Sunday, June 3, 2012

Papan Larangan

Don't ever messing up with me, dear...
random pic by Google
Di Jakarta saya dapat kos yang cukup murah 480ribu sudah termasuk laundry dan pemakaian laptop. Ongkos makan di Jakarta tidak mahal-mahal amat, cuma selisih sekitar tiga ribu rupiah dari Surabaya. Sementara pada weekdays dari sarapan sampai coffee break sore saya ikut kantor, saya cuma perlu beli makan malam sendiri saja. Semoga banyak yang bisa ditabung dengan seperti ini.

Orang-orang kosan saya kelihatan baik, kosan saya pun juga menyenangkan meskipun tidak besar. Btw, kos saya kos khusus wanita. Satu petak kamar berisi tempat tidur, kipas angin, meja tv yang saya gunakan untuk tempat laptop dan lemari dua pintu. Kekurangan yang paling tidak bisa saya tahan adalah kamar mandi yang entahlah. Bau, berlumut, bagi saya terlihat tidak layak. Apalagi kenyamanan mandi bagi saya sangat dipengaruhi oleh kebersihan kamar mandi.

Jadi akhirnya karena nampaknya tidak ada seorangpun yang mau repot-repot ngurusin kamar mandi menyedihkan itu, saya dan Dwi - kawan sekantor sekaligus sekos memutuskan untuk urunan membeli pembersih lantai merk P berikut juga pewangi kamar mandi. Capek-capek sepulang kantor kamipun membersihkan kamar mandi, seadanya dulu yang penting sudah nggak licin berlumut dan tidak lagi bau. Kemudian kami menikmati kamar mandi wangi itu dengan mandi di dalamnya sebelum tidur. Sudah jauh lebih baik daripada sebelum kami bersihkan.

Paginya, waktu saya mandi ada tulisan yang dipajang dibalik kamar mandi:
DILARANG MEMAKAI PEMBERSIH LANTAI MERK P
TERIMA KASIH

Saya panggil-panggilin Dwi dan tanya apa dia yang nulis itu, pikiran saya karena kalimat itu terkesan ambigu. Kala benar Dwi yang memasang berarti maksudnya orang lain dilarang memakai pembersih lantai milik kami. Ternyata bukan, berarti ada orang lain yang memasang... entah apa niatnya. Memang ya habis kami bersihkan lantai kamar mandi agak berbercak-bercak putih sehabis disiram sama pembersih lantai itu karena cairannya keras kali ya. Tapi akibatnya lantai jadi kesat dan wangi, menghindarkan orang dari terpelesaet. Saya sebal karena peringatan itu terkesan tidak sopan, saya penginnya dibilangi baik-baik sekaligus alasannya. Jujur sih, saya juga masih pengen sedikit dihargai karena usaha mbabu semalam sepulang kerja bareng Dwi itu. Nah ini sudah kamar mandi kotor kita yang bersihkan susah-susah bukannya bilang baik-baik pertanda masih menghargai eh nggak bolehnya dengan cara gak enak pula pula... kalau ada yang mau bersihin sebelum kami datang tentunya nggak bakal jadi begitu kan.

Dwi yang lembut luar biasa diam saja, tapi saya yang memang sebal kalau dibegitukan menulis balasannya dibawah kalimat itu:
Nek ngono kamar mandine ojok sampek LUMUTEN!
Kalau gitu kamar mandinya jangan sampai LUMUTAN!
Yang adalah bagian dari persetujuan saya untuk menaati larangan itu kalau kamar mandinya tidak akan berlumut lagi dan juga merupakan sindiran tentang betapa nggak ada yang mau membersihkan kamar mandi berlumut itu selain saya dan Dwi. Oh ya ngomong-ngomong saya nggak mau tahu mereka paham maksud balasan saya atau nggak. Saya cuma malas aja membalas pakai bahasa Indonesia, bahasa suroboyoan terkesan lebih mayak dan garang sih meskipun tanpa pisuhan XD

Saya dan Dwi ngobrol tentang bagaimana karakter cewek-cewek dikosan kami, sepertinya sih semua baik... tapi entah dengan baby sitternya pemilik kos yang juga ikut menempati kamar didekat kamar mandi. Sepintas mereka terlihat 'mayak', tapi entahlah saya tidak tahu siapa yang memasang larangan itu didepan pintu.

Saya nggak habis pikir kenapa ada orang yang tahan memakai kamar mandi semenyedihkan itu.
Besoknya, pulang dari kantor saya wudhu di kamar mandi... kertas itu sudah raib dibredel. Entah siapa yang membredel.
Saya cuma ngikik ketawa.

22 comments:

non inge said...

ikutan sebel pas bagian pengumuman larangan itu.. tp kemudian ngikik baca balasanmu dek.. jan suroboyoe metu, padahal lama di Malang hihi

Aryadevi said...

mmm nulisnya ini lagi emosi mba?....sy jd takut ^__^..

ah ga lah canda, ...

thanks mba atas kunjungannya, sudah lama ga main kesini...

Rawins said...

mungkin emang sengaja dikasih lumut biar go green..
hehe

Annesya said...

wong jakarta wedhi mbek wong suroboyo. entah dg alasan apa, tp nikmati saja... :3

Ririe Khayan said...

hohohoho...pertama kali saya ketemu kata 'mayak' di jalur blogger ini lho? Kata tersebut akrab saya gunakan jika ngobrol dengan teman2 kuliah...kadang meski orangnya gak over reacting juga kami 'labeli' mayak...tentu saja dalam format becanda.

Fahrizi Noer Fajar Azman said...

Aduh... Sabar ya kak nindaa.... Orang kaya gitu emang bikin kesel...udah dibersihin malah nyindir....

Sabar ya kak... :D
sukses selalu ya kakkkkk :D

felyina said...

Hihihihihi... kocak banget, sih.
Btw, yang bredel kertas pengumuman ngerti bahasa jawa gak ye?
Btw (again) ada ART yang tugas ngurus kosan gak?

Arif Chasan said...

udah pernah jadi status facebooknya ya mbak nin.. :)))

mbak nin galak... :O

Unknown said...

Hehehe....gokil amat certanya...
Para penghuni terdaulu mungkin emang sengaja memelihara lumut kali mbak,buat plosotan.....jadi kalo mandi mereka bisa sambil plosotan...

Unknown said...

mestinya ya dia ngomong baik2 ya. mungkin pembersih lantainya emang keras. saya pernah pake merek itu dan memang jadi cepet ngelotok semen putih yg ada di kamar mandi. Jadi sekarang kalo sikat lantai kamar mandi pake sabun colek atau sabun bubuk yg buat cuci baju aja. emang gak sekinclong kalo pake pembersih lantai khusus sih.

btw, sudah diitung total harga bukunya ya. Nanti kamu kirim ke inbox fb ya alamat lengkapnya. plus nama lengkapmu.biar gak nyasar ke teman kost mu yg lain

deadyrizky said...

hihihi
ikutan ngikik ah

eniweiii, murah bener itu kosannya mbak? Di daerah mana toh (oh bukaan, ane bukan stalker, ane tinggal di Aceh ini mah)?

Audrey Subrata said...

waks kok pake ditegur yak padahal uda bersiin kamar mandi juga. aku juga kok kalo kamar mandi sampe lumutan gitu males betah di kamar mandi lama-lama.

salam kenal. :)

(tuan) Putrie Jrs ♛ said...

Haduh, lucu bacanya tapi juga mangkel.
:)
Orang ko gak bisa menghargai pekerjaan orang lain sama sekali, aneh bener. Kalo gitu mbok ya yang masang tulisan bersihkan kamar mandinya sendiri gitu loh.

Fei said...

Nah besok2 kl ada kertas gitulagi, siramin aja pembersih lantainya ke otak yang nulis warningnya, biar gak lumutan isi kepalanya, hahahahaa

Clara Canceriana said...

haha, ada aja yg sirik...
btw, kamu di jakarta daerah mananya?

dwie okta futatabi said...

hihihi.. sabar ya ka ninda..

Aul Howler's Blog said...

that means, tonjokannya kena!

wkwkwk

DESY SHARE said...

kunjungan perdana kak
salam kenal sekalian izin follow ya
terima kasih sebelumnya

mak beL said...

Hahahaha ada-ada aja...biasa itu Nin klo hidup rame-rame, ada aja yg gak setuju dg selera kita, walaupun saya heran dengan protes thdp selera "bersih" mu hehhehee....

Kemungkinan sih alasan gak boleh pake pembersih lantai merek tertentu itu karena takut keramiknya cpt bladus sankin kerasnya kimia pembersih itu. Aku jg gak mo pake di kmr mandi rmh. Solusinya mungkin bisa cari pembersih yg lbh "lembut" aja

sahabat baca said...

kasihan tu kamar mandi terzolimi fisiknya dan teraniaya batinnya hehe...

ammie said...

kakak ngekos dijakarta??? kakak krja dimana ka???

Unknown said...

lumut di kamar mandi adalah malapetaka.. geli dan menyebalkan,, sabar ya..

Previous Page Next Page Home