Thursday, January 10, 2013

Semacam Pelajaran Wajib

Pernah kemarin itu, saya pulang ke kosan dalam keadaan capek banget. Di kediaman yang punya kosan di lantai bawah padahal rame ada acara pengajian gitu sama kumpul keluarga. Saya langsung ke lantai dua ke ruang tv area kosan. Terlalu lelah untuk berinteraksi.
Saya ke atas, ke area yang dikoskan oleh empunya rumah... bengong nonton tv dengan suara minimum, masih pakai baju kantor, masih malas. Blackberry udah main tang-ting tanda email kantor inboxnya kebanjiran. Sekilas saja saya periksa satu-satu. Masih pegang smartphone gitu ya, Mendadak ada gerabak-gerubuk anak kecil naik ke kos.
"Tanteeee...." mereka manggil-manggil.
"Ya?"
"Ini dari uti... tadi si x ultah nih makanya ada kue-kue kotakan gini,"
"Ooohhh... heheee iya makasih ya...." saya bagi-bagi senyum ke mereka semuanya.
Salah satu dari anak kecil bergerombol itu ngelihatin benda di tangan saya, bertanya centil. Entah bagaimana pertanyaannya seperti keluar dari remaja SMA, "PINnya berapa, te?"
"Heh?" Jidat saya berkerut, "emang ngapain nanya-nanya?"
"ya aku kan juga punya BB te... hehe,"
"Terus kenapa gitu kalau kamu punya BB?"
"Ya kan bisa BBM an... nih BB ku..."
Tanpa terkontrol mulut saya nyeblak, "lah ngapain juga kamu punya... kayak yang beneran butuh aja... paling main internet sama bbm. Umuran kamu sebenarnya belum butuh... tante aja punyanya pas kerja. Dih yaudah sana deh main..."
Padahal saya ya ngomongnya sama anak kecil, cuman lagi sensi aja sih sambil ngomel...
Saya nggak ngerti, barangkali orang tua jaman sekarang didikannya sudah dengan cara yang berbeda. Atau emang didikan yang saya terima aja yang demikian ya?
Saya nggak pernah memperoleh sesuatu dengan mudah.
Meskipun ponsel.

Dari kecil saya sudah matre, mendayagunakan apapun yang saya bisa untuk mendapatkan uang. Ya menari tradisional di pernikahan... ya menyewakan buku-buku bacaan dan majalah saya waktu kecil, mengumpulkan kacang di ladang buat dijual. I do so many things to make a money and buying something. Sama halnya dengan ponsel pada waktu sma. Anak seusia saya hpnya sudah pakai kamera, bisa muter mp3.... saya cuma harus puas dengan ponsel buluk yang suaranya bahkan masih monophonic. Beli sendiri dari hasil nabung selama ini, dikasih tambahan dikit sama orang tua. Bahkan beli pulsanya sendiri saya sering menahan diri untuk nggak jajan selama jam sekolah. Tidak peduli saya punya prestasi sebesar apa, saya harus usaha untuk membeli sesuatu yang saya inginkan diluar kebutuhan sekolah. Meskipun saya pernah menang lomba siswa teladan ataupun lomba mata pelajaran. Apapun itu. Saya bahkan harus rela nggak jajan buat beli majalah bobo ketika masih duduk di sekolah dasar.

Dulu saya sering protes pada ibu saya, kenapa saya punyanya cuma ini..... kenapa anak itu punya banyak dan bagus... padahal dia standar di kelas, tukang nyontek pula. Apa yang ibu saya lakukan kemudian? Nyuekin protesnya saya.
Jadi sekarang saya cuma bisa nyengir bingung melihat anak-anak jaman sekarang yang pegangannya sudah ipad aja... atau tablet? Bagaimana cara mereka bisa menghargai dan merawat sesuatu yang mereka miliki kalau mereka tidak tahu bagaimana rasanya perjuangan untuk mendapatkan itu?

Sampai sekarang saya masih berpendapat, sejak kecil seorang anak sudah harus sering belajar menerima bahwa tidak semua yang dia mau bisa dia dapatkan. Tidak semua yang teman-temannya punya sama artinya dengan dia bisa mendapatkan hal yang serupa. Selepas dari kebutuhan wajib seperti sekolah mereka, misalnya...

gambar diambil acak dari Google

26 comments:

Anonymous said...

Salah satu feature utama dari BB yang penting itu adalah BBM-nya. Ibu perlu mengobrol dengan anaknya sewaktu-waktu, jadi itu alasannya kenapa ibunya membelikannya BBM. Jelas jauh lebih murah daripada SMS, meskipun sekilas harga BB itu masih cukup mahal untuk ukuran anak yang belum punya uang saku banyak. :)

Lely Prawesti said...

yah an.. nanti nona juga klo sd blom dapet hp dulu lah buat apa yah masi piyik :D

Innnayah said...

sama banget ninda,,hp monophonic itu yang saya dapet dr nabung pas SMA, malah kebawa sampe kuliah lho. beli BB juga kepaksa kerjaan, itupun yang standar banget, second pula.

miwwa said...

Wuih muridku kelas 3 SD juga udah pada pegang BB nyin.. Malah miss nya ini yang kere ndak punya. Hihi..
Tapi murid2ku memang bocah2 cina kaya sih, orang tua serba berada, mau apa tinggal minta.. #sigh

dwie okta futatabi said...

wuaduhhh ..hahaha gawat nih kak nin, anak orang maen di omelin aja.. :D
iya sih aku juga sependapat dan senasib sama kak nin.. emang orang tua zaman sekarang kurang bisa mengontrol mana yang perlu dan mana yang tidak untuk diberikan kepada anak..

-Gek- said...

jaman terus berubah ya Nin.. susah banget. sekarang aku mau seperti itu sama anakku, tapi... ada kakek neneknya, ngerengek dikit aja, tanpa persetujuannku, udah i-pad aja di tangan anakku, Nin.. and guess what, he's only 2 years old.
*nangis darah, jambak2 rambut..
sekrang yang bisa kulakukan hanya membatasi dia dengan alat2 itu.. sebisa mungkin ajak dia maen ke luar, bersosialisasi, belajar .... apapun yg aku bisa.. hiks.. #curcol

bunda riyang (bundakimiakhtar) said...

iya bener Mba... anak-anak kecil (temen anakku) masih SD sudah pada pegang BB trs BBM-an along the day..*tepok jidat
Syukurlah anakku masih bisa diberi pengertian knapa bundanya blm beliin dia BB

Aryadevi said...

sama dengan kondisi siswa di sekolah. Dari yang terlihat..untuk buku saja, tidak ada penghargaan sama sekali, sudah beli lumayan mahal, kalau tertinggal di lab. ga dicari....sudah diingatkan e e ga diambil juga....cuma godek-godek kepala aja jadinya.....

Annesya said...

kasian banget tuh anak kecil, nganterin kue ke atas, disenggreng panda... :o

PS Holic said...


woww... serem juga nii.. tapi emang ada benernya juga sii.. tapi apa iia harus sampe lebel matre tuu musti ttp di gagahi?!??!

Ikhlas - The Secret

Nuel Lubis, Author "Misi Terakhir Rafael: Cinta Tak Pernah Pergi Jauh" said...

Sama kayak kamu... Aku juga heran tiap kali lihat anak-anak di tempatku bawa motor, megang hape/bebe, atau bahkan.... waktu lihat segerombolan remaja SMP lagi ngehedon di kafe yang harga makanannya itu di atas 20/30/50ribu.... Ckckck.... Tapi mau gimana lagi? Haknya orangtua mereka juga, kan? -_-

HAPS DW said...

Iya mbak. saya juga heran sama anak2 jaman sekarang. bahkan keponakan saya sendiri pun didikannya udah beda dgn didikan pada generasi saya kecil. ktika sy btanya ke ortu sy, jawaban mrk, krn jaman udah beda gtu. entahlah, sy sendiri geleng2 kepala.

Edo Belva said...

nicee...
udah lama gak baca postingan kak ninda yang kayak gini..hehew

Unknown said...

kalau aku diajarkan sama orang tua, kalau mau apa yang kita inginkan, maka dapatkan sendiri dengan keringat sendiri, karena itu jauh lebih bermakna & menghargai barang tsb dari mana asal'a

Arif Chasan said...

mbak nesya gitu amat... :|

Ninda said...

dia memang selalu begitu :p

Ninda said...

ngomong-ngomong soal ini android lebih murah sih mbak ;) hehe
saya bahkan pengin mengoff kan bb
cuma karena kepentingan kerjaan jadi gimana yaaa

Ninda said...

hehe pake telpon rumah aja deh mbak ;)
dulu kan kita juga bisa survive tanpa henpon

atau mungkin henpon murah2an aja yang asal bisa sms telpon :D

Ninda said...

ah alhamdulillah banget yak :D
saya sih pengin anak saya nanti main mainan normal bukannya mainan hape

Ninda said...

aku nggak terlalu suka bb
sering hangnya itu looohhhh

Ninda said...

hahahahha ipadnya disimpen sampek gakmusim dulu kali ya mbak :P

Ninda said...

hh yahhh smg ntar kita bisa ngontrol anak2 kita nanti

Ninda said...

dih salah sendiri

Ninda said...

lama nggak lihat edo update

Ninda said...

memang dilematis ya nuel

Ninda said...

^^b

Previous Page Next Page Home