traveling ala-ala seperti teman-teman saya kebanyakan yang bepergian kemanapun langsung memenuhi timeline media sosial, terus pas saya lagi scroll timeline kebetulan suami juga lihat terus dia kayaknya jadi kasihan dengan bilang, "Kita belum pernah pergi yang jauh-jauh gitu ya?"

Saya cuma ketawa-ketawa dan bilang kalau memang iya sih, tapi nggak apa-apa juga. Beneran, saya bahkan nggak keberatan kok kalau kami cuma di rumah dan marathon nonton film atau video bagus di jagat maya. Bukan saya nggak pengin jalan-jalan jauh, manusiawinya sih ya pengen... tapi nggak yang banget juga, habisan saya ini orangnya gampangan... dikasih waktu seharian tidur dan males-malesan aja udah seneng kok hehe. Lagipula ya inilah kami. Pastinya berbeda dengan pasangan-pasangan lain. Beda prioritas dan beda juga kesibukannya.

Meskipun memang sih sebagai jenis orang rumahan, saya juga sering bosan dan buntu kalau kelamaan di rumah. Pernah, saat suami ada meeting di luar saya ikutan hanya untuk di drop di mall yang nggak jauh dari tempat meeting kemudian saya masuk dan duduk di coffee shop. Buat apa? Buat mesen kopi, mendengarkan lebih banyak dari yang biasa, merasa lebih dalam dari yang biasa dan menulis lebih banyak ide-ide yang bermunculan di kepala. Iya liburan buat saya sering cuma gitu doang, menghabiskan waktu dengan pikiran sendiri dan menulis, tanpa interupsi, tanpa dilihat siapapun yang saya kenal. Karena proses kreatif saya terutama dalam menulis sering nggak jalan kalau diawasi orang lain. Nulis apa saja, event curcolan dan status media sosial sekalipun. Memang kelihatannya absurd dan cenderung agak antisosial.

Tapi iya, menurut saya space yang berbeda untuk berpikir lebih banyak juga merupakan jenis liburan. Memang kayaknya receh banget, atau aneh? Jika tidak bagi orang lain, buat saya ini penting sih :)

21 comments:

  1. Justru saat seperti ini ketika saya sering keluar kota karena ada urusan keluarga, saya ingin banget seperti saat awal2 menikah dan memiliki baby. Di rumah saja.

    ReplyDelete
  2. Profesi suami apa, toh, Bu? *maafkan kekepoanku

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha aku maafkan feeell nanti aku jawab di blogmu aja yaa :p

      Delete
  3. "Segitu doang" nya bagi orang lain bisa jadi malah berarti sekali buat kita. Meski ke tempat dekat, meski 'cuma gitu doang' tapi buat kita itu precious, ---apalagi kalau dihabiskannya sama orang tersayang :)

    ReplyDelete
  4. Kalau aku, suami bilang, kita gak pernah liburan jauh ya.. pasti malah bakal tak jadiin kesempatan buat nodong liburan, wkwkwk

    Aku dulu juga gak honeymoon mbak, tapi nikah di tempat tujuan honeymoon, Lombok.. dan gak jalan-jalan abis nikah sama sekali *cry*

    ReplyDelete
    Replies
    1. pukpuk meris :p
      mungkin ada kejutan ntar kalo alif gedean

      Delete
  5. 2 tahun ya? selamat, nyin
    aku udah 3 tahun
    liburan receh itu perlu, kalau sekarang udah punya momongan jadi jarang pergi.
    kalau sama istri paling nganterin ke moll belanja sama jalan jalan, karena anak juga baru 5 bulan, belum cocok kalau diajak jalan jalan.
    kalau bapaknya mah jalan jalan tiap weekend. ihihihi
    eniwey, selamat tahun kedua, nyin

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih slam :D
      selamat tahun ke berapa ini kita jadi Blogger?

      Delete
  6. mungkin bukan anti sosial.. kungkin lebih ke introvert... senang melakukan hal2 yg disenanhi tanpa diganggu orang lain..

    ReplyDelete
  7. sama Mba Ninda, saya pun gak bisa nulis kalo diawasi, saat sendirian saja kadang masih susah buat nulis apalagi saat dilihatin orang :(

    ReplyDelete
  8. yang penting mah sama suami, ada yang jagain. aku..melanglang buana tapi mengawang ngawang hehhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. *kode banget* hayo bang cepet lamar nih anak gadisnya orang :)))

      Delete
  9. Ya tiap pasangan punya caranya sendiri2 yang penting nyaman aja sih. Bukan begitu sis?

    ReplyDelete
  10. Maraton film aku suka, dvd beli 10 bonus 1 dari abangnya, terus ganti gantian nyin, antara tema kesukaanku horror ama action kesukaan paksu wkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. abangnya baek hati amat, pasti kalian langganan setianya ya :P

      Delete
  11. be a good wife mba aninn, gapapa ya aku ngintip tulisan mu. hhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai naarrr, iya gapapa :D Kok bisa main kesini nih anak

      Delete
  12. Wah, ceritanya pengantin baru nih. Selamat ya Mbak, semoga samawa pernikahannya. Amin...

    ReplyDelete
  13. Liburan jauh ? Mentoknya cuma ke Yogya hihi.Dlu honeymoon ya cuma ke Yogya. Liburan luar pulau ? Masih sebatas angan2 hehe
    Secara jatah libur suami yg abdi negara cuma sabtu-minggu kalu gak lembur.
    Apalgi sekarang punya 2 krucil, klu travelling yg jelas bukan sekedar waktu, tpi budget mkin bengkak.
    Salam kenal mbk Ninda, td kita ketemu yak tpi gak sempat kenalan hehehe

    ReplyDelete
  14. Masih betah di kota sendiri belum mau liburan hahaha
    #naikangkotmabok

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home