Wednesday, March 29, 2017

WEEKS WITHOUT COFFEE


Herannya minggu-minggu tanpa kopi bikin jari saya tersendat.

Pernah ngerasa blogger's block gitu nggak sih?
Merasa blank dan uninspired banget-banget.

I do.

Beberapa hari terakhir ini rasanya banyak banget yang pengin diceritakan tapi saya nggak tahu mau mulai dari mana dulu, buat nulis rasanya berat karena saya bingung gimana ngerangkai bagian awalnya dan gitu mulai ngetik saya tahu kalau tulisan saya nggak akan selesai hanya dalam 1-2 paragraf saja. Dan mendadak saya merasa lelah duluan bahkan sebelum mulai.

I was feel like... lack of creativity.
I need 1 big glass of ice coffee, chocolate croissant or something with cheese, coffee shop and being alone with my journal.

Mungkin juga bareng buku yang isinya menyedihkan tapi bisa bikin saya sabar tetep baca.
Kebanyakan tulisan saya di jendela ini berasal dari acara bengong di coffee shop atau resto yang saya lagi kunjungi. Is it weird?

Saya kangen banget minum kopi di coffee shop sambil 'menghancurkan' jurnal yang saya bawa. Sementara sakit-sakit yang kemarin itu selama berminggu-minggu terakhir membuat saya jauh dari kopi sama sekali.  Bukan lagi judul 'mengurangi', tapi bener-bener nggak minum.  Saya ganti sih sama cokelat panas tapi tetep aja 'beda'.

Being alone with coffee and journal to write anything is priceless.
Yah itu bagi saya, karena mendadak entah gimana jadi bikin produktif, kadang malah pengin gambar-gambar pakai cat air di coffee shop tapi toh kayaknya itu nggak mungkin karena ribet, kecuali mungkin ada temannya.

Ada teman yang pernah nanya ke saya mengenai proses kreatif menghasilkan tulisan. Yang bisa saya bilang hanya, setiap orang yang mencintai menulis pasti punya proses kreatifnya sendiri dan nggak jarang juga tergantung dari tulisan yang dihasilkan. Sahabat saya yang seorang penulis novel juga sangat mungkin berbeda prosesnya dengan tukang curhat di blog seperti saya (+ jurnal 2 bijik yang penuh tulisan).

Pada sebuah kejadian dimana saya ketemu seseorang tanpa sengaja dengan cerita yang pengin saya tulis, biasanya saya nggak menyadari saya pengin nulis soal itu pas ngobrol sama yang bersangkutan dan baru kepikiran setelah bengong-bengong sendirian kemudian mendadak kepikiran.

Yang paling penting, saya selalu nggak bisa nulis kalau dilihatin orang.
Ketika saya mulai serius dalam hal tulis menulis dan menghabiskan banyak waktu di depan monitor cuma untuk ngetik, sering banget orang tua atau keluarga kepo sama apa yang sedang saya lakukan dan ikut ngelihatin layar yang saya tatap.

Untuk kejadian tertentu rasanya kayak lagi menciptakan dunia sendiri dalam gelembung, terus ada yang datang nusukin paku ke gelembung itu. We don't have our own world anymore, saya paling nggak suka itu sih.

Proses kreatif itu semacam dunia yang hanya boleh kita masuki sendirian, nah kalau hasilnya mau dinikmati banyak orang ya silakan-silakan saja :)

Ngomong-ngomong saya nggak tau kenapa saya babbling segini banyak begini. Niat 3 paragraf jadi segambreng.

#curhatantukangcurhat2017

11 comments:

  1. Aku juga mengalami serasa macet ide. Pingin nulis tapi nggak jelas mau nulis apa. Sedikit tersiksa juga dalam kondisi begitu. Sering juga malah hehe. Tapi setelah jari-jemari ini mencoba mengetik satu dua kata, eh malah keterusan. Jadi deh tulisan ^^

    ReplyDelete
  2. Which means ini ngetikinnya udah abis nyeruput kopi?
    hmmmm
    Cool

    Ah.
    I envy you.
    Your realtionship with coffee looks so beautiful.

    Aku belum ketemu proses kreatif yang spesifik nih kanin (help!!)
    Inspirasinya kelewat abstrak, jadi enggak bisa ditebak lagi datang atau lagi enggak. Momentum munculnya juga kelewat buram, entah lagi muncul atau enggak. Momen-momen agak jelasnya itu juga random (toilet, sholat, nonton youtube, jalan kaki, bengong di danau, denger musik instrumental dll), dan enggak pernah yang BLEKK 100% muncul di satu proses.

    Yang buntutnya adalah kadang produktif kadang enggak. banget.
    dan lebih sering enggak banget nya -___-

    target tinggal target
    rencana tinggal rencana

    Ottokee?
    (apa yg harus aku lakukan?)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah dengan komen ini sih aku nyimpulin kalau proses kreatif aul tergantung kandungan momentum mikirnya, bukan dengan benda atau tempat yang sama :D

      Delete
  3. wah aku akhir-akhir ini juga lagi ngerasa gitu nih mba Nin. Tapi gara-garanya lagi banyak tekanan dari orang dekat soal pekerjaan. Huhuhu. *numpangcurhat.
    Mba Nin biasanya sehari berapa kali nih ngopinya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekalipun penggemar kopi banget2 tapi kalau bisa sih aku nggak minum kopi setiap hari sil. Pas minum pun sebisa mungkin 1 aja per hari :)
      cinta pake batasan, kalau berlebihan namanya obsesi *apa cobaa

      Delete
  4. Proses kreatif masing-masing orang itu seperti pribadinya masing-masing yang pastinya beda satu sama lain... Nggak ada yang pakem. Walau banyak tips bertebaran, tapi yang tau terbaik pasti masing-masing individu. Ayo, ngeAlure ajah hehehe eh, ada kopinya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngomong2 pengen Allure cokelat :D

      Delete
  5. Akhir-akhir ini juga jarang minum kopi, apa itu penyebab aku jarang nulis lagi ya Mba Anyin?
    #alibi #okeinicumanalasandoang :D

    ReplyDelete
  6. yup ... gak bisa nulis kalo diliatin orang. Kalau ngupii, ada atau gak ada orang sruput ajah hehe ...
    apakabar, anyin sayang?

    ReplyDelete
  7. mungkin karena belum pulih benar Nin, coba ke kofisop tanpa pesen kopi deh...siapa tahu jd penuh inspirasi. seenggaknya bau kopi dan denger mesin espresso hhehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya hidupku hampa kalau nyium tapi gak minum nay ;p

      Delete

Previous Page Next Page Home