Friday, July 22, 2011

ATAU MUNGKIN... SERATUS SEKIAN HARI


from elcamiinooreal's mim

Seperti kotak kejutan yang lama tidak bisa dibuka, tanpa sengaja berhambur ketika tersenggol gerakan spontan. Seperti itu rasanya.
Ratusan hari saya merindukan kamu, ribuan hari dari pertama kali saya meyakini : kamu berbeda.
Maka saya jatuh cinta. Sebegitu mudahnya orang seperti kamu ini, dijatuhcintai.
Saya membawa kamu bersama dentingnya. Saya mengingat kamu diantara suara berisik indahnya, daftar lagu-lagu yang sama dengan yang setiap ponsel saya punya cadangan energi yang cukup... saya putar mereka terus menerus setiap saya merasa sakit.
Sebentar saja kamu berlalu dan saya sudah begitu rindu, dulu. Apalagi sekarang, entah benar-benar ratusan hari atau saya saja yang merasa sudah selama itu.
Saya menerima rentetan pesan itu sekitar dini hari tadi : kamu ngga nitip salam buat dia?Dia?Saya tertawa dihadapan layar.
Salam?Kita kan tidak sejauh itu ya, sampai harus saling mengirimkan salam melalui manusia lain.
Saya akan kirim sandi morse saja dari sini buat dia haha, jawab saya dengan sambungan yang cuma tertulis dari dalam tempat asalnya rindu... kamu pasti bisa merasakan rindu yang saya ukir. Kenanganmu terputar setiap waktu di layar mata saya dan itu saja yang mampu selalu menguatkan saya untuk menujukan rindu pada orang yang sama setiap waktu.
Saya mau oleh-oleh ya, sebungkus cukup kok :D, ketik sayaBalasan itu datang : Haha, ya nanti saya bawain sebungkus dia buat kamu.Kalau saja dia bisa dibungkus segampang itu dan dikirimkan ke sisi saya saat ini.Tiba-tiba saya teringat Praha, satu tempat yang saya kenal keberadaannya mungkin sekitar lima tahun lalu. Tiba-tiba saya kepingin melihat kota itu di malam hari bersama kamu.

24 comments:

Hendriawanz said...

romantisnya, nyin.
jika itu jauh dan anyin lagi rindu, maka mungkin hanya dapat membayangkan dia ada bersama anyin, tetapi jika itu dekat, maka lebih baik ajaklah :)

wawank said...

Trnyata ada hmparan rindu disni...

heheheheh....

Amy said...

kangen ama sapa Ninda?

Arif Chasan said...

andaikan saya itu "dia"..
sepertiny indah sekali ya..

mudah dicintai dan dirindui oleh wanita seperti kamu..

yang bahkan bisa menjadikannya kata-kata indah hanya karena mengingatnya... :)

Nuel Lubis, Author "Misi Terakhir Rafael: Cinta Tak Pernah Pergi Jauh" said...

kasian dianya dong. hehehhe...

Mr. Nya' said...

sama dengan kecintaanku sama Indonesia dan dunia perblogingan.
nih ada yang baru Nin, mohon follow
saya ijin follow lagi

Rawins said...

ternyata lagi banyak orang kangen
kayak aku...

Aulawi Ahmad said...

inin mungkin masuk kategori talk with the screen hehehe, selamat berindu ria aja deh :)

Anonymous said...

Mudah-mudahan dia juga rindu. Saya pernah merindukan dia tanpa dia pernah merindukan saya.

puisi pemimpi said...

menikmati cerita saja...
tak tahu harus ngomong apa


jika sempat silahkan mampir di tempat saya

Annesya said...

anin... ini kisah nyata apa fiksi...?? -lemot-

Husnul Khotimah said...

Manis dan legit..

andai dia bisa di bungkus, gak bakalan mungkin saya buka bungkusan itu :lol:

Anyin Anyin.. romantis :D

diNa said...

rindu, kangen emang berjuta rasanya. udah pernah ngrasain rindu yg seperti ini :D

Mood said...

Beneran romantis nih ngebacanya, jangan lupa doa buat 'dia' yang disana ya :P

Salam.. .

catatan kecilku said...

kalau yang dirindu jauh sih memang repot ya..? :)

kira said...

wow!!!! :)
met berpuasa aja deh, no komen for yor raiting. hehehe

Anonymous said...

Di bungkus gak pake kuah... #kuper (kunjungan perdana)

Missing Link said...

cinta bukan sperti makanan yg bisa di bungkus...

Tapi bisa berlalu seperti Tukang Nasi Bungkus...

Amy said...

mikirnya sampe ke Praha... jauhnya,,,

Yanuar Catur said...

nyin, km iki crito sopo to?????
pernah nang praha tha??? keren donk..hahaha

Mr. Nya' said...

sore dan selamat berpuasa Nin

diNa said...

cinta dan rindu emang kembar siam... klo cinta pasti rindu, klo rindu pasti cinta... indah aja dah isinya... :)

Nur Amelia said...

suka :)

7 taman langit said...

salam sejahtera
maaf baru bisa berkunjung ke blog ini
selamat menjalankan ibadah puasa !

Previous Page Next Page Home