Tuesday, July 17, 2012

Sebatas ini...

taken random by google
Saya pulang kerja lebih malam hari ini, merasa beruntung karena bus sepi jadi ada tempat duduk buat saya dan kawan-kawan. Kami mencuri waktu tidur didalam perut bis. Kelelahan sejak jum'at belum juga usai.
Saya terjaga ditengah jalan ketika bis memutar lagu-lagu lama zaman saya masih anak kecil yang masih SD di kelas senior. Nostalgic.
Saya tetap melek semata demi menyimak lagu-lagu lawas tersebut. mendadak merasa mood seharian terperbaiki dengan itu. Bis tidak ramai, ada tempat buat selonjoran dan melaju lancar tanpa macet.
Mata saya mengawang mengawasi begitu banyaknya lampu di Jakarta. Latarnya hitam dan mereka berwarna-warni. Indah. Saya suka sorotan kuningnya.
Saya bertanya-tanya, what so beautiful about Jakarta? Lampu yang kaya... Yang saya begitu suka karena gemerlapnya


Ya cuma ini bagian terbaik yang bisa saya nikmati dari kamu, Jakarta.

16 comments:

A. Hermana said...

Saya pernah menikmati kondisi serupa, gemerlapnya lampu lampu jakarta sepanjang perjalanan ketika pulang dari Bandara Soetta menuju Bandung. Ah..Jakarta telah merebut impian saya untuk berkumpul dengan kakak di kampung..
Met malam

Arif Chasan said...

yup.. pernah saya keliling jakarta pake motor si bos jam 1 malam.. *agak kepaksa juga sih karena ada yg musti dianterin :p*

tapi entah kenapa suasananya adorable banget..
sepi.. lampu jalanan.. dan dinginnya..
semuanya kayak bukan jakarta di waktu siang.. :D

dwie okta futatabi said...

yahh kalo malem sih gitu... coba kalo siang ka, adanya debu, panas, sama asep kendaraan hoho

Unknown said...

sejujurnya emng itu yang bisa dinikmati mba :)

TS Frima said...

ah, segini juga gak 'papa nin :D

Ratna 'Nana' Mulyanaputri said...

saya belum pernah merasakan udara Jakarta..
tapi saya tak begitu tertarik untuk menginjakkan kaki di sana karena visualisasi padatnya Jakarta di layar kaca saja sudah membuat saya merasa sesak. hehe,,

Unknown said...

semua akan indah jika kita menikmati dari sisi yang berbeda,

bahagia itu selalu ada selama kita memandangnya dengan hati :)

salam kenal mba

-Gek- said...

At least ada sesuatu yg bisa dinikmatin, Nin. syukuri saja..
Kalo kata teh Rini, "Alhamdullilah yaa..?" ;p
Selamat menunaikan ibadah puasa.. O:)

mak beL said...

Hebat kamu Nin bisa nemuin yang bisa kamu nikamit di Jekardah ini...saya setelah 7 tahun lebih di sini masih terus mencari kenikmatan itu...*kebetulan sangat saya sdg nulis Jekardah in negative way ;p

Unknown said...

Jakarta itu memang terkadang indah bagai suka tp terkadang juga buruk seperti neraka,kaya kemarin pulang kantor daerah Jaksel lumpuh total :(

vie_three said...

jadi bisa menggambarkan, berada didalam bus yang tidak begitu ramai, mengintip lewat jendelanya sorotan cahaya kuning. wow, pasti amazing.

cuma sayang, jakarta kota sibuk banget jadi pasti jarang ngerasa kayak gini ya mbak.... hehehehe

Ma'arif Siregar said...

bis apa tu mbak yg muterin lagu anak2? gak yakin kalo kopaja hehe...

Zevin said...

Enak ya, di bis bsa tidur selonjoran sambil ndengerin lagu2 kenangan masa lalu, pasti rasanya indah sekali.

Keke Naima said...

kl menikmati lampu kota jakarta kadang sy keliling jalan tol.. ^^

Yuni Murharjanti said...

Saya belum bisa menikmati jakarta...nggak tahan macetnya dan juga rasa sumpek karena tiap sudut selalu ada kerumunan orang...padet banget...

haps dw said...

Jakarta emang selalu punya cerita. Tapi kini kamu jadi salah satu bagiannya. Jadi, memang harus ada yang kamu suka. Biar kamu tetap bisa "hidup" disana :)

kapankapan kita ketemuan ya :)

Previous Page Next Page Home