Tuesday, January 24, 2012

Pulang (Bagian Dua)

Ketika saya pulang maka saya jadi berhubungan erat kembali setelah putus sekian lama dengan sebuah benda bernama televisi.
Saya jadi menontoni apa saja yang ada dan terlewatkan perhatian saya selama saya tidak melihat perkembangannya.
Saya suka ketawa-ketawa geli karena menjumpai prototipe cerita film pendek televisi yang mengusung tema remaja. Cerita yang masih mengusung konsep manga jaman saya SD, tentang wanita ceria dan lelaki tampan yang serba bisa, bagus disegala bidang serta nyaris tanpa cela.
Saya juga pernah berusia remaja belasan yang gandrung dengan tipe lelaki seperti itu. Saya terperangkap dalam khayalan sendiri yang memuat romansa saya yang klise dengan wajah dan kemampuan ciptaan imajinasi saya sendiri, mirip film televisi atau sinetron remaja jaman sekarang.

Sewaktu saya SMP saya pernah duduk dengan seorang kakak tingkat yang dianggap keren oleh mayoritas siswi sekolah saya. Dia baik, sering bawain saya absenan dan ngumpulin absenan itu untuk saya tapi juga sering konslet, karena kadang-kadang dia suka nanya soal ujiannya ke saya. Sungguh pilihan yang salah karena saya murid kelas satu dan dia kelas dua, terlebih saya juga bukan termasuk daftar teratas siswa kelas satu yang berprestasi. Sungguh sesat. Sepertinya dia mendapatkan informasi yang salah karena percaya pada kecerdasan saya yang kumat-kumatan (kadang-kadang pinter dikit tapi banyakan nggaknya). Bahkan pas saya garuk-garuk kepala dan bilang,"Aduh ini susah deh mas saya nggak tahu. Tapi feeling saya kayaknya jawabannya ini deh..."

Lucunya dia percaya lho, terus dia jawab sesuai saran saya deh. Kok bisa-bisanya percaya jawaban penuh spekulasi yang dilontarkan anak ingusan kemarin sore macam saya. Apalagi pada caturwulan berikutnya ketika ujian saya bareng dia lagi, dia masih suka nanya dan masih percaya komentar ngasal saya juga lho. Maaf ya senior, saya telah menyesatkan dikau *muka datar*.

Namun mas ini so sweet deh sama saya, suka minjem-minjemin alat tulis kalau saya lupa bawa, suka ngambilin barang-barang saya yang jatuh dan sebagainya itu jadi saya tidak bisa menyalahkan teman-teman saya yang mengidolakan dia. Dia juga bukan tipe penebar pesona sejujurnya.
No no no, sebelum anda menduga yang tidak-tidak sepertinya perlu saya jelaskan bahwa saya cukup culun waktu itu untuk jadi cewek tukang GR. 
Saya nggak tahu lagi kabarnya mas itu karena dia masuk SMA yang berbeda dengan saya tapi mengenal dia dan pernah terlibat rasa simpati singkat karena kebaikan hatinya pada saya sebenarnya juga membantu saya untuk lebih masuk akal. Bahwa tidak ada seseorang yang sempurna sesuai dugaan kita. Bisa jadi dia sangat menyenangkan dilihat tapi pelit, bisa jadi culun tapi sebenarnya ganteng atau cantik (kayak di tayangan dimana gitu di tivi :P), bisa jadi dia terlihat sombong tapi sebenarnya mempesona kayak saya.

~
Kota kelahiran, jeda packing untuk kembali ke perantauan.

18 comments:

Ririe Khayan said...

Datang mengantarkan award semoga berkenan utk mengambilnya yaa...

Nuel Lubis, Author "Misi Terakhir Rafael: Cinta Tak Pernah Pergi Jauh" said...

mungkin mas itu terpesona dengan kecantikanmu. halah.. abaikan saja. :D

Unknown said...

itulah hal kecil yang mungkin secara tidak kita sadari tapi punya kelebihan

Honey said...

:)

Annesya said...

ngehehehe, lucu maak ceritamu... nyihihihi. eh kok bisa ngopi tulisanmu???

vie_three said...

pulang untuk sementara ajah mbak???

mengingat masa-masa SMP yang culun, wkwkwkwkwk.... aku membayangkannya kok mbak, tp kayaknya lebih kerenan kejadian yang mbak alami daripada yang di tipi-tipi film remaja yang udah bisa ditebak ntuh.

Arif Chasan said...

simple... :))

Mr. Nya' said...

banyak kaum remaja yg kesengsem ya Nin dg tokoh film yg sangat sempurna.

Jhoni20 said...

jiiaaahhhhh cinta "monyet" si anyin ya !??!? WKWKWKWK

kebetulan saya lagi posting cerita ttg monyet tuh di blog wkwkwkwkw

becanda ya nyin!!!

Rawins said...

eh tapi mendingan gr daripada minder loh..

Unknown said...

Wah Asik banget Ceritanya, tapi sayang ternyata si mbakX gak jatuh cinta sama si cwokX kalau jatuh cinta seru bangett Hahaha

Nop said...

haha kalau pulang tu pasti banyak kenangan-kenangan jaman dulu yang tiba-tiba muncul di ingatan

Asop said...

Heeee.... biasanya anak cewek lebih cepat dewasa ketimbang anak cowok. Tapi di cerita ini kok berbeda ya? ^^

Saya dulu SMP malah culun banget. Bersikap manis ke cewek yang saya sukai, itu sulit. Adanya saya yang malu duluan. >.<"

R10 said...

kok bisa kakak kelas nanya soal ujian ke adik kelasnya? bukannya soalnya pasti beda?

Mood said...

Kepingin nyoba nulis cerita kek gini, ringan cuma enak dibaca.

Salam.. .

Unknown said...

jangan dibuat listener karena kita bukan pendengar. :D
kenapa tidak dibuat writter (sbg penuis komentar) atau reader (krn sudah membaca artikelnya) ?
#hanyasaran

A. Hermana said...

assalamualaikum..
halo,.
kunjungan pagi.
salam

Tabah said...

sejelek apapun, setampan atau secantik apapun, ketika sudah merasa sayang maka penilaiannya akan jadi leatif... begitu juga dengan kelebihan dan kekurangan. . .

Previous Page Next Page Home