Monday, April 21, 2014

No More Dinda-Dinda-an

http://img2.bisnis.com/jatim/posts/2014/04/18/70571/meme-waria-naik-kereta-twitter.jpg
taken from here

Familiar dengan Dinda, sebaran curhatannya di Path, aneka komentar dan yang lain-lainnya?
Saya paham banget, tapi soal ketidaksensitifan Dinda ah sudahlah... kita semua tahu harus melihatnya dari sisi mana. Terpuji atau tidak terpujinya keluhannya si Dinda kita sudah cukup dewasa saya rasa untuk menilai hal tersebut dari sisi moral dan empati.
Tapi disini saya lagi nggak ngomongin itu.

Saya baca sebaran-sebaran itu berkali-kali dan kesimpulan saya: Well, si Dinda ngasih kok kursinya sama si Ibu hamil cuman dia menggerundel sih memang. Ya sama kayak misal kue kita tinggal satu eh tapi diembat teman yang kelaperan. Ya ya udah sih yaaa berusaha sih mengikhlaskan tapi ada yang nyumpel bagian hati sampek sesek gitu deh ;)
Namanya ikhlas itu susah meskipun kita tahu sih betapa baik hal yang kita lakukan.
Nah kembali ke peristiwa kue itu, mungkin sama aja dengan saya lah empunya si kue terus saya curcol kegondokan saya di Path karena kue saya diludesin temen. Oke ya saya ngerti masalah ibu hamil dan teman yang kelaparan memang sungguh masalah yang berbeda. Namun untuk hal ini ya... anggaplah 'sama'.

Berapa sih teman maksimal yang bisa kita punya di Path? Iya cuma 150, nggak sampai ribuan seperti halnya Facebook. Jumlah yang sedikit itu 150 pasti bikin kita mikir-mikir dong kalau mau accept pertemanan. Pasti beneran dipilihin temen-temen yang deket aja atau yang agak deket tapi baik sih sama saya.. Saya sudah setahun lebih masuk Path dan sempet nggak pernah login lama sampai di komporin teman untuk buka akun lagi. Sempet enggak enak hati karena banyak orang yang tidak lagi terdaftar sebagai teman Path saya padahal merekalah yang add duluan sampai kemudian saya tahu kalau itu cuma kebates 150 akun path :D hehe..

Keluhan-keluhan semacam keluhannya Dinda buat saya bukan satu-satunya, banyak kok segudang keluhan-keluhan lain di socmed, dan yang saya bingung.. kok bisa dari temen 'deketnya' Dinda itu ada pikiran capture dan nyebarin. Saya aja ngeh kalau banyak temen saya yang pengeluh cuman dan nggak ada niat sekalipun nyebarin. Posting saya di Path selalu soal random thought dan muhasabah. Kalaupun ngeluh di medsoc yah keluhan itu sudah melalui bermacam filter sehingga nampaknya cuma self note diri saya sendiri yang kurang pengendalian emosi. Masih gondok? Yah... dipakai wudhu terus curhat pada yang maha memberi ketenangan, Allah :)
Nah apalagi masalah itu sampai jadi liputan khusus berita pagi yang biasa saya tonton sebelum berangkat ngantor. Nggak kebayang banget deh perasaan si Dinda. Apalagi dengan temperamennya yang demikian.
Udah gitu dia minta maaf di akunnya pun ada yang capture nyebarin. Entah orang yang sama atau temen lain yang punya niat baik. Idih banget... ya kalau saya jadi dia saya bakalan tutup akun dan bikin baru yang cuma saya doang di dalamnya :D

Terus setelah saya baca dan baca lagi, yang mungkin luput dari perhatian pembaca statusnya Dinda terus kebakaran jenggot dan ikut menghujat serta membully wanita muda ini adalah soal tulang kakinya yang geser. Saya sih nggak tahu ya ini cuma perumpamaan atau beneran. Tapi kalau beneran ya... saya bisa lumayan paham kondisinya mengingat sebelum pernah operasi kaki, saya adalah orang yang semangat banget ngasihin bangku sama ibu-ibu di bis antar kota ekonomi yang padet banget itu. Dan well, saya nggak bisa bantu sebanyak itu lagi karena saya juga lemes banget kalau jalan atau berdiri lama-lama tanpa istirahat. Saya bukannya mau ngeluh kalau berdiri terus atau apa sih... cuma yah... itu cukup melelahkan dan seriusan bikin pusing. Itu salah satu alasan saya lebih suka ke mall yang banyak tempat duduknya :D *eh agak nggak nyambung dikit.

Setelah beberapa minggu si Dinda dan meme nya berseliweran di internet juga jadi berita di tv, akhirnya mereda juga. Pelajarannya buat kita semua, ya... kalau mau curcol di medsoc apapun... coba deh disaring-saring dulu. Kalau lagi emosi pengin curhatnya ya coba di tulis di notes dulu. Jangan publish pas situasi kita enggak enak, atau emosi yang lagi nggak stabil, ingat... nanti nyeselnya dibelakang, malunya juga. Oke?
Oke dong ya.. :))



~


7 comments:

  1. harus oke dong ... hehe
    intinya jangan 'bicara' saat sedang emosi, baik bicara lisan maupun tulisan.
    oke deeeeh, anyin sayang, begitu kata Dinda.
    Apakabar, adikku?

    ReplyDelete
  2. Nggak terlalu nyimak kasusnya sih

    soalnya nggak main path
    udah terlalu banyak punya akun socmed. udah ribet -__-
    hehe

    tapi sempat denger sih kasusnya lewat twitter dan BBM.

    Yaa.. mudah2an ke depan nggak ada lagi kasus serupa ya kak.
    Aminnn

    P.S.
    Btw meme nya walaupun byk yg kasar, tapi lucu-lucu loh.
    wkwkwk

    *eh

    ReplyDelete
  3. Kabarnya path udah bisa lbh dari 150 orang lho..semenjak dibeli ARB (nah loh malah nggosip...hahah).

    ReplyDelete
  4. Bener sih, tapi jarang juga orang yang berpikiran seperti mbaknya :D
    kebanyakan orang itu lihat judul yang negatif aja sudah pada komentar menghujat tanpa lihat isi beritanya, dan itu sering sekali di portal berita di sosmed. -_-

    ReplyDelete
  5. udah mulai mengurangi sosmed untuk posting. tapi kalau buka sih masih sering, cuman gak pernah posting apa2. hehe

    ReplyDelete
  6. Sewaktu pertama kali saya baca curhatan Dinda di screenshot Path ini, saya cuman ngetawain nasib Dinda aja yang kudu merelakan tempat duduk incarannya dikasih ke ibu hamil. Tapi ketika saya membaca teliti mengenai "tulang tungkai yang geser", ketawa saya langsung hilang.

    Dinda juga penderita disabilitas, secara harfiah. Dia sebetulnya sama malangnya dengan ibu hamil itu. Tapi kan tidak mungkin dia mengumumkan di bis bahwa dia cacat kaki.

    Kasihan Dinda. Harus berbagi dengan ibu hamil. Dan dihujat oleh orang-orang yang tidak mengerti apa artinya "tulang geser".

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh mbak, aku berasa langsung dapat sudut pandang baru lagi :)

      Delete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...