Monday, June 6, 2011

HENING

image from elcamiinooreal's mim

Maaf bintang saya sedang lelah dan merasa ingin kesepian

Untuk sesaat saya tidak keberatan berteman sunyi.

Ya, saat ini saja...

Bukankah cahayamu terbatas?

Saya butuh itu bahkan justru saat siang...

Tuh... kamu tidak bisa kan?

Jadi masihkan perlu saya mengunjungi kamu setiap kali saya merasa ingin hilang?

Saya tidak suka matahari, dia terlalu terik

sementara saya terlalu rapuh, gampang meleleh.. dia terlalu dekat dan besar

saya ingin yang jauh agar saya terhindar jadi meleleh

terhindar dari luka.

 bintang, saya ingin pulang dan berbaikan lagi dengan malam, dengan kamu....

Mungkin nanti kapan-kapan kalau saya sudah mulai marah pada sepi.

27 comments:

TS Frima said...

nikmati saja sepinya dulu, nyin :)

rizved said...

BERKUNJUNG.... mau infokan klu pageranknya dah bagus seperti ini sayang sekali untuk ubah ke dot com... cuman cepat kok naeknya... kan dah punya pembaca ttp hehehe

kamal Hayat said...

Saya siap menjadi bintang...

Rawins said...

yang penting jangan kesepian...

Annesya said...

anin galauuu nih yeee

Yudi Darmawan said...

fiuh..
karena terkadang aku menemukan "nyata" dalam sunyi..

Nop said...

nice. I like like it. :)

Meshaditya Wannabee said...

keren kata-kata na ;)

malam adalah selimut..
malam adalah logika akhir
malam membuat kita tak perlu lagi memakai topeng yang terpaksa dipakai demi tuntutan sosialisasi

Corat - Coret [Ria Nugroho] said...

iyah kadang aku juga merasakan itu ingin sendiri dan menghindar dari bintang2 :D

Unknown said...

dan bintangpun tersenyum membacanya

Ayas Tasli Wiguna said...

hei..
np? lg sedihkah?
semoga cepat kembali ceria ya :)

Admin Cakep said...

Kangen sm *bintang* yah? :D

Andie said...

*masukin kak ninda ke frizer biar gak meleleh* #purapuramati

Gaphe said...

aah emang manusia banyak maunnya sih.. dikasih ini minta itu,


:P


yaudah, kalo pengen dan kangen pulang kan tinggal pencet telepon *mintajemput

Mood said...

Weww.. Kau datang dan pergi, ini seperti judul lagu ya :P

hafid algristian said...

ada seseorang yang dulu memanggil saya bintang, tapi tak pernah menjadi selamanya untuknya. sekarang ada seseorang yang memanggil saya, raja, kemudian menjadi sahabat saya. dan saya ditempatkannya di hatinya, tak terganti, selama-lamanya, sampai ke surgaNya. ;)

Nuel Lubis, Author "Misi Terakhir Rafael: Cinta Tak Pernah Pergi Jauh" said...

ntu boneka siapa nin?

Dian Eka said...

Selayak hadirnya si bintang, terkadang aku tak butuh mentari.. itu yg srg saya ucap saat merindu si bintang.. adik kecilku..

Anonymous said...

nih cerminan an yg lagi mnyepi untuk kebut skripsian hihi

Lily Simangunsong said...

puisi yang bagus ;D

Tetap tersenyum dan semangat meski dalam hening ;)

Elsa said...

tuh kan...
lagi lagi Anyin keren banget milih fotonya'

kok bisa cocok pol sama postingan gitu lho

sobekan said...

ninda, kasian itu beruangnya duduk sendirian..

Mr. Nyach said...

kalau boleh ku tebak , ketika nulis prosa penuh dengan perasaan. Eh prosa atau puisi ya kok sdh lupa bedanya.

Ninda saya perkenalkan yang baru

Damar said...

assalamu'alaikum
wiiiii agak mumet menerjemahkannya, karena pasti ada pesan-pesan tersirat di dalamnya.
terkadang jika berdekatan ingin menjauh tapi ketika dia menjauh ada rasa sesal karena sebagian rasa itu terbawa serta

Rezky Pratama said...

marahnya moga gak kelewatan

vany said...

walaupun buat sebagian orang malam itu kelam, gelap, pekat, dingin dan menyebalkan, buat saia malam itu sungguh nyaman, nin... :)

saia benci matahari.... :))

Anonymous said...

*galau detected*

Previous Page Next Page Home