Friday, August 24, 2018

REVIEW : CETAPHIL GENTLE SKIN CLEANSER, MEMBERSIHKAN TANPA BIKIN KULIT KERING

Healthy skin is the best make up you can afford.
(quote by saya sendiri :p)

Hehe ya memang relatif sih karena interest-nya setiap wanita pastinya beda-beda, ada yang demen dress up dan more into fashion, ada yang suka jajan make up, ada yang suka bebelian skincare, ada juga yang lebih suka menyerahkan langsung ke tangan ahlinya dengan menjadi member-member tetap klinik kecantikan. Yang mana yang lebih kita suka sih, bebas ya.

Kalau saya kayaknya belum termasuk semuanya, alias setengah-setengah nanggung, udah setengah nanggung pula :p Fashion item nggak terlalu sering beli, hanya berdasarkan kebutuhan aja. Make up, sama juga hanya berdasarkan kebutuhan, itemnya juga nggak banyak sih yang saya punya. Skincare suka beli, tapi ya sama aja berdasarkan kebutuhan. Kalau belum habis atau dirasa nggak perlu-perlu amat ya belum beli juga. Klinik kecantikan, not so me sih tapi kadang banget juga ngerasa butuh kesana kalau muka serasa kotor banget udah butuh difacial lagi.

Kebutuhan facial ini dulunya sekian bulan sekali muncul, terutama waktu awal kerja. Ini karena saya nggak punya banyak waktu untuk merawat kulit, lokasi kerja di tempat yang berdebu dan berpolusi. Lagipula pengetahuan saya terkait skincare masih awam banget karena terbiasa dengan kondisi kulit yang bawaannya memang normal-kering dan sehat, saya juga sudah cukup puas dengan tone dan warna kulit yang saya miliki jadi nggak begitu aware dengan produk-produk perawatan kulit. Tanpa ngeh bahwa performance kulit juga terus mengalami penurunan seiring bertambahnya usia.

Makanya begitu sudah melek skincare dan kebutuhan kulit saya sendiri, kalau dinilai dari angka prioritas untuk spare budget, saya memilih skincare ketimbang yang lain. Saya nggak pinter pakai makeup, makanya sehari-harinya less makeup. Nah kalau kulit yang dasarnya udah sehat dan kondisinya bagus, mau dipakein makeup sedikit aja biar nggak pucat dan terlihat segeran sih udah oke aja. Jadi itu kenapa penting bagi kita untuk menjaga kesehatan kulit.

Ngomong-ngomong, untuk daily use teman-teman pakai facial wash apa sih?
Saya biasa pakai yang dijual di drugstore dengan harga relatif murah dan cocok untuk kulit saya. Masalahnya produk tersebut makin lama makin susah didapat di supermarket terdekat tempat saya biasa belanja. Lama-lama jadi kudu ke mall dulu buat beli merk facial wash itu kan ya ribet sih. Lagi habis facial wash-nya, dikasih teman yang dapet beberapa dari klinik kecantikan. Karena kliniknya udah punya nama, yaudah saya pakai dengan prasangka baik bakalan cocok aja. 

Sekali pakai enak banget dikulit, saya ngerasa oke-oke aja kok rasanya. Sampek beberapa minggu setelah itu suami komen heran karena tumben muka saya terlihat nggak mulus, kayak bintik-bintik kecil seluruh muka gitu. Sepintas emang nggak terlalu kelihatan, gitu saya perhatiin bener-bener eh iya ya bener juga yang suami bilang.

Trus daerah T-zone lebih berminyak dari biasanya, padahal kulit wajah yang lain malah lebih kering. Langsung bingung dong, karena ada beberapa anggota baru di daily skincare routine saya dan butuh waktu buat nyari tahu satu-satu kan yang mana yang nggak cocok. Salah satunya Pixi Exfoliating Toner. Saya sampai berhentiin pakai Pixi beberapa lama, ternyata masih aja kondisi kulit kurang oke itu berlanjut.

Suatu hari ada yang ngasih saya sample size-nya Cetaphil Gentle Skin Cleanser. Saya ingat brand ini pernah mengadakan lomba blog beberapa waktu lalu dan setahu saya harganya memang relatif mahal untuk ukuran facial wash. Harganya cukup bikin saya mikir dan mutusin nggak akan beli lah kalau cuma buat coba-coba. Sedih banget kan udahlah ratusan ribu eh nggak cocok pula. Saya baca review dari banyak pemakainya yang sepengetahuan saya positif semua. Yaudah deh saya coba pakai dengan tanpa ekspektasi signifikan sama sekali. 

Do you know what?
Ternyata pemakaian Cetaphil Gentle Skin Cleanser ini nggak disangka ngaruh banget ke muka saya yang saat itu sedang bermasalah. Hanya selama seminggu saja pemakaian facial wash ini, kulit saya berangsur kembali ke semula. Bintik-bintik kecil yang bikin muka nggak mulus langsung berkurang, kulit wajah kerasa lebih lembut dan lembab. Ya memang sih selain itu saya juga nerusin pakai Pixi Exfoliating Toner

Baca juga:
REVIEW: PIXI GLOW TONIC, DA BEST EXFOLIATING TONER SO FAR

Gara-gara skin cleanser-nya Cetaphil ini, saya menyimpulkan bahwa mungkin memang saya harus ganti dan upgrade facial wash. Saya berhenti pakai yang dari klinik dan pakai Cetaphil sample size-nya sampai habis. Karena harganya memang nggak murah untuk ukuran facial wash even size terkecil dan dijual di drugstore, begitu mau habis saya langsung beli versi cukup besarnya isi 500ml yang lagi diskon juga.
Nah ini dia. Total udah 4 bulan-an saya pakai Cetaphil Gentle Skin Cleanser ini. Aslinya ini bisa buat sekujur tubuh juga sih, nggak cuma buat wajah cuma saya ngerasa rada sayang kalau dipakai jadi body shower juga hehehe. Ya kalau seminggu sekali bolehlah.

Ngebersihin kulitnya oke dan tanpa bikin kering sama sekali, aman buat yang kulitnya kering kayak saya. Kalau kulit teman-teman normal maupun berminyak juga nggak usah kuatir kok karena Cetaphil ini bisa banget dipakai untuk semua jenis kulit.

Kemasan Cetaphil juga ramah lingkungan, ada logo dimana kemasan ini bisa direcycle kembali.

Minus-nya Cetaphil
Kebanyakan orang males beli dan pakai Cetaphil Gentle Skin Cleanser kayaknya karena harga yang relatif mahal untuk ukuran pembersih wajah bagi mereka.

Tips kalau teman-teman pengin coba apa produk ini cocok atau nggak ya coba deh sharing aja dulu sama teman buat tahu efeknya pada kulit kita. Nah kalau udah cocok banget dan suka, beli aja size yang besar, semakin besar kemasannya (isinya juga makin banyak dong pasti), semakin murah juga harga belinya jika dibandingnya dengan isi dalamnya. Duh blibet yak, intinya makin banyak isinya makin hemat juga gitu deh :D

Seingat saya sih yang isi 100ml harganya 160,000 IDR, sementara yang 500ml sekitar 200,000 an IDR gitu. Yang saya beli ini pas banget 200,000 IDR karena lagi diskon di drugstore-nya. Mungkin mahal dikemasan juga.

Minusnya Cetaphil lagi yang bikin malas kebanyakan orang buat pakai untuk facial wash selain harga yang relatif pricey karena produk impor, adalah pasca pemakaian setelah bilas yang membuat kita ngerasa bahwa kulit jadi terasa agak licin. Sementara kita orang-orang Indonesia pada umumnya sudah kadung terbiasa dengan efek kesat dan terasa lebih kering setelah mencuci wajah. Nah efek setelah cuci muka pakai Cetaphil ini kulit wajah terasa kayak rada licin dan lembab gitu.

Sebenarnya justru efek after pemakaian yang tetep lembab begini yang bagus, karena ini pertanda bahwa kulit kita telah dibersihkan dan produk face cleanernya hanya mengangkat kotoran pada kulit wajah kita tanpa ikut serta mengangkat juga kelembaban kulit wajah.

Cetaphil Dupe (?)
Anyway kalau teman-teman pengin facial cleaner sejenis Cetaphil tapi ngerasa terlalu pricey, menurut saya yang hasilnya cukup bagus dengan harga relatif terjangkau adalah Hada Labo facial wash. Belinya bisa di supermarket/drugstore seperti Guardian, Watson and so on. Semi-semi dupe gitu kali lah ya.

Yang jelas sebelum pakai Cetaphil as facial wash, saya juga pernah pakai Hada Labo. Cukup lama juga pakai brand itu. It's worth the price at all. Secara kualitas dan efek pemakain menurut saya Cetaphil memang lebih oke, sesuailah ya sama harganya. Tapi untuk ukuran facial wash yang enak dipakai dan lembut dikulit tanpa bikin kering dengan harga yang murceu, Hada Labo udah oke banget dan banyak yang cocok kok.
Happy trying!

1 comment:

  1. hmm boljug dicoba. sempet happening juga sih cleanser ini

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home