Thursday, May 25, 2017

UNINSTALL


Pernah nggak sih merasa lelah dengan sosial media dan memutuskan untuk menarik diri dari sosial media yang kita pakai?
Cuma karena somehow lelah batin saja.
Orang nggak berhenti-berhenti membagikan keseharian mereka di media sosial.
Hari ini ngapain aja, makan apa aja, minum apa aja, hanging out sama siapa.

Kadang, kita juga turut serta didalam perputaran itu, ikut membagi-bagikan keseharian kita kepada orang lain karena it's okay lah ya kan semua orang juga melakukan hal yang sama.
Padahal tanpa sadar kita sedang mengikis privasi diri sendiri.
Dan somehow ngelihatinnya tuh jadi capek gitu :/

Emang sih ya media sosial diciptakan untuk kita bisa punya akses dan wadah buat pamer sesuka kita.
Tapi pernah nggak ngerasain kalau tiring juga ngeliatin timeline. Lelah sendiri ngeliatin timeline yang isinya selfie mulu atau curhat yang sebenarnya kelewat privat.

Saking lelahnya ngelihat timeline di lingkaran pertemanan saya di salah satu sosmed, saya menguninstall sosmed saya yang itu dan berhenti menggunakannya sampai sekarang.
Bahkan sosial media pribadi saja jarang saya update hingga bulan lalu, sepi tanpa postingan baru hingga saya harus menggunakannya untuk update posting artikel di blog, itu pun baru berjalan beberapa minggu terakhir ini saja. Lebih sering aktif di akun saya yang isinya tentang journaling dan art.

Saya sering nggak bisa kontrol mood untuk ngerasa capek sendiri lihat update-an orang, itulah makanya saya pilih-pilih banget kalau mau mengunggah postingan. Kalau saya aja bisa capek sendiri ngelihatin postingan orang yang isinya selfie atau apa, ya hal yang sama bisa kejadian dong ke orang lain.

Pernah ngerasa hal yang sama kayak saya gini nggak?


11 comments:

  1. Sangat pernah, Nin. Merasa jengah dg facebook, instagram. Wktu itu saking jengahnya aku hapus aplikasiny d hp. Soalny kcanduan buka terus dan pas dibuka letih jg scrolling melihat status org2. Klo twitter jrg buka, soalny jmlh karakter buat status terbatas, jd krg suka. Paling cuma buat share blog atau tweet trending topic yg aku interest he..

    ReplyDelete
  2. bangeeettt mba. Sampai akhirnya 3 bulan lalu , memutuskan delete account path :D dan sekarang lagi memikirkan untuk istirahat jg dr dunia per-IG-an

    ReplyDelete
  3. I feel you nin. Sebelum puasa ini ajah saya uninstall FB, walau gak di apus total yah akunnya. Sesekali juga buka walau dibrowser, minimal gak seintens dulu notifnya masuk.

    Blog saya pun yg sekarang, mulai difilter2 tulisannya. Dihapus2in yg too personal.

    ReplyDelete
  4. Pernaaaah
    Pengen unistal ig tp abis unistal kuinstal lg begitu bgitu trus huhuhu
    Kadang kepo tp kdg aku bocaaand
    Fb vuma buat liat updetan blog temen di grup
    Twitter ga pernah kucolek samsek

    Lama2 lelah
    Someday aku mikir, privacy itu lrbih menyamankan hari hariku utk saat2 ini #duh ngomongopo aku hehe

    ReplyDelete
  5. Btw aku jd naksir hobi jurnsling gegara kamu nyinnnn, pengen ikut2an juga aaah hihi

    ReplyDelete
  6. Iya sih. Kadang kepo-kepo foto-foto temen lagi hepi-hepi juga bikin sirik. Padahal udah tau juga kalo what we see on socmed not represent their real life. Hahahahahaha

    ReplyDelete
  7. gue malah mau narik diri dari dunia sosial, n hidup di media sosial -_-)

    ReplyDelete
  8. Kalau aku tergantung sih wkwkw. Kalau dia orang yang benar-benar aku kenal, yaudah lewatin aja mau dia jumpalitan kaya apa. Tapi kalau untuk stranger, bener-bener lihat feedsnya. Kalau oke dan enak di pandang, aku follow tanpa embel-embel 'folback ya'.

    Daripada uninstall, yaudah sih aku gak buka apps itu. Soalnya kalo setiba-tiba pingin install lagi, pasti versi terbaru dan MBnya makin gede /apa hubungan wkwkwk/

    ReplyDelete
  9. I feel you Kak. Mulanya saya menjadikan Blackberry Messenger sebagai media komunikasi utama saya dengan keluarga dan teman-teman, baik kuliah maupun teman-teman kerja. Tapi makin ke sini BBM justru malah dijadikan "media sosial" bagi sebagian orang; entah untuk berbagi status yang terkesan kelewat privasi, berbagi photo dari segala aktivitas a-z ada, dan lebih buruknya jadi platform saling sindir macam war status beberapa orang yang sedang tidak baik hubungannya dan kita memiliki kontak mereka :D Mulanya saya mencoba fitur Hide untuk beberapa orang agar saya tidak bisa melihat postingan mereka, tapi kok, mengutip artikel Mbak Ninda, kok tiring juga ya hehe. Lama-lama cape gitu rasanya. Akhirnya saya uninstal dan pindah menggunakan Whatsapp saja. Lalu Instagram, mirip sama yang Mbak Ninda tulis, capek terpengaruh orang lain untuk ngeshare photo dari kegiatan sehari-hari kita. Dan sampai pada level parahnya adalah; merasa ngga nyaman kalau dalam sehari ngga ada photo yang diupload. Parah, iya kan? Akhirnya saya memutuskan untuk deactivate Instagram aja sekarang. Dan bad newsnya ternyata masih ada lagi Kak; baru tau kalau ternyata di Whatsapp sekarang juga mulai ada fitur mirip Instagram Story yang membebaskan penggunanya untuk mengunggah photo dan videonya -_- kzl. Makin sulit sekarang untuk mendapatkan platform komunikasi dan bermedia sosial yang murni dari godaan mengunggah privasi hehe.

    ReplyDelete
  10. Sampai saat ini aku belum pernah ngalamin sih, Teh. Tapi kalo ngehapus akun pesbuk secara permanen karena pengen move on, baru deh pernah.. Hehehe.

    ReplyDelete
  11. Kalau berbagi hal keseharian aku sih ga begitu masalah, yg malesin kalau pada perang d socmed, perangnya Sara

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home