Sunday, March 11, 2012

I'm Wondering...

Abu-abu itu perlu, bersedih juga perlu
Tapi kau tidak selamanya harus begitu.

(pic taken random by googling)
Mengapa ada orang-orang yang bisa tidak capek menulis segala hal yang kesemuanya melankolis?
Melankolis yang polanya nyaris sama.
Saya bertanya-tanya kenapa mereka nggak capek, karena terkadang membaca tulisan melankolis serupa terus-menerus bisa membuat saya lelah batin. Jenis melankolis yang melelahkan. Yang pathetic.
Apakah hidupmu setidakbersemangat itu?
Saya bertanya-tanya, membatin.


Dan buku-buku terbitan penerbit itu tidak lagi menggoda saya dari rak buku.
Dulunya terasa indah dan manis. Sekarang mungkin tidak, atau saya yang kehilangan taste...
Kilasan isinya terlihat begitu melelahkan.
Saya tidak sanggup baca.
Apalagi beli.
Saya khawatir stress sendiri.

20 comments:

  1. buku dari penerbit mana ituhh? hahaha *kepo mode on* aku juga suka melankolis loh, Nyin~

    ReplyDelete
  2. melankolis emang orang yang perasa sist. jadinya dia mungkin membawa semua perasaannya di dalamnya, tapi secara psikologi orang melakolis itu meang berjiwa cerdas. jadi ia bisa menulis panjang dan penuh cerita. tapi ane ga tau buku yang mana, habis ga di sebutin. klo lagi bosen, istirahat dulu aja bacanya, ntar kapan kapan klo emang lagi mood. baru baca, jangan di buang ya bukunya. mending buat saya aj... heheh

    ReplyDelete
  3. setuju mba
    buku2 seperti itu hanya bisa membuat kita berimajinasi saja
    tapi tidak memberikan motivasi buat kehidupan kita
    Flat saja

    ReplyDelete
  4. Semoga tidak stress dengan semakin menjamurnya buku-buku seperti itu. Yang sabar yaaaa Mbak. :)

    Salam.

    ReplyDelete
  5. eh itu ga termasuk blogku kan ya? ya ya ya? hahahaha

    ReplyDelete
  6. hmmm.... terkadang justru tulisan-tulisan melankolis yang jadi incaran orang untuk dibaca, karena dengan membaca tulisan melankolis yang hiperbola terkadang dalam hati mengungkapkan sama seperti yg aku rasakan.

    eh tapi mbak, sekarang aku suka mengoleksi buku thriller, sama fantasi-fantasi. kereeennn, jadi gak menye-menye bacanya. hehehehe

    ReplyDelete
  7. Ada kalanya memang manusia itu capek, lelah. tapi bila kita memutuskan untuk rajin membantu orang, insya Allah akan ada bantuan pada kita juga... semangat ya Ninda...

    ReplyDelete
  8. itu sudah bawaan sis...
    sampe lupa bahwa apapun keadaannya
    kita harus selalu optimis dan mensugestikan diri untuk optimis termasuk dalam tulisan...

    ReplyDelete
  9. aku malah suka yang thriller yang mendayu-dayu dan melankolis cukup drama korea aja deh :)

    ReplyDelete
  10. ya begitu lah.. semua ada masanya, dan pada masanya itu, semua berlomba2 berpartisipasi meramaikannya :D

    ReplyDelete
  11. Aku seneng baca yang humor2 nin hahaha.... (dasar ndeso aku)

    ReplyDelete
  12. haduh jangan sampe stres dong. . . . coba deh sekali kali ganti topik bacanya. .. . serem kek, humor kek. .. kakek kakek ato nenek nenek. . . .

    ReplyDelete
  13. saya bukan tipe orang yang suka dengan tulisan melankolis
    karena lebih suka tulisan gaya Biography yang kata2'a singkat padat jelas :)

    ReplyDelete
  14. sepertinya mbak ninda kebawa arus ya, sampe nulisnya juga terbaca seperti melankolis gitu :D ayoo semangat, beli aja buku komik, biar lebih fun..hehe

    ReplyDelete
  15. sepertinya mbak ninda kebawa arus ya, sampe nulisnya juga terbaca seperti melankolis gitu :D ayoo semangat, beli aja buku komik, biar lebih fun..hehe

    ReplyDelete
  16. maaf baru bisa mampir lagi setelah sekian lama mbak :)
    klo dipikir2 iya juga sih ya. tapi, ada memang orang yang melankolis kritis. klo dibilang tidak bersemangat, tidak jg mbak. hanya saja, dia hanya bs menulis ketika dirinya sedang masuk pada dunia kemelankolisannya itu. temenku ada.
    klo penulis buku mah, karena dia sedang mencari uang mungkin, jd dia masuk pada genre melankolis yg biasanya disukai :) tapi ini cuma pendapat pribadi. hehehe

    ReplyDelete
  17. Aku jadi penasaran.. buku2 jenis apa ya itu? Kalau dari dulu, aku tak suka buku seri harlequin.
    Kalau buku2 yg melow.. yg spt apa ya?

    ReplyDelete
  18. ky sy donk, yg selalu cemungudh.. hha..

    ReplyDelete
  19. nah itu, salah satu alesan yg akhirnya bs buat males baca

    sptnya aku tau penerbit mana, hehe... soalnya sama spt yg aku rasain, bedanya aku masih tergoda unk beli walo akhirnya menimbun dulu.. ;p

    ReplyDelete
  20. wah maaf baru mampir lagi mba ninda, melankolis itu kan watak manusia deh gapapa kayaknya, gimana mood-nya aja kan

    ReplyDelete

Previous Page Next Page Home
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...